Genre naratif: Elemen narasi

Genre naratif adalah salah satu yang tertua

Yang menulis teks dalam bentuk prosa pasti tahu betul apa itu genre naratif y elemen apa yang membuatnya. Meski begitu, terutama pada penulis pemula dan muda, sering kali melihat kekurangan dalam narasinya. Jika Anda ingin karya Anda selanjutnya bercirikan memiliki narasi yang baik, tetaplah membaca artikel yang kami tawarkan hari ini dan ketahui apa saja elemen dasar yang membentuk narasi apa pun.

Asal genre naratif

Narasi memiliki beberapa elemen penting

Sekarang setelah Anda mengetahui lebih banyak tentang genre naratif, Anda harus tahu bahwa genre itu memiliki asal. Kami berbicara tentang Abad Pertengahan, dan khususnya dari Eropa, benua yang mulai digunakan di beberapa tempat dengan tujuan untuk mengingat peristiwa sejarah, tradisi, karakter yang pernah menjadi pahlawan, kapten hebat, dan petualangan heroik mereka ...

Namun, diketahui bahwa, di Yunani, Homer lah yang memunculkan genre naratif ini, Meskipun dia adalah karakter yang tahu bagaimana mencampur berbagai genre (drama, lirik, narasi ...) dalam teks yang sama, sesuatu yang sangat sedikit penulis capai pada tingkat ahli.

Hal yang baik tentang hal ini adalah, ketika karya naratif mulai bermunculan, muncul peningkatan jumlah anak muda yang ingin meluncurkan genre tersebut; dan juga untuk banyak sekali pembaca yang antusias untuk itu, karena itu telah berkembang seperti yang kita kenal sekarang.

Karakteristik genre naratif

Dalam karya naratif, narator menyajikan aksi atau rangkaian peristiwa di mana serangkaian karakter yang ditempatkan di ruang tertentu dan selama waktu yang telah ditentukan berpartisipasi. Semua komponen ini menjadi elemen naratif (yang akan kita lihat lebih detail di bawah).

Sebuah narasi sastra diidentifikasi dengan menciptakan kembali dunia fiksi, meskipun dalam beberapa kasus memang demikian fakta yang diilhami oleh kenyataan. Meski begitu, tetap merupakan narasi fiksi karena pengarang selalu menyumbangkan episode-episode ciptaan baru atau membebani realitas dengan nuansa subjektif dan karenanya berhenti menjadi 100% nyata.

Karakteristik lain dari jenis teks ini adalah bahwa orang ketiga biasanya digunakan, meskipun orang pertama juga sering digunakan jika protagonis utama narasi adalah narator buku.

Meskipun di masa lalu dalam genre naratif adalah hal biasa untuk menemukan ayat, saat ini yang paling umum adalah narasi tersebut seluruhnya ditulis dalam bentuk prosa.

Elemen naratif

Unsur-unsur yang membentuk narasi adalah sebagai berikut:

  • Narator: Ini bisa bersifat eksternal dari tindakan, jika berhubungan dengan kejadian pada orang ketiga tanpa berpartisipasi di dalamnya, atau internal, ketika berhubungan dengan kejadian pada orang pertama sebagai protagonis atau saksi dari kejadian tersebut. Narator eksternal biasanya adalah narator yang mahatahu yang mengetahui dan mengetahui segala sesuatu tentang semua karakter yang membentuk karya tersebut, termasuk pemikiran dan keintiman mereka.
  • Karakter: Mereka adalah orang-orang yang memicu berbagai peristiwa yang kita lihat diriwayatkan dalam drama itu. Ciri-cirinya diwujudkan melalui aksi, dialog, dan deskripsinya. Di antara karakter selalu menonjol protagonis yang merupakan orang yang membawa bobot tindakan dan antagonis yang menentangnya. Juga, tergantung pada pekerjaannya, kita dapat menemukan lebih banyak atau lebih sedikit karakter sekunder.
  • Plot atau aksi naratif Ini adalah rangkaian peristiwa yang terjadi dalam narasi. Peristiwa atau peristiwa tersebut terletak pada suatu waktu dan ruang, dan disusun menurut struktur yang sederhana seperti dalam cerita atau cerita, atau yang lebih kompleks, seperti dalam novel.

Selain unsur-unsur yang telah kita lihat, ada unsur lain yang juga penting dalam gaya sastra ini, dan yang biasa digunakan untuk mendefinisikan, tidak hanya saat membaca, tetapi juga saat menulis. Ini adalah:

Ambientation

Latarnya terkait dengan tempat, momen, situasi ... di mana plot akan berlangsung. Artinya, Anda menempatkan pembaca pada posisi di mana plot berlangsung, di tahun berapa itu terjadi, konteks politik dan sosial apa yang ada, dan bagaimana karakter hidup.

Kadang-kadang, penulis mengabaikan elemen ini, tetapi mereka meninggalkan sapuan kuas sehingga pembaca, saat mereka membaca, membentuk gagasan tentang situasi tersebut. Berkali-kali itu menjadi lebih dari pilihan aksesori daripada yang harus dimiliki.

Namun, sangat penting untuk memberikan lebih banyak soliditas pada plot karena memberikan nuansa yang membantu mengembangkan semua elemen dengan lebih baik.

Gaya

Gaya adalah cara pengarang berkembang dalam genre naratif. Dengan kata lain, kita berbicara tentang cap pengarang, caranya menggunakan bahasa, sumber sastra ... Singkatnya, tulisannya.

Setiap penulis adalah dunia, dan masing-masing memiliki cara penulisan yang berbeda. Itulah sebabnya, ketika membaca, Anda mungkin menyukai atau mengecewakan sebuah novel, namun jika Anda menggunakan novel lain dengan gaya yang sama, Anda mungkin memiliki perasaan lain terhadapnya.

Misalnya, ada penulis yang gaya khasnya mengekspresikan banyak perasaan dengan kata-kata; sementara yang lain tidak dapat melakukan itu dan dibatasi menjadi sangat deskriptif sehingga pembaca memiliki semua data dan menciptakan kembali dalam pikirannya apa yang dia baca sehingga dia mengalami apa yang dapat dirasakan oleh karakter tersebut.

Temanya

Terakhir, elemen terakhir dari genre naratif adalah temanya. Ini adalah terkait dengan plot dan plot, Dengan kata lain, itu akan ditentukan oleh sejarah itu sendiri. Dan tergantung pada kasusnya, itu akan dapat dimasukkan ke dalam novel romantis, historis, detektif (atau kriminal), fiksi ilmiah, tema horor ...

Semua ini penting untuk diketahui karena, meskipun sebuah cerita berada di tengah-tengah antara dua tema, selalu baik untuk mengetahui di mana harus membingkainya, baik sehingga pembaca gaya ini menemukannya, dan agar Anda dapat pergi ke penerbit atau penerbit yang berbeda. dan pilih kategori yang sesuai.

Narator dan karakter: dua tokoh terpenting dalam genre naratif

Narator dan karakter adalah fundamental dalam sebuah narasi

Meskipun sebelumnya kami telah berbicara dengan Anda tentang narator dan karakternya, dua elemen terpenting dari genre naratif, kami ingin mendalami lebih banyak tentang mereka. Dan mereka sebagai atau lebih penting daripada plot naratif itu sendiri. Faktanya, meskipun yang terakhir sangat orisinal dan dipikirkan dengan baik, jika narator tidak dapat memposisikan pembaca, dan karakter tidak dikembangkan secara realistis, keseluruhan cerita dapat menjadi lemas dan kehilangan semangat.

Narator

Meskipun kami telah mengatakan bahwa narator dalam genre narrative biasanya ditulis dalam orang ketiga, atau bahkan orang pertama (keduanya tunggal), sebenarnya bisa juga ditulis sebagai orang kedua. Untuk memudahkan Anda memahami:

  • Orang pertama: Narator juga merupakan tokoh utama dalam cerita, yang membuat seluruh karya fokus pada dirinya sendiri, untuk belajar tentang perasaan, pikiran, dan tindakan yang dilihat.
  • Ini juga memiliki masalah, yaitu Anda tidak dapat sepenuhnya mengembangkan karakter lain karena Anda harus fokus pada apa yang dipikirkan / dilakukan / diekspresikan oleh karakter utama.
  • Orang kedua: Ini tidak begitu banyak digunakan dalam genre ini, tetapi Anda menemukan buku-buku di mana itu digunakan dan, itu menggunakan Anda sebagai referensi, terkait dengan seseorang, objek atau binatang.
  • Orang ketiga: Ini yang paling banyak digunakan karena benar-benar memungkinkan untuk mengembangkan semua karakter dan semua fakta. Ini adalah cara bagi pembaca untuk tidak hanya berempati dengan protagonis, tetapi juga dengan masing-masing karakter. Dengan cara ini, ia hanya menjadi penonton belaka yang menceritakan apa yang terjadi, kata mereka, pengalaman karakter, baik protagonis maupun sekunder, tersier ...

Karakter

Dalam hal karakter, seperti yang Anda ketahui, sebuah karya yang bergenre naratif bisa memiliki banyak karakter. Namun ada beberapa gambaran untuk mengklasifikasikannya. Dan ini adalah:

  • Tokoh utama: Karakter yang diceritakan terjadi. Dengan kata lain, itu adalah suara nyanyian dari karya tersebut. Protagonis ini hampir selalu berupa orang, hewan, objek ... Tapi hanya satu. Namun, dalam sejarah sastra ada banyak karya di mana, alih-alih satu protagonis, ada beberapa.
  • Antagonis: Seperti yang mereka katakan, setiap pahlawan membutuhkan penjahat. Dan antagonisnya adalah "penjahat" itu, orang yang menentang protagonis dan yang ingin dia tidak menang. Sekali lagi kita kembali ke atas, biasanya hanya ada satu yang "buruk", tetapi ada banyak karya di mana ada lebih dari satu.
  • Karakter dinamis: Cara memanggil ini adalah seberapa penting karakter sekunder akan didefinisikan. Mereka adalah karakter yang mengisi untuk memberikan lebih banyak soliditas pada keseluruhan, tetapi dengan menjadi dinamis dan menemani protagonis dan antagonis, mereka menjadi alat yang ampuh untuk mengarahkan langkah-langkah cerita ke arah yang Anda inginkan.
  • Karakter statis: Kami dapat mengatakan bahwa mereka adalah karakter tersier, yang dikutip beberapa kali tetapi tidak benar-benar memiliki kontribusi besar pada cerita, tetapi hanya cara untuk menemukan plot dan karakter, tetapi tanpa memengaruhi mereka.

Meskipun demikian, bagian atau elemen apa yang paling sulit dari sebuah narasi untuk digarisbawahi? Apakah Anda termasuk orang yang pertama kali memiliki plot kemudian menambahkan karakter atau sebaliknya? Ceritakan secara singkat bagaimana Anda mendekati pekerjaan Anda pada awalnya.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

10 komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

  1.   Gambar placeholder Fernando Cuestas dijo

    Carmen, di mana saya bisa menulis untuk Anda?

    1.    Corxea Champuru dijo

      Oe, apa yang terjadi padamu dengan ibuku monyet qliao kamu akan funao dan di cana untuk kuburan

  2.   Corxea Champuru dijo

    wenas cabros del yutu saya corxea champuru berlangganan saluran yutu saya dengan semua sikap

  3.   Corxea Champuru dijo

    oe anjing qliao gambar gadis yang saya gambar itu monyet ctm etsijo copirai

    1.    raja telur kecil dijo

      wn loko keate kallao

  4.   serupa dijo

    kabros baik ktm

  5.   charifa tersebut dijo

    monyet wena

  6.   eliana dijo

    referensi bibliografi

  7.   ElPepe (I amElPepeOriginal) dijo

    Awea Anda, saya mengharapkan jenis komentar lain di eta mahian wes

  8.   ElPepe (I amElPepeOriginal) dijo

    ABDUSCAN