Apakah generasi baru lebih sedikit membaca?

Apakah generasi baru lebih sedikit membaca?

Apakah generasi baru lebih sedikit membaca?

Pertama, Perlu kejelasan kriteria untuk mengelompokkan selang waktu tiap generasi menurut umur penduduk. Kategorisasi yang paling diterima saat ini menunjukkan adanya tiga kelompok generasi besar: generasi X (lahir antara 1960 dan 1979), generasi Y atau generasi milenium (lahir antara 1980 dan 1995) dan generasi Z (lahir setelah 1995).

Tentu saja, itu bukanlah pertimbangan yang mampu membuat semua orang bahagia. Beberapa ahli psikologi bersikeras untuk menambahkan kelompok baru: generasi T, tentang orang-orang yang lahir setelah tahun 2010. Oleh karena itu, perlu dicermati ciri-ciri umum setiap generasi untuk menjawab pertanyaan awal, «Apakah generasi baru membaca lebih sedikit?» Hal termudah adalah mengetahui bahwa jawabannya adalah "Ya, mereka lebih sedikit membaca", tapi…

Los milenium Baca selengkapnya

Penampilan menipu. Akan sangat mudah untuk mempercayai bahwa Generasi X, atau bahkan yang disebut baby boomer (lahir antara 1946 dan 1959) memiliki kecenderungan lebih besar terhadap membaca, tapi tidak seperti itu. Meskipun milenium Mereka menjadi generasi pertama yang hyperconnected melalui internet, dengan nilai etika dan sosial yang tinggi, mereka tidak meninggalkan buku fisik untuk menggantikannya dengan teks digital.

Sebaliknya, menurut studi yang diterbitkan oleh Editor Ahli Amerika Serikat, selama 2019 80% dari milenium membaca buku dalam format apa pun, di mana hingga 72% membaca salinan cetaknya. Posting yang sama mengklaim itu itu milenium Orang Amerika membaca rata-rata lima buku setahun. Demikian pula, pada saat pembelian, mereka tidak begitu mengetahui tentang pembuatnya, seperti halnya desain, harga, dan sampulnya.

Selain itu, generasi Y telah memasukkan membaca online sebagai elemen keseharian mereka (Independent, 2016). Ini tidak aneh, ada perpustakaan digital dengan banyak bahan dan dapat dikonsultasikan secara gratis. Akibatnya, pembacaan mingguan rata-rata - pada mereka milenium lahir di Amerika Latin, misalnya - dengan mudah melebihi 6 jam seminggu. Meskipun portal seperti Amazon tidak melaporkan penurunan yang signifikan dalam penjualan buku cetak, Generasi Z dapat mengubah preferensi ini secara radikal.

Mengapa Gen Z Dapat Memberikan Dorongan Terbaik Untuk Pasar Buku Digital?

Dengan cara yang sangat sederhana: mereka yang lahir setelah 1995 jelas lebih berteknologi. Demikian pula, mereka menunjukkan keterlibatan yang lebih besar terhadap masalah ekologi. Karena itu, Orang-orang Generasi Z cenderung melihat pencetakan buku sebagai aktivitas yang dapat dibuang, tidak perlu, bertentangan dengan kelestarian alam.

Jangan menggeneralisasi

Pir Ini tidak berarti dalam keadaan apa pun bahwa anggota Generasi Z membaca lebih sedikit dibandingkan dengan generasi lain. Tidak. Nah, dengan memiliki lebih banyak penyedia media informasi terbaru, "Z-gen" dapat menghabiskan banyak waktu untuk menghabiskan informasi ... tentu saja, hal lain adalah jika mereka memiliki kriteria yang dibentuk dengan baik untuk membedakan kebenaran konten.

Jaringan dan pengaruhnya

Fenomena jejaring sosial telah menonjolkan tren ini berkat kemampuannya untuk menghubungkan orang-orang dengan minat yang sama, yang mendorong pertukaran informasi yang lebih besar. Kemudian, buku digital atau e-book kemungkinan besar akan menjadi format yang disukai pembaca dari tahun 2020-an. Selain itu, akan menjadi momen ketika mereka yang lahir setelah tahun 1995 akan memiliki usia yang lebih relevan secara komersial. Nah, meski perlu untuk membatasi itu buku fisik terus mengungguli digital dalam hal penjualan dan selera.

Generasi T

Sedangkan untuk generasi T, masih terlalu dini untuk menentukan seperti apa kebiasaan membaca manusia yang lahir setelah 2010. Demikian pula, sangat sulit untuk menguraikan apa dampak komersial kelompok ini terhadap perdagangan buku. Ini adalah individu yang "Terlahir dengan perangkat sentuh di bawah lengan", dikatalogkan melalui algoritme yang dirancang untuk mengelompokkan selera dan preferensi (Links - DW, 2019).

Terakhir, perlu diperhitungkan (menurut portal BBVA, 2018) itu Generasi T sejak 2016 memiliki lebih dari 80% bayi dengan kehadiran internet. Ini termasuk gambar anak-anak di jejaring sosial kerabat, serta profil mereka sendiri yang dikelola oleh orang tua mereka. Untuk alasan ini, dunia analog adalah seluruh alam semesta yang tidak mereka ketahui ... sedangkan hyperconnection adalah aspek "umum dan terkini".


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

  1.   Xavier dijo

    Pos yang bagus. Datanya, sebagian besar dari AS, saya kira dapat diekstrapolasi ke UE. Memang benar mereka lebih banyak membaca, tapi dengan kualitas apa?
    Kemudahan penerbitan sendiri telah menghasilkan ribuan judul dan penulis baru yang memanfaatkan daya tarik tersebut. Di pasaran, Anda dapat melihat kualitas edisi yang buruk, desain, koreksi, dan segala sesuatu yang tidak diinginkan.
    Saya kira itu memberi untuk artikel lain. Mari berharap ini kabur. Salam pembuka.