Gloria Fuertes: puisi

Puisi Gloria Fuertes

Gloria Fuertes sumber foto: Puisi - Facebook Gloria Fuertes

Tidak ada keraguan bahwa Gloria Fuertes adalah salah satu penulis paling terkenal di dunia. Puisi-puisinya hampir selalu dikenang karena kita tumbuh bersama mereka. Tetapi kenyataannya adalah bahwa dia lebih dari seorang penyair anak-anak. Baik sosok Gloria yang kuat maupun puisinya bertahan dari waktu ke waktu.

Tetapi Siapa itu Gloria Fuertes? Puisi apa yang paling penting yang Anda tulis? Bagaimana itu?

Siapa Gloria Fuertes?

kemuliaan yang kuat

Air mancur. Zenda

Dalam kata-kata Camilo José Cela, Gloria Fuertes adalah 'malaikat yang menyebalkan' (permisi). Dia tidak memiliki kehidupan yang mudah, dan meskipun demikian, dia berhasil menulis beberapa puisi terindah untuk anak-anak.

kemuliaan yang kuat lahir di Madrid pada tahun 1917. Dia dibesarkan di lingkungan Lavapiés, di pangkuan keluarga sederhana (ibu penjahit dan ayah penjaga pintu). Masa kecilnya dihabiskan di antara berbagai sekolah, beberapa di antaranya dia ceritakan dalam puisinya.

Pada usia 14 tahun, ibunya mendaftarkannya di Institut Pendidikan Profesional untuk Wanita, di mana dia memperoleh dua diploma: Singkatan dan Mengetik; dan Kebersihan dan Pengasuhan Anak. Namun, alih-alih pergi bekerja, ia memutuskan untuk mendaftar di Tata Bahasa dan Sastra.

Tujuanmu, dan apa yang dia selalu ingin menjadi, dia adalah seorang penulis. Dan dia berhasil pada tahun 1932, pada usia 14 tahun, ketika mereka menerbitkan salah satu puisi pertamanya, «Childhood, Youth, Old age ...».

Pekerjaan pertamanya adalah sebagai akuntan di sebuah pabrik, yang memberinya waktu untuk menulis puisi. Pada tahun 1935 ia menerbitkan koleksinya, Pulau yang Diabaikan, dan mulai memberikan resital puisi di Radio Madrid. Namun, dia tidak berhenti dari pekerjaannya. Dari tahun 1938 sampai 1958 dia bekerja sebagai sekretaris sampai dia bisa berhenti. Dan selain pekerjaan itu, dia juga memiliki pekerjaan lain sebagai editor di majalah anak-anak. Genre itulah yang berhasil membuka pintu ketenaran, yang datang kepadanya pada tahun 1970 ketika Televisi Spanyol menampilkannya dalam program anak-anak dan remaja dan membuat puisinya dikenal di seluruh dunia.

Akhirnya, dan karena itu adalah salah satu puisi di mana dia sendiri berbicara tentang hidupnya, kami meninggalkan Anda cara dia menampilkan dirinya.

Autobiografi

Gloria Fuertes lahir di Madrid

pada usia dua hari,

Yah, persalinan ibuku sangat melelahkan

bahwa jika diabaikan ia mati untuk hidup untukku.

Pada usia tiga tahun dia sudah tahu cara membaca

Saya sudah tahu pekerjaan saya di enam.

Saya baik dan kurus

tinggi dan agak sakit.

Pada usia sembilan tahun saya ditangkap oleh mobil

Pada usia empat belas, perang menangkapku;

Pada usia lima belas tahun, ibuku meninggal, dia pergi saat aku sangat membutuhkannya.

Saya belajar menawar di toko

dan pergi ke kota untuk mencari wortel.

Saat itu aku mulai dengan cinta,

-Saya tidak menyebutkan nama-,

berkat itu, saya bisa mengatasinya

pemuda lingkungan saya.

Saya ingin pergi berperang, untuk menghentikannya,

Tapi mereka menghentikanku di tengah jalan

Kemudian sebuah kantor keluar untuk saya,

tempat saya bekerja seperti saya bodoh,

"Tapi Tuhan dan portir tahu aku tidak."

Saya menulis di malam hari

dan saya sering pergi ke lapangan.

Semua milikku telah mati selama bertahun-tahun

dan aku lebih sendirian daripada diriku sendiri.

Saya telah memposting ayat di semua kalender,

Saya menulis di koran anak-anak,

dan saya ingin membeli bunga alami secara mencicil

seperti yang kadang-kadang mereka berikan kepada Pemán.

Puisi terbaik Gloria Fuertes

Puisi terbaik Gloria Fuertes

Sumber: Facebook Gloria Fuertes

Di bawah ini kami telah menyusun beberapa puisi Gloria Fuertes sehingga, jika Anda tidak mengenal mereka, Anda dapat melihat bagaimana dia menulis. Dan, jika Anda mengenal mereka, maka Anda pasti ingin membacanya lagi karena mereka adalah salah satu puisi terbaik.

Saat mereka menyebutmu

Saat mereka menyebutmu,

mereka mencuri sedikit namamu dariku;

sepertinya bohong,

bahwa setengah lusin surat mengatakan begitu banyak.

Kegilaanku adalah membongkar tembok dengan namamu,

Saya akan mengecat semua dinding,

tidak akan ada sumur

tanpa saya tunjukkan

untuk menyebut namamu,

atau gunung batu

dimana aku tidak akan berteriak

mengajarkan gema

enam huruf yang berbeda.

kegilaan saya akan,

ajari burung untuk menyanyikannya,

ajari ikan untuk meminumnya,

ajari manusia bahwa tidak ada apa-apa,

seperti menjadi gila dan mengulangi nama Anda.

Kegilaanku adalah melupakan segalanya,

dari 22 huruf yang tersisa, dari angka,

dari buku-buku yang dibaca, dari ayat-ayat yang dibuat. Salam dengan namamu.

Mintalah roti dengan nama Anda di atasnya.

- Dia selalu mengatakan hal yang sama - mereka akan mengatakan langkahku, dan aku, sangat bangga, sangat bahagia, sangat ceria.

Dan aku akan pergi ke dunia lain dengan namamu di mulutku,

untuk semua pertanyaan saya akan menjawab nama Anda

- para hakim dan orang-orang kudus tidak akan mengerti apa-apa-

Tuhan akan mengutuk saya untuk mengatakannya tanpa henti selamanya.

Anda lihat omong kosong apa?

Anda lihat omong kosong apa,

Aku suka menulis namamu

isi kertas dengan namamu,

mengisi udara dengan nama Anda;

beri tahu anak-anak namamu,

menulis untuk ayahku yang sudah meninggal

dan katakan padanya bahwa namamu seperti itu.

Saya percaya bahwa setiap kali saya mengatakannya, Anda mendengar saya.

Saya pikir itu keberuntungan.

Saya melewati jalanan dengan sangat bahagia

dan aku tidak membawa apa-apa selain namamu.

Autobio

Saya lahir di usia yang sangat muda.

Saya berhenti buta huruf pada usia tiga tahun,

perawan, pada usia delapan belas tahun,

martir, pada usia lima puluh.

Saya belajar naik sepeda,

ketika mereka tidak menghubungi saya

kaki di pedal,

untuk mencium, ketika mereka tidak mencapai saya

payudara ke mulut.

Segera saya mencapai kedewasaan.

Di sekolah,

yang pertama di Urbanitas,

Sejarah Suci dan Deklamasi.]

Baik Aljabar maupun Suster Maripili tidak cocok untukku.

Mereka memecat saya.

Saya lahir tanpa peseta. Sekarang,

setelah lima puluh tahun bekerja,

Saya punya dua.

Ayam Bangun

Kikiriki,

Aku disini,

ayam jantan berkata

burung kolibri

Ayam kolibri

dia berambut merah,

dan itu adalah jasnya

dari bulu yang indah.

Kikiriki.

bangun petani,

bahwa matahari sudah ada

dalam perjalanan.

-Kikiriki.

bangun petani,

bangun dengan gembira,

hari akan datang.

-Kikiriki.

anak desa

bangun dengan ole,

menunggumu di "sekolah".

Kota tidak membutuhkan jam tangan

ayam jago layak untuk diwaspadai.

Di kebun saya

Di rerumputan, pepohonan berbicara padaku

dari puisi keheningan ilahi.

Malam mengejutkanku tanpa senyuman,

mengaduk dalam jiwaku kenangan.

* * *

Angin! mendengar!

menunggu! jangan pergi!

Sisi siapa itu? Siapa yang bilang?

Ciuman yang kutunggu, kau telah meninggalkanku

Di sayap emas rambutku

Jangan pergi! Cerahkan bungaku!

Dan saya tahu, Anda, utusan teman angin;

jawab dia dengan mengatakan bahwa kamu melihatku,

dengan buku biasa di antara jari-jari Anda.

Saat Anda pergi, nyalakan bintang-bintang,

mereka telah mengambil cahaya, dan saya hampir tidak melihat,

dan aku tahu, angin, muak dengan jiwaku;

dan bawa "kencan" ini kepadanya dengan cepat.

... Dan angin membelaiku dengan manis,

dan meninggalkan tidak peka terhadap keinginan saya ...

Puisi terbaik Gloria Fuertes

Sumber: Gloria Fuertes Facebook

Tebak, tebak...

Tebak, tebak...

Tebak, tebak...

Tebak, tebak:

dia naik keledai

dia pendek, gemuk dan dengan perut,

teman seorang pria

perisai dan tombak,

tahu ucapan, pintar.

Tebak, tebak...

Siapa dia? (Sancho Panza)

Doa

Bahwa Anda berada di bumi, Bapa kami,

Bahwa aku merasakanmu di duri pinus,

Di tubuh biru pekerja,

Pada gadis yang menyulam melengkung

Bagian belakang, mencampur benang di jari.

Bapa kami yang ada di bumi,

Dalam alur

Di Taman,

Di tambang,

Di pelabuhan,

Di bioskop,

Dalam anggur

Di rumah dokter.

Bapa kami yang ada di bumi,

Di mana Anda memiliki kemuliaan dan neraka Anda

Dan limbo Anda; bahwa Anda berada di kafe

Di mana orang kaya minum soda mereka.

Bapa kami yang ada di bumi,

Di bangku di bacaan Prado.

Anda adalah orang tua yang memberikan remah roti kepada burung-burung di jalan.

Bapa kami yang ada di bumi,

Di jangkrik, di ciuman,

Di paku, di dada

Dari semua orang yang baik.

Ayah yang tinggal di mana saja,

Tuhan yang menembus lubang apapun,

Anda yang menghilangkan penderitaan, yang ada di bumi,

Ayah kami, kami melihatmu

Yang harus kita lihat nanti,

Di mana pun, atau di sana di langit.

Kemana kamu pergi, tukang kayu? (CAROL)

-Mau kemana kamu tukang kayu

dengan hujan salju?

-Saya pergi ke gunung untuk kayu bakar

untuk dua meja.

-Mau kemana kamu tukang kayu

dengan embun beku ini?

-Saya pergi ke gunung untuk kayu bakar,

Ayahku menunggu.

-Kemana kamu pergi dengan cintamu

Anak Fajar?

-Aku akan menyelamatkan semua orang

mereka yang tidak mencintaiku.

-Mau kemana kamu tukang kayu

pagi-pagi sekali?

-Saya akan berperang

untuk menghentikannya.

Di tepi

Saya tinggi;

dalam perang

Saya harus menimbang empat puluh kilo.

Saya berada di ambang tuberkulosis

di tepi penjara,

di ambang persahabatan,

di ujung seni,

di ambang bunuh diri,

di ambang belas kasihan,

di ambang kecemburuan,

di ambang ketenaran,

di ujung cinta,

di tepi pantai,

dan, sedikit demi sedikit, itu membuatku mengantuk,

dan di sini saya tidur di tepi,

di ambang bangun.

pasangan

Setiap lebah dengan pasangannya.

Setiap bebek dengan cakarnya.

Untuk masing-masing temanya sendiri.

Setiap volume dengan penutupnya.

Setiap pria dengan tipenya.

Setiap bersiul dengan serulingnya.

Setiap fokus dengan segelnya.

Setiap piring dengan cangkirnya.

Setiap sungai dengan muaranya.

Setiap kucing dengan kucingnya.

Setiap hujan dengan awannya.

Setiap awan dengan airnya.

Setiap anak laki-laki dengan gadisnya.

Setiap nanas dengan nanasnya.

Setiap malam dengan fajarnya.

unta kecil

Unta itu ditusuk

dengan jalan thistle

dan mekanik Melchor

memberinya anggur.

Baltasar

pergi untuk mengisi bahan bakar

melampaui pinus kelima ...

dan Melchior yang hebat itu gelisah

dia berkonsultasi dengan "Longinus" -nya.

-Kami tidak datang,

kami tidak sampai,

dan Persalinan Kudus telah datang!

-Ini jam dua belas lewat tiga menit

dan tiga raja telah hilang.

Unta yang pincang

lebih setengah mati daripada hidup

mewahnya merinding

di antara batang pohon zaitun.

Mendekati Gaspar,

Melchior berbisik di telinganya:

-Birria unta yang enak

bahwa di Timur mereka telah menjualmu.

Di pintu masuk Betlehem

unta itu cegukan.

Oh betapa sedihnya begitu besar

dalam belfo dan tipenya!

Mur itu jatuh

sepanjang jalan,

Baltasar membawa peti,

Melchior mendorong bug.

Dan saat fajar sudah

-burung sudah bernyanyi-

tiga raja tinggal

mulut terbuka dan ragu-ragu,

mendengar pembicaraan seperti laki-laki

kepada anak yang baru lahir.

-Saya tidak ingin emas atau dupa

atau harta itu begitu dingin,

Saya suka unta, saya suka dia.

Aku mencintainya, -ulang anak itu.

Dengan berjalan kaki ketiga raja kembali

kecewa dan menderita.

Saat unta berbaring

menggelitik anak.

Di wajahku yang bulat

Di wajahku yang bulat

Aku punya mata dan hidung

dan juga mulut kecil

untuk berbicara dan tertawa.

Dengan mataku aku melihat semuanya

dengan hidung saya, saya membuat achis,

dengan mulutku seperti bagaimana

jagung meletus.

keledai yang malang!

Keledai tidak akan pernah berhenti menjadi keledai.

Karena keledai tidak pernah pergi ke sekolah.

Keledai tidak akan pernah menjadi kuda.

Keledai tidak akan pernah memenangkan perlombaan.

Apa kesalahan keledai karena menjadi keledai?

Di kota keledai tidak ada sekolah.

Keledai menghabiskan hidupnya dengan bekerja,

menarik mobil,

tanpa rasa sakit atau kemuliaan,

Dan akhir pekan

diikat ke kincir ria.

Keledai tidak bisa membaca,

tetapi memiliki memori.

Keledai mencapai garis finis terakhir,

Tapi penyair bernyanyi untuknya!

Keledai tidur di gubuk kanvas.

Jangan sebut keledai sebagai keledai,

panggil dia "penolong manusia"

atau panggil dia orang

Apakah Anda tahu lebih banyak puisi yang layak diingat oleh Gloria Fuertes?


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.