Ringkasan Ketiadaan, oleh Carmen Laforet

Kutipan oleh Carmen Laforet.

Kutipan oleh Carmen Laforet.

Nada (1945) adalah sebuah novel yang berlatar kota kelahiran pengarangnya, Carmen Laforet dari Barcelona, ​​​​selama tahun-tahun setelah Perang Saudara. Ini adalah kisah yang protagonisnya adalah seorang wanita muda yang baru saja tiba di Barcelona untuk memulai pendidikan universitasnya. Saat itu, masyarakat Catalan berada di tengah krisis sosial ekonomi dan moral yang mendalam.

Lingkungan yang genting itu digambarkan dengan bahasa yang kasar, langsung dan tidak tanggung-tanggung oleh penulis Iberia. Untuk alasan ini, Novel ini sangat mewakili "tremendismo", gaya naratif yang digagas oleh Camilo José Cela dengan Keluarga Pascal Duarte (1942). Tidak sia-sia, Nada Itu adalah buku pemenang penghargaan Nadal dan Fastenrath pada tahun yang sama ketika buku itu diterbitkan.

Ringkasan Nada

selamat datang

Andrea tiba di Barcelona saat fajar dengan kereta yang berbeda dari yang direncanakan pertama, oleh karena itu, tidak ada kerabat yang menunggunya di stasiun. Gadis itu tergerak oleh pemandangan malam kota yang memenuhinya dengan harapan ketika dia masih kecil. Tapi perasaan itu memudar ketika mereka tiba di rumah baru mereka. Di sana dia diterima oleh nenek yang kebingungan dan ditegur Bibi Angustias karena berganti kereta.

Demikian pula, kerabat lainnya—Paman Juan dan istrinya Gloria, Antonia (pelayan) dan Paman Román—terlihat penuh kepahitan. Ngomong-ngomong, rumahnya berdebu, tidak ada air panas untuk kamar mandi (kotor) dan kekacauan terjadi di dipan yang disiapkan untuk wanita muda itu. Kekacauan tersebut disebabkan oleh tumpukan furnitur setelah penjualan setengah rumah untuk meringankan masalah ekonomi.

Kehidupan sehari-hari yang merugikan

Trauma perang terlihat jelas di kulit Barcelona dan di wajah warganya. Ini memperdalam kekacauan penghuni rumah baru Andrea, di mana gosip, perselisihan, dan diskusi yang sering (beberapa cukup kuat) dihembuskan setiap hari. Hanya Paman Román yang cermat tetap berada di sela-sela intrik, berkonsentrasi pada urusannya dan pada biolanya.

Selain itu, Angustias berwibawa dengan protagonis, meskipun dari waktu ke waktu ia menunjukkan kasih sayang dan naluri pelindungnya. Pada akhirnya, Andrea mengerti bahwa dia harus mengasingkan diri untuk bertahan dari demensia yang terjadi di kediaman. Karena alasan ini, ia menghabiskan sebagian besar waktunya di Universitas, yang memungkinkannya mendapatkan teman baru. Dengan demikian ia membentuk ikatan yang erat dengan Ena dan Pons.

Masalah menjadi lebih buruk

Ena, pacar Jaime, adalah seorang gadis dari keluarga kaya; yang memungkinkan dia untuk mentraktir Andrea makanan ringan dan minuman. Ini terakhir memutuskan untuk memberinya —dengan cara kompensasi— saputangan yang diberikan Nenek padanya. Tindakan kebaikan itu membawa masalah bagi protagonis saat makan malam Natal bersama keluarga (acara yang penuh dengan kegembiraan dan ketegangan palsu).

Pada titik ini, protagonis sudah menyadari pelecehan fisik dan verbal Paman Juan terhadap istrinya Gloria. Segera setelah itu, Bibi Angustias memilih untuk mengasingkan diri di sebuah biara. Akibatnya, Andrea merasa lebih tidak terlindungi dan mengalami insomnia akibat pertengkaran rumah tangga dan burung beo Roman yang menjengkelkan. Lebih buruk lagi, gadis itu hanya mampu membeli roti sarapannya.

Komplikasi dan keterikatan

Hanya jalan-jalan dengan Ena dan Jaime yang tampaknya menenangkan rasa lapar dan kesulitan Andrea. Minggu-minggu berlalu, ia memperluas lingkaran pertemanannya dan menghabiskan sebagian besar waktunya untuk belajar di perpustakaan universitas. Secara paralel, hubungan dengan Ena menjadi agak aneh karena yang terakhir memulai hubungan rahasia dengan Paman Román.

Untuk alasan ini, protagonis meminta temannya untuk berhenti mengunjunginya selama beberapa hari. Sementara itu, Pons memutuskan untuk mengadili Andrea, tetapi pada akhirnya dia tidak mencapai tujuannya. Bagaimanapun, gadis itu bertemu dengan beberapa seniman yang berteman dengan lelaki itu dan suasana bohemian membantunya mengatasi kesulitannya.

Resolusi

Belakangan, Andrea sedikit demi sedikit mengenal ibu Ena. Rupanya, wanita ini memiliki masa lalu yang sentimental dengan Sungai Román. Karena itu, kecurigaan protagonis tumbuh sampai Ena mengungkapkan rencananya: untuk merayu Román dan kemudian membuatnya dipermalukan... Dengan begitu kau bisa membalaskan kehormatan ibumu.

Pada akhirnya Ena pergi ke Madrid setelah mencapai tujuannya dan Román memutuskan untuk bunuh diri dengan pisau silet. Namun, di rumah keluarga, Bibi Gloria yang dianiaya disalahkan atas semua kemalangan yang terjadi, termasuk dituduh sebagai penyebab kematian Román. Sebagai penutup, Andrea mengikuti jejak temannya dan berpamitan dengan janji bekerja di ibu kota.

Tentang penulis, Carmen Laforet

Kelahiran, masa kecil dan masa muda

Carmen Laforet.

Carmen Laforet.

Carmen Laforet Díaz lahir di Barcelona pada 6 September 1921. Dua tahun kemudian, dia —putri tertua dari pernikahan antara seorang arsitek Catalan dan seorang guru dari Toledo— Dia dipindahkan oleh orang tuanya ke Gran Canaria. Adik-adik tercintanya, Eduardo dan Juan, lahir di pulau ini. Sayangnya, ibu meninggal beberapa tahun setelah yang terakhir lahir.

Untuk bagiannya, Pak Laforet tidak butuh waktu lama untuk menikah lagi, tetapi Carmen muda tidak menjaga hubungan baik dengan ibu tirinya. Situasi ini tercermin oleh penulis melalui yatim piatu dari beberapa karakter utamanya. Seperti yang dialami Andrea (Nada), Maria Jalan masuk Pulau dan iblisnya (1952) dan Martin Soto dalam Insolation tersebut (1963).

Karier sastra dan pernikahan

Segera setelah Perang Saudara Spanyol yang menghancurkan berakhir, Laforet kembali ke Barcelona dengan niat kuat untuk belajar Filsafat. Namun, dia tidak menyelesaikan balapan itu maupun studi hukumnya, yang ia mulai di Universitas Pusat Madrid pada tahun 1942. Mereka yang putus sekolah adalah awal dari peluncuran Nada pada tahun 1945, debut sastra yang diakui oleh para kritikus dan pembaca. Seperti yang dikatakan, novel ini menonjol karena gaya naratif "tremendismo", yang diresmikan oleh Camilo José Cela dengan Keluarga Pascal Duarte.

Tahun depan, Carmen Laforet menikah dengan Manuel Cerezales —jurnalis dan kritikus sastra—, dengan siapa dia menikah sampai tahun 1970 dan memiliki lima anak. Pada periode ini ia menerbitkan lima novel pendek, tiga buku cerita dan dua panduan perjalanan (terlepas dari dua novel sukses yang disebutkan di bagian sebelumnya).

Pensiun dari kehidupan publik dan rilis terbaru

Pasti, penulis Barcelona tidak memiliki produksi sastra yang luas, mungkin karena tekanan yang datang dengan kesuksesan yang gemilang dan prematur. Juga, pada akhir 1970-an, penulis mengisyaratkan gejala pertama Penyakit Alzheimer. Akibatnya, dia semakin jarang terlihat di depan umum.

Pada tanggal 28 Februari 2004, Carmen Laforet meninggal di Majadahonda, Komunitas Madrid; dia berusia 82 tahun. Sebelum kematiannya, cerita "Rosamunda" dan "Al Colegio" muncul dalam antologi naratif Spanyol. cerita abad ini (1995) y ibu dan anak perempuan (1996), masing-masing.

Publikasi lainnya

  • artikel sastra (1977), kompilasi semua artikelnya yang diterbitkan hingga saat ini;
  • Aku bisa mengandalkanmu (2003), korespondensi.

Publikasi anumerta

  • Surat untuk Don Juan (2007), sebuah buku yang mengumpulkan semua cerita pendek Laforet;
  • Romeo y Julieta (2008), kompilasi semua kisah romantisnya;
  • Dari hati dan jiwa (1947-1952) (2017), korespondensi.

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.