Kami bercakap dengan Ana Rivera Muñiz dan Fátima Martín Rodríguez, Torrente Ballester Award 2017

Foto teratas dari Ana Rivera.

Orang Asturian Ana Lena Rivera Muniz dan Tenerife Fatima Martin Rodriguez ia adalah pemenang Hadiah XXIX Torrente Ballester 2017, diberikan buat pertama kalinya ex aequo Disember yang lalu. Novel masing-masing Apa yang mati diam y Sudut jerebu mereka berhak mendapat penghargaan kerana "kualiti sastera mereka", menurut juri pertandingan.

Kami bernasib baik kerana mempunyai Ana Lena Rivera Muñiz dalam kumpulan penulis yang rendah hati ini Aktualidad Literatura. Hari ini kami bercakap dengan kedua-dua pengarang mengenai penghargaan, karya mereka, kerjaya dan projek masa depan.

Pada masa lalu Edisi XXIX Anugerah Torrente Ballester naratif dalam bahasa Sepanyol, sejumlah 411 karya yang tidak diterbitkan oleh pengarang dari lebih daripada 18 negara mengambil bahagian. Anugerah ini dilahirkan pada tahun 1989 dan dikurniakan 25.000 euro dan edisi salinan yang menang.

Fatima Martin Rodriguez (Santa Cruz de Tenerife, 1968)

Canaria, Sarjana Muda Sains Maklumat, di Complutense University of Madrid, dan dengan memulakan pengajian dalam Seni Halus, di University of La Laguna. Pengarang Sudut jerebu, sebuah novel yang dianugerahkan dengan Torrente Ballester Prize 2017, telah dilatih di Canarian School of Literary Creation. Dia telah menerima Anugerah Pengalaman Orola pada tahun 2012 dan hadiah ke-3 dalam Pertandingan Cerita Mikro Bidang Budaya pada tahun 2011. Dia telah mengembangkan projek seni fotografi dan plastik seperti Cahaya Perkataan (fotografi dan puisi haiku dengan Kolektif Koordinat F / 7 dan penyair Coriolano González Montañés), dan Jenis Arkib, karya terpilih dalam Discoveries PHOTOESPAÑA 2012, antara lain.

Ana Lena Rivera Muñiz (Asturias, 1972)

Sebagai orang Asturian dan bermastautin di Madrid, dia memiliki gelar dalam bidang Undang-Undang dan Pentadbiran Perniagaan dari ICADE dan pengarang siri novel jenayah yang dibintangi oleh Gracia San Sebastián. Kes pertama anda, Apa yang Mati diam, tidak mungkin lebih berjaya dengan penganugerahan Torrente Ballester Award 2017 dan finalis untuk anugerah Fernando Lara pada bulan Mei tahun yang sama.

Temu ramah kami

Kami mencadangkan beberapa soalan untuk anda memberitahu kami lebih banyak mengenai kerjaya profesional dan sastera anda, projek masa depan anda dan aspek lain yang lebih khusus. Dan kami mengucapkan terima kasih terlebih dahulu atas jawapan menarik anda yang lebih pasti.

Masih menikmati hadiah dan kejayaan? Beritahu kami bagaimana pengalamannya.

Ana: Emosi melihat karya anda diiktiraf dalam anugerah dengan prestij Torrente Ballester adalah mandi semangat yang tiada tandingannya. Ini adalah profesi yang sangat sunyi dan melihat diri anda dikenali oleh begitu banyak orang dan tahap sastera seperti tendangan serotonin. Keadaan istimewa dari penghargaan ini yang diberikan kepada dua penulis pada masa yang sama telah menjadi kemewahan tambahan: mereka membenarkan saya bertemu dengan Fatima, pasangan saya, seorang penulis yang luar biasa, yang dapat berkongsi idea, projek dan ilusi yang tidak ada orang di luar ini dunia dan kraf ini dapat memahami dan merasakan.

Fatima: Ia adalah peristiwa yang tidak dijangka yang melebihi jangkaan saya. Saya telah menghadirkan diri ke pertandingan hebat ini dengan bermimpi menjadi salah satu daripada lapan belas pilihan akhir, tetapi saya tidak pernah dapat membayangkan hasil ini dengan novel pertama saya; ia masih harus diasimilasi. Majlis penganugerahan di La Coruña sangat mengasyikkan dan Majlis Wilayah telah banyak memberi sokongan kepada kami. Fakta bahawa ia disampaikan untuk pertama kalinya kepada dua pengarang ex aequo Ia sangat positif dan tidak berhenti memberikan masa yang baik. Rakan pemenang anugerah saya, Ana Lena, adalah seorang penulis yang luar biasa dan luar biasa. Mengetahui kita telah membolehkan kita menyatukan objektif dan bertukar pengalaman. Dari saat pertama, pertalian itu mutlak, dan, tanpa keraguan, sumber peluang yang kami kongsi pada setiap langkah.

Menurut anda apa penghargaan ini memberi anda sebagai tambahan kepada kejayaan dan pengiktirafan itu?

Ana: Peluang untuk menjangkau pembaca, yang merupakan tujuan utama pengembaraan ini. Ini menarik bagi saya untuk berfikir bahawa setiap pembaca yang membaca kisah saya akan menjadikannya sendiri, membina pengembaraan mereka sendiri, dan menjadi unik. Akan ada begitu banyak Apa yang Mati Senyap Sebagai pembaca, bacalah dan masing-masing akan meluangkan masa bersendirian dengan imaginasi mereka, dengan diri mereka sendiri, dari angin puyuh harian yang menyeret kita semua.

Fatima: Saya melanggan setiap kata-kata Ana. Ini adalah sesuatu yang luar biasa: menerima anugerah yang luar biasa ini dan kelahiran novel pertama anda, yang akan mula dihayati para pembaca. Di samping itu, sangat memuaskan bagi saya untuk mencapainya dengan karya yang berlangsung di Kepulauan Canary. Saya rasa ia akan menawarkan aspek menarik dan tidak diketahui di tanah saya. Saya juga memperhatikan tanggungjawab yang diberikan oleh hadiah setinggi itu dalam projek masa depan yang saya anggap.

Apa yang anda boleh katakan dalam dua ayat mengenai Apa yang Mati Senyap y Sudut jerebu?

Ana: Ini adalah novel intrik klasik, dengan sentuhan tradisional, dengan banyak irama, dengan ketegangan, humor dan sisi manusia kontroversial yang menemani anda dalam renungan anda lama setelah membacanya.

Fatima: Sudut jerebu Ia diilhamkan oleh ekspedisi Perancis pada tahun 1724 yang mengukur Gunung Teide untuk pertama kalinya. Ini meluncur antara pengembaraan penjelajahan dan hubungan cinta yang timbul antara tiga protagonisnya, dua saintis Perancis dan seorang wanita muda Canarian, Emilia de los Celajes.

Projek baru apa yang anda terlibat?

Ana: Menulis novel ketiga dan menyiapkan yang kedua, Seorang pembunuh bersembunyi di bayangan anda, untuk menunjukkannya kepada pembaca.

Fatima: Di tengah-tengah menulis novel kedua saya, Penduduk Luar Negara, dan akan mempersembahkan buku cerita dengan sekumpulan penulis, Cerpen untuk pasangan yang membosankan atau cerita yang membosankan untuk pasangan pendek.

Ada kepura-puraan dengan novel anda atau adakah anda ingin bercerita?

Ana: Tujuan saya adalah untuk bersenang-senang dan kemudian mengambil sesuatu bersama mereka selamanya. Saya ingin memberi pembaca saya kisah yang menyelubungi mereka sehingga menghasilkan pembersihan mental, sehingga mereka melupakan masalah sehari-hari semasa membaca, bahawa mereka menjalani kisah itu seolah-olah itu sendiri dan bahawa mereka membawanya mereka apabila mereka menyelesaikan yang terakhir.suka halaman dan buku diletakkan di rak. Tujuannya agar pembaca dapat mengenal pasti yang baik dan yang buruk, agar garis itu kabur sehingga suka dan tidak suka bercampur, kerana kebanyakan kita tidak sempurna atau mengerikan. Mereka adalah novel untuk mempertanyakan motif, luka emosi dan perubahan hidup yang dapat mengubah orang biasa menjadi penjahat.

Fatima: Saya tidak mempertimbangkan untuk menulis plot sejarah, tetapi saya merasa sangat selesa di dalamnya, walaupun terdapat banyak masa bahawa dokumentasi yang perlu dirundingkan memakannya. Sangat menarik untuk membangun novel, penemuan yang berterusan, tenunan untuk mengganggu, berjalan untuk mundur, dan lebih jauh lagi, perjalanan itu terjadi dalam semua indra: dalam masa, dalam geografi, dalam sensasi. Berkat proses ini, saya telah bertemu dengan orang-orang yang sangat menarik, saya telah pergi ke banyak tempat untuk memerhatikan mereka, saya telah menilai data yang tidak saya ketahui, adat istiadat, kegunaan yang tidak digunakan, ringkasnya, ia sangat menarik. Dan apabila ia diterbitkan, saya berharap pembaca dapat berkongsi pengembaraan ini dan menjalaninya sebanyak yang saya ada. Teruskan perjalanan, terus menulis, dan semua yang dibaca akan menjadi luhur.

Apakah buku pertama yang anda ingat atau baca? Dan satu yang akan menentukan anda untuk mengabdikan diri untuk menulis?

Ana: Saya pergi dari Mortadelos ke Agatha Christie. Buku pertama yang saya baca mengenai dia adalah Seekor Kucing di Dovecote, Saya ingat dengan sempurna.

Saya mula menulis untuknya, untuk Agatha Cristhie. Seluruh koleksi ada di rumah saya. Saya masih mempunyai semuanya, dalam keadaan menyesal kerana saya membaca dan membaca semula. Saya tidak fikir saya boleh memilih satu sahaja. Kemudian saya pergi ke George Simenon dengan Pesuruhjaya Maigret, ke Stanley Gardner dengan Perry Mason dan dengan itu keseluruhan evolusi dari tangan pengarang intrik psikologi hingga hari ini. Saya suka pengarang terkenal Sepanyol dan tidak terlalu banyak memilih genre ini, saya melarikan diri agak banyak dari orang Nordik, yang tegas dan sangat fokus pada pembunuh dengan gangguan keperibadian, walaupun itu tidak menghalangi saya untuk terpikat Stieg Larsson dengan wataknya dari Lisbeth Salander atau memakan seluruh koleksi Henning Mankell dan menjadi peminat detektifnya Walander. Salah satu yang akan menjadikan saya tidak genre? Tidak ada yang menentang malam oleh Delphine de Vigan. Hanya dengan melihatnya di rak saya, saya menghidupkan kembali sensasi yang diberikannya kepada saya. Ini adalah pembukaan dalam saluran hidupnya dengan ibu bipolar, trauma, cedera, perasaannya.

Fatima: Saya ingat buku-buku di rumah datuk dan nenek saya, mereka adalah guru sekolah dan rak-raknya penuh. Terdapat banyak: terdapat dongeng, cerita, jenaka. Mungkin pelakunya yang saya gemari dengan kisah pengembaraan dan legenda adalah Ivanhoe. Kemudian muncullah mitos Arthuria, pulau-pulau misteri, perjalanan ke akhir dunia, ke angkasa atau ke masa depan. Saya dibesarkan dengan Jules Verne, Emilio Salgari, bahkan beberapa pertempuran di Galdos memenuhi musim panas. Tetapi ada pengarang yang, ketika membacanya, telah mewakili sebelum dan sesudahnya kerana mereka telah mengguncang kepercayaan saya. Perkara ini tidak sama apabila anda berhasrat untuk menulis. Sesuatu seperti ini dihasilkan oleh Gabriel García Márquez ketika saya membaca Kronik Kematian yang Dinubuatkan. Semua ada di sana, itulah rumah api. Saya membacanya semula dan saya selalu belajar sesuatu yang baru dalam semua elemennya: plot, pencerita-penulis sejarah, alam semesta watak, bahasa. Semua ini dibumbui dengan intrik yang paling berkesan, kerana mencapai minat berterusan walaupun akhir novelnya diketahui. Hebat.

Siapa pengarang utama anda? Dan yang paling berpengaruh dalam pekerjaan anda?

Ana: Banyak, tetapi yang paling penting saya menantikan setiap buku Jose María Guelbenzu dalam siri polisinya yang dibintangi oleh Mariana de Marco, setiap petualangan Brunetti baru di Venice yang diketuai oleh Donna León, atau Jean-Luc Bannalec bersama komisionernya Dupin di Brittany French, dan Petra Delicado , di Barcelona, ​​Alicia Giménez-Barlett yang memikat saya bertahun-tahun yang lalu.

Fatima: Tidak ada seorang pun penulis atau penulis yang menyedarkan anda. Memang benar bahawa Gabriel García Márquez adalah seorang yang hebat. Tetapi dunia tidak berakhir di sana, melainkan ia bermula. Terdapat banyak penulis yang mengagumkan saya, misalnya, Cortázar, Kafka atau Lorca.

Adakah anda mempunyai mania atau kebiasaan semasa menulis?

Ana: Virginia Woolf pernah mengatakan bahawa seorang wanita mesti mempunyai wang dan bilik sendiri untuk dapat menulis novel. Saya memerlukan masa dan kesunyian. Beberapa jam dalam diam dan semuanya mula keluar. Saya tidak pernah tahu apa yang akan saya tulis, atau apa yang akan berlaku dalam novel ini. Ia adalah proses yang sangat menggembirakan kerana saya menulis dengan emosi pembaca yang tidak tahu apa yang akan berlaku dalam babak seterusnya.

Saya masih ingat suatu hari ketika saya menulis di tengah-tengah Apa yang Mati Senyap dan saya memutuskan untuk membaca semula apa yang saya pakai untuk meneruskan secara konsisten. Saya begitu membaca sehingga saya mula merasakan ketegangan pembaca dan bertanya pada diri sendiri "Bukankah X pembunuhnya?" Sehingga saya menyedari bahawa saya adalah penulis dan pembunuhnya akan menjadi orang yang saya putuskan. Kadang-kadang saya berfikir bahawa saya tidak memutuskan apa-apa, bahawa novel itu ditulis di sudut fikiran saya dan saya hanya menulisnya di komputer.

Fatima: LOL. Apa yang Ana mengejutkan? Ia hebat. Memang benar bahawa ketika anda memasuki "trance" anda melompat dari realiti ke dunia selari yang lain. Kadang-kadang nampaknya tangan menulis sendiri dan bahawa anda menyalurkan plot yang bergerak melalui udara. Saya mempunyai kemudahan untuk menumpukan perhatian dan saya boleh menulis di mana sahaja dan dengan sebarang kebisingan. Sebenarnya, orang yang selalu menemui saya selalu melihat saya dengan komputer saya. Saya mempunyai buku nota di seluruh tempat untuk menangkap "wahyu". Apa yang perlu saya jelaskan ialah akhir novel. Selebihnya saya tidak tahu, saya tidak tahu sebabnya, atau siapa, atau bagaimana, tetapi semua yang berlaku ditakdirkan untuk tujuan itu, magnet yang memakan keseluruhan novel.

Dan apabila anda selesai, adakah anda meminta pendapat, nasihat atau pembetulan dari persekitaran anda?

Ana: Apabila saya selesai, saya mempunyai Betareaders Club, yang membaca novel dan memberitahu saya tentang perasaan mereka sebagai pembaca dan jurang yang mereka dapati di dalamnya. Ada yang orang dekat, yang lain saya tidak tahu, dan bagi saya mereka adalah harta. Saya percaya bahawa tanpa mereka novel saya tidak akan selesai.

Saya sangat beruntung kerana mempunyai dua penulis cemerlang dari dua generasi yang berbeza, Jose María Guelbenzu dan Lara Moreno, sebagai mentor dan masing-masing menunjukkan ketidakkonsistenan saya dan membuat saya melihat kesilapan dalam novel saya sendiri bahawa, tanpa mereka, saya tidak akan pernah tiba. untuk membetulkan dan menggilap untuk meninggalkannya kerana pembaca layak menerimanya.

Fatima: Semasa proses penulisan Sudut jerebu Saya mendapat nasihat salah seorang guru sastera saya, penulis hebat Jorge Eduardo Benavides, yang telah menjadi panduan hebat untuk "mendiagnosis" novel. Saya membentuk satu pasukan yang terdiri daripada empat pembaca yang hebat dari persekitaran saya (ibu, suami, saudara perempuan dan rakan saya), semuanya berbeza dari segi penglihatan dan cita rasa sastera mereka yang berfungsi sebagai kompas.

Bagaimana anda dapat menentukan gaya anda?

Ana: Segar, lancar, cepat, kontemporari, moden. Dalam novel saya, pembaca berhenti pada waktu yang tepat untuk berkembang, perkara berlaku dengan cepat seperti dalam skrip televisyen.

Fatima: Sukar untuk menentukan soalan ini. Saya boleh menggunakan istilah dari seni plastik: ekspresionisme. Saya suka meneroka nuansa kata, kekuatannya, saya suka bermain dengan sinestesia, metafora, walaupun saya rasa kesederhanaan pada masa kini, bahasa telanjang dihargai.

Buku apa yang anda baca sekarang?

Ana: Anda menangkap saya pada saat yang biasanya tidak berlaku: Saya mempunyai dua buku dan tidak juga novel jenayah. Satu adalah Kematian bapa oleh Karl Ove Knausgard. Ini adalah buku yang dapat dibaca dengan perlahan, penuh perhatian, pengarangnya membuka pintu emosinya dan membolehkan kita melihat ke dalam. Yang lain adalah hadiah dari penerbit Galaxia, Lelaki yang pintaroleh Xosé Monteagudo. Mereka menebus yang baru saya selesaikan Mayat kekal oleh Donna León dan Pejabat Kejahatan oleh Robert Galbraith (JK Rowling).

Fatima: Saya mempunyai meja malam yang diserang: Legenda pulau yang tidak bersuara, oleh Vanessa Monfort, yang telah saya maju dan yang mana saya terlibat, dan dalam barisan, Warna susuoleh Nell Leyson, dan 4, 3, 2, 1oleh Paul Auster.

Adakah anda berani memberi nasihat kepada para penulis yang baru bermula?

Ana: Biarkan mereka menulis apa yang ingin mereka baca, kerana dengan cara itu mereka akan mempercayai pekerjaan mereka dan mengetahui bahawa sebelum selesai mereka sudah mempunyai peminat pertama tanpa syarat mereka. Pasti ada lebih banyak orang yang suka sama seperti mereka dan mereka akan menjadi pembaca anda. Sekiranya tidak, mereka menghadapi risiko bahawa pekerjaan mereka tidak akan menyukai mereka atau sesiapa sahaja dan tidak ada kisah yang sewajarnya.

Fatima: Soalan paling sukar. Bagi mereka yang memulakan, jangan berhenti. Ini adalah perlumbaan jarak jauh, menarik tali, mencari diri, memecah dan meletakkan diri kembali, tetapi ia tidak dapat dihentikan. Kita mesti mematahkan mitos ketakutan dari halaman kosong. Anda mesti duduk dan menulis perkataan. Tiba-tiba, semuanya akan muncul. Dan apabila cerita dilahirkan, baca semula, betulkan, pertahankan, promosikan dan pergi sejauh mungkin, kerana kita sudah mempunyai "tidak" tanpa melakukan apa-apa.

Baiklah, kami mengucapkan terima kasih atas jawapan dan kebaikan anda. Dan kami mengucapkan banyak kejayaan dalam kerjaya sastera anda.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.