Mengapa buku kertas terus mengalahkan buku digital dengan telak?

Di tengah era digital, buku kertas terus menjadi favorit pembaca segala usia.

Di tengah era digital, buku kertas terus menjadi favorit pembaca segala usia.

Ketika kami yang tumbuh besar dengan membaca Mortadelo dan Filemón di atas kertas dan kami menghargai membaca dalam format klasik dibandingkan pengalaman digital lainnya kami telah menghilang, dunia akan dihuni oleh orang-orang yang tumbuh dengan YouTube dan mereka belajar dengan buku digital di tablet mereka.

Meskipun benar bahwa masih ada beberapa dekade yang akan terjadi, tampaknya tidak mungkin pada saat itu, buku kertas akan lebih dihargai daripada sebagai barang kolektor. Bau dan rasa kertasnya, derit lembut dan menyenangkan yang terjadi saat membalik halaman, akan kehilangan nilai di depan keunggulan bobot rendah, kapasitas penyimpanan, dan konektivitas yang dimungkinkan oleh media digital.

Perubahan lambat dari buku kertas ke buku digital. Mengapa kami menolak ebook?

Meskipun kita sudah bisa melihat di kereta bawah tanah atau di bus perwakilan dari generasi Mortadelos membaca kesuksesan sastra terbaru di su mobil, kenyataannya adalah, apa pun generasi Anda, itu tidak nyaman dan jika pemandangan itu tidak menyertai Anda, itu menjadi tugas yang mustahil. Di transportasi umum, pembaca buku kertas hidup berdampingan dengan pembaca yang membawa ebook mereka dan tidak dengan pembaca yang berkonsultasi dengan WhatsApp atau jejaring sosial di ponsel mereka.

Keuntungan buku digital saat ini adalah kapasitas penyimpanannya.

Ini membuat Anda menjadi pendamping liburan yang ideal untuk pembaca setia yang tidak perlu membawa koper penuh buku kertas tebal. Sebagai gantinya, untuk membaca sehari-hari, ketika pergi tidur, pergi kerja atau di rumah selama akhir pekan, keuntungan itu hilang, karena tidak ada yang biasanya membaca lebih dari satu buku dalam satu waktu. Kehilangan kesenangan kertas tidak diimbangi dengan kapasitas penyimpanan.

Buku kertas tidak terlalu melelahkan, tidak memiliki refleksi pada halaman-halamannya dan tidak pernah kehabisan baterai.

Penelitian terbaru mencoba mengembangkan sebuah chip yang melaluinya konten jutaan buku dapat ditanamkan di otak.

Penelitian terbaru mencoba mengembangkan sebuah chip yang melaluinya konten jutaan buku dapat ditanamkan di otak.

Perangkat tunggal akan menjadi pemicu perubahan definitif.

Penelitian perusahaan teknologi ditujukan untuk memusatkan semua perangkat yang kita gunakan dalam satu (ponsel, Tablet, laptop, dll.). Antara membawa ponsel dan buku kertas atau ponsel dan ebook, perbedaan tidak cukup bagi pecinta kertas untuk menyerah.

Untuk sampai ke perangkat unik dua hal yang dibutuhkan:  Sesuaikan ukuran untuk setiap penggunaan dan miliki baterai yang tahan lama.

Kapan kita punya sebuah perangkat yang mungkin memiliki ukuran ponsel o dapat menampilkan layar Anda hingga seukuran televisi dan kami tidak perlu bergantung pada pengisi daya setiap beberapa jam penggunaan, kami akan membaca, menonton film, berbicara, bermain, dan menavigasi dengannya.

Jika kita menambahkan ke perangkat ini realitas maya, ketika kita bosan membaca, kita bisa naik kereta bawah tanah saat mengunjungi MoMA di New York.

Jarak untuk bekerja tidak lagi penting, kami akan menunggu untuk terlambat.

Perangkat tunggal atau juga ...

Alternatif untuk jenis penemuan ini, yang menurut para ahli memberikan pengalaman paling nyata dan yang dengannya mereka sudah dibuat tes pertama adalah chip di otak, tetapi untuk saat ini manusia menganggapnya kurang menarik.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

2 komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

  1.   Xavier dijo

    Saya telah memiliki pembaca elektronik selama beberapa tahun dan saya menggunakannya untuk membaca novel: ini adalah genre sastra yang dapat dibaca di perangkat jenis ini tanpa kerumitan beban dan dengan kenyamanan untuk dapat membawa semua novel yang Anda inginkan dan ubah bacaan sesuai keinginan. Tetapi saya memiliki semua buku esai di atas kertas karena lebih mudah bagi saya untuk memperbaiki ide dengan mengulang pada selembar konsep yang menggarisbawahi atau mencatat catatan di pinggir: yang belum dicapai oleh e-book. Dan di sisi lain, buku esai adalah buku yang layak dibaca beberapa kali dan merupakan bantuan yang tak ternilai untuk menemukan anotasi tersebut di pinggir untuk menafsirkan ulang atau menilai kembali apa yang ingin dikatakan penulis.

  2.   Alejandro Palma Zenteno dijo

    Saya senang, sebagai pembaca tablet, buku cetak terus menjadi sangat menarik untuk dibaca. Siapa pun yang bepergian dengan transportasi umum atau menderita insomnia dan dihibur dengan membaca perangkat elektronik sangat ideal. Seorang pencinta toko buku dan memeriksa berita, menanyakan tentang buku-buku secara umum, situasi yang sangat istimewa telah terjadi pada saya, hampir merupakan transformasi mental karena saya tidak lagi melanjutkan dengan perpustakaan fisik saya, melainkan saya telah meningkatkannya secara elektronik. Saya merasa terkejut untuk berdebat tentang apa atau apa yang lebih baik, lebih baik saya mencoba untuk melihat diri saya di waktu saya, di mana saya memiliki keengganan yang parah untuk jejaring sosial meskipun saya memiliki Facebook dan Twitter, dan itu membuat saya khawatir untuk mengetahui di mana bacaan itu. pergi. Chip di otak untuk membaca, atau manifestasi virtual lainnya, menurut saya, akan menjadi pengalaman yang berhasil keluar dari krisis di tingkat global - terutama generasi - di mana membaca ditemukan. Ini adalah tantangan yang menunjuk ke masa depan yang kemarin!