Tempat di Sepanyol yang muncul dalam kesusasteraan

Tempat sastera Sepanyol

Sastera kami tidak hanya disuburkan oleh kisah-kisah hebat, tetapi juga oleh banyak tempat yang memuji sebuah kota, kota atau daerah tertentu Sepanyol yang diabadikan dengan surat. Dari La Mancha del Quijote ke bandar yang hilang di mana Juan Ramón Jiménez berjalan dengan keldai, kita akan melalui berikut ini tempat di Sepanyol yang muncul dalam kesusasteraan.

Pamplona: Fiesta, oleh Ernest Hemingway

Pamplona Ernest Hemingway

Fotografi: Graeme Churchard

Pada tahun 20-an, pentas antarabangsa terus melihat Sepanyol sebagai negara miskin dan kalah dengan negara-negara lain di benua lama. Namun, Perang Dunia Pertama tidak hanya membawa Ernest Hemingway ke Eropah, tetapi akan menjadikannya salah satu penemu geografi yang hebat. Sebagai contoh, sebuah bandar Pamplona di mana Sanfermines pengarang The Old Man and the Sea membenamkan dirinya untuk menghidupkan novel pertamanya, heboh, diterbitkan pada tahun 1926. Setelah dilancarkan, karya itu bukan sahaja berjaya tetapi juga berjaya mengeksport ke dunia imej Sepanyol yang meriah dan optimis.

Moguer: Platero y yo, oleh Juan Ramón Jiménez

Moguer Platero dan saya

Selepas kematian ayahnya, Juan Ramón Jiménez kembali ke kampung halamannya di Huelva, Moguer, untuk menolong keluarga yang hancur. Situasi yang ditingkatkan oleh gambar tempat kelahiran yang bobrok, jauh dari rumah tempat penulis tinggal ketika kecil. Ini adalah bagaimana Jiménez mula membangkitkan semua kenangan itu melalui kenderaan sastera seperti keldai Platero, seekor binatang yang dia dapati nuansa kota kecil Andalusia itu: rama-rama putih yang berkibar pada waktu malam, perayaan Corpus Christi, kehadiran gipsi di dataran yang penuh dengan kegembiraan dan hiburan.

Adakah anda mahu membaca Platero dan saya?

Campo de Criptana: Don Quixote de la Mancha, oleh Miguel de Cervantes

Campo de Criptana Don Quixote

Pada tahun 2005, pada kesempatan peringatan abad keempat tahun Don Quijote dari La Mancha, diisytiharkan di Sepanyol laluan pertama berdasarkan karya Miguel Cervantes, menjadi kejayaan. Lebih dari 2500 kilometer tersebar di 148 kota di mana pengunjung boleh bermula dari Toledo hingga berakhir di Sigüenza, melalui El Toboso yang ikonik atau gambar paling "quixotic": sepuluh kilang Campo de Criptana bahawa hari ini telah menjadi simbol komuniti La Mancha di mana pernah ada raksasa yang diserang oleh bangsawan paling terkenal dalam surat.

Carabanchel Alto: Manolito Gafotas, oleh Elvira Lindo

Carabanchel Alto Manolito Gafotas

Orang Madrilen mungkin telah mengetahuinya, tetapi mungkin banyak orang Sepanyol yang berada di kejiranan Carabanchel Alto setelah membaca Cermin mata Manolito. Carabanchel, yang merangkumi lebih dari 240 ribu penduduk, menjadi pameran terbaik dari kelas pekerja Sepanyol yang dilihat melalui seorang anak lelaki montel yang tinggal bersama ibu bapanya, datuknya Nicolás dan saudaranya, El Imbécil. Tetapan paling riang dari a Sastera Madrid yang berasal dari Chocolatería San Ginés di mana Valle-Inclán menetapkan Lampu Bohemia atau Barrio de las Letras berubah menjadi pusat sastera di ibu kota dan tempat biasa bagi pengarang seperti Góngora, Cervante atau Quevedo.

Lembah Baztán: Penjaga yang tidak kelihatan, oleh Dolores Redondo

Elizondo Penjaga yang tidak kelihatan

Menjadi salah satu daripada kejayaan besar kesusasteraan Sepanyol dalam beberapa tahun kebelakangan ini, Trilogi Baztán Dolores Redondo (dibentuk oleh penjaga yang tidak kelihatan, Warisan di tulang dan Menawarkan ribut) menyelidiki misteri lembah Navarrese di mana pelbagai pembunuhan sedang disiasat oleh Inspektor Amaia Salazar, yang untuk menyelesaikan kes itu mesti kembali ke kampung halamannya , Elizondo, dari mana dia selalu mahu melarikan diri. Hadir dalam tiga tajuk saga, the Lembah Baztán popularitinya meningkat setelah penerbitan buku-buku itu, menarik minat para pekerja untuk mencari tanah perkuburan, hutan dan sungai yang menyusun plot yang begitu sengit.

La Albufera: Reeds and Mud, oleh Vicente Blasco Ibáñez

Albufera Reeds dan lumpur

Pada awal abad ke-XNUMX, naturalisme dijumpai di Blasco Ibáñez salah satu wakil terbaiknya, terutama terima kasih kepada karya seperti Buluh dan lumpur, pengarang Valencia yang paling terkenal. Sebuah novel di mana latar itu dikira sebagai satu watak lagi kerana kepentingannya dalam plot keluarga Paloma, klan petani miskin yang tinggal di bandar El Palmar, terletak di tengah tasik air tawar terbesar di Sepanyol, 10 kilometer ke selatan Valencia. Di seluruh halaman, terutama di bahagian pertama, Albufera disampaikan kepada pembaca sebagai mikrokosmos marjinal, di mana paya, sawah dan pantai rahsia mengkonfigurasi labirin di mana salah satu novel Sepanyol terbaik abad ke-XNUMX.

The Orchard of Calisto dan Melibea: La Celestina, oleh Fernando de Rojas

Salamanca La Celestina

Salamanca pada akhir abad ke-XNUMX ia menjadi tempat untuk salah satu karya sastera besar kami: La Celestina, juga dikenal sebagai Tragicomedy of Calisto dan Melibea, kedua tokoh protagonis itu bergabung dengan seorang pelacur dan yang sebahagian besar dari kisah cinta mereka terjadi di sebuah kebun yang dipilih oleh pengarang, Fernando de Rojas. Paru-paru bandar yang dibuka semula pada tahun 1981 dengan nama Huerto de Calisto y Melibea, terletak di sebelah tembok yang melintasi sungai Tormes, sebuah nama yang mengingatkan kita pada bahagian pertama dari Lazarillo de Tormes bertempat di ibukota Salamanca sebelum melompat ke Toledo, bandar utama di mana kisah itu berlaku.

Gereja Santa María del Mar: Katedral Laut, oleh Ildefonso Falcones

Katedral Santa Maria del Mar

Diterbitkan pada tahun 2006 dan berubah menjadi novel pelbagai penjualan dalam beberapa bulan, Katedral laut diriwayatkan pembinaan Gereja Santa María del Mar di kejiranan nelayan La Ribera yang sederhana di mana Arnau tinggal, seorang pemuda di mana kami mengetahui rahsia Barcelona abad pertengahan. Pada masa ini, bangunan yang pembinaannya bermula pada tahun 1329 telah menjadi salah satu bangunan tersebut ikon sastera hebat Condal Ciudad yang dipuja oleh pengarang seperti Carlos Ruiz Zafón, Carmen Laforet atau Juan Marsé.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.