Rupi Kaur adalah feminisme, puisi dan Instagram

Rupee kaur

Fotografi: Muse Naratif

Selama beberapa tahun sekarang, rangkaian sosial telah mengumumkan apa yang sudah banyak dicurigai: cara baru untuk membuat sastera dan menjangkau pembaca dengan cara yang lebih demokratik. Pergerakan yang digunakan oleh rangkaian seperti Facebook, Twitter atau, terutama, Instagram telah menghasilkan reka bentuk baru, iaitu "Instapoet", dari suku mana penyair Kanada Rupee kaur adalah ibu ratu setelah mengubah penerbitannya menjadi dua buku terlaris. Kenyataan yang tidak hanya mengesahkan pembaharuan sastera, tetapi juga kembalinya puisi sebagai genre "arus perdana" yang telah bertahun-tahun menangis.

Rupi Kaur (dan haid milenium yang paling terkenal)

Dilahirkan pada 5 Oktober 1992, seorang gadis dari keluarga agama Sikh, di negeri Punjab, di India, menerima nama Rupi (dewi kecantikan) dan Kaur (selalu suci). Dua nama yang seolah-olah mengumumkan pembebasan bahawa gadis ini, yang berhijrah dengan ibu bapanya ke Kanada pada usia 4 tahun, berjanji kepada generasi lama wanita yang dikutuk dan puisi yang dilihat pada abad yang lalu sebagai genre yang kurang komersial daripada yang lain seperti novel.

Catatan yang dikongsi oleh rupi kaur (@rupikaur_) on

Sejak kecil, Rupi Kaur menulis dan menarik, menganggap kedua-dua seni itu sebagai "keseluruhan". Di sekolah dia adalah gadis yang pelik, orang yang lebih suka meluangkan masa antara tulisan dan gambar yang berusaha mengubah perspektif tertentu dan melucutkan pantang larang sejagat. Pada tahun 2009, Kaur mula berzikir di Pusat Kesihatan Komuniti Punjab di Malton, Ontario, dan pada tahun 2013 untuk menulis puisi di rangkaian sosial Tumblr. Letupan akan berlaku ketika wanita muda itu membuat akaun di Instagram pada tahun 2014 dan kemudian semuanya berubah.

Puisi-puisi Rupi Kaur mereka merujuk kepada topik seperti feminisme, keganasan, imigrasi atau cinta dengan cara yang tidak pernah dilihat sebelumnya. Melambangkan kepekaan tunggal yang menggunakan elemen universal untuk menyerang dan menyederhanakan konsep yang telah menyebabkan beberapa konflik besar dalam sejarah, Kaur mula menerbitkan sebahagian puisinya di Instagram.

Namun, kemasyhuran akan muncul dengan sebuah foto, di mana wanita muda itu kelihatan berbaring di punggungnya di tempat tidur sambil meninggalkan jejak darah biasa.

terima kasih @instagram kerana memberi saya respons yang tepat karya saya dibuat untuk mengkritik. anda memadamkan foto wanita yang bertudung penuh dan haid dengan menyatakan bahawa ia bertentangan dengan garis panduan masyarakat apabila garis panduan anda menggariskan bahawa ia tidak boleh diterima. gadis itu berpakaian lengkap. gambar itu milik saya. ia tidak menyerang kumpulan tertentu. tidak juga spam. dan kerana ia tidak melanggar garis panduan tersebut, saya akan menyiarkannya semula. saya tidak akan meminta maaf kerana tidak memberi makan ego dan kebanggaan masyarakat misoginis yang akan mempunyai tubuh saya dalam seluar dalam tetapi tidak baik dengan kebocoran kecil. apabila halaman anda dipenuhi dengan foto / akaun yang tidak terhitung jumlahnya di mana wanita (begitu banyak yang di bawah umur) menjadi objektif. lucah. dan dilayan kurang daripada manusia. Terima kasih. ⠀⠀⠀⠀⠀ ⠀ ⠀⠀⠀⠀ ⠀⠀⠀⠀ ⠀ ⠀⠀⠀ ⠀ gambar ini adalah sebahagian daripada projek photoseries saya untuk kursus retorik visual saya. anda boleh melihat siri penuh di rupikaur.com foto-foto saya diambil oleh saya dan @ prabhkaur1 (dan tidak. darahnya tidak nyata.) ⠀⠀⠀⠀⠀⠀ ⠀ ⠀⠀⠀⠀ ⠀⠀⠀⠀ ⠀ Saya berdarah masing-masing bulan untuk menolong manusia. rahim saya adalah rumah kepada ilahi. sumber kehidupan bagi spesies kita. sama ada saya memilih untuk membuat atau tidak. tetapi beberapa kali dilihat seperti itu. dalam peradaban yang lebih tua darah ini dianggap suci. dalam sesetengahnya masih ada. tetapi majoriti orang. masyarakat. dan masyarakat menghindari proses semula jadi ini. ada yang lebih selesa dengan pornografi wanita. seksualisasi wanita. keganasan dan kemerosotan wanita daripada ini. mereka tidak terganggu untuk menyatakan rasa jijik mereka terhadap semua itu. tetapi akan marah dan terganggu dengan ini. kita haid dan mereka melihatnya kotor. mencari perhatian. sakit. bebanan. seolah-olah proses ini kurang semula jadi daripada bernafas. seolah-olah ia bukan jambatan antara alam semesta ini dan yang terakhir. seolah-olah proses ini bukan cinta. buruh. kehidupan. tidak mementingkan diri sendiri dan cantik.

Jawatan yang dikongsi oleh rupi kaur (@rupikaur_) pada

Foto itu, yang merupakan sebahagian daripada bahan esei fotografi mengenai prasangka mengenai haid, ditapis oleh Instagram, dikembalikan kepada pengarang tidak lama kemudian. Sehingga hari ini, gambar yang diterbitkan pada tahun 2015 mempunyai lebih daripada 101 ribu suka, menjadi senjata awal untuk koleksi puisi yang secara beransur-ansur akan terungkap di jaringan sosial hingga menjadi dua buku.

Rupi Kaur: beremosi seperti air

Susu dan madu Rupi Kaur

Tidak lama sebelum penerbitan gambarnya yang terkenal, Rupi Kaur telah menerbitkan koleksi puisinya pada tahun 2014 Susu dan Madu melalui Amazon. Penulis sendiri juga merancang sampul dan reka bentuk yang menyertai setiap puisi dalam buku ini, yang terbahagi kepada empat bahagian: "yang menyakitkan", "yang menyayangi", "yang mematahkan" dan "penyembuhan". Feminisme, pemerkosaan atau penghinaan adalah tema utama buku yang berjaya mendapat perhatian Penerbitan Andrews McMeel, yang menerbitkan edisi kedua pada akhir tahun 2015. Hasilnya adalah setengah juta salinan dijual di Amerika Syarikat sahaja dan nombor 1 di The New York Times.

Susu dan Madu akan diterbitkan tidak lama kemudian di Sepanyol di Sepanyol dengan judul Cara lain untuk menggunakan mulut anda oleh Espasa.

Matahari dan bunganya oleh Rupi Kaur

Kejayaan buku ini akan diperoleh dalam satu saat, dipanggil Matahari dan Bunga-bungaannya, diterbitkan pada bulan Oktober 2017 dan telah menjadi salah satu kegemaran penulis ini. Didahului oleh kempen periklanan meteorik di akaun Instagram pengarangnya sendiri, koleksi puisi tersebut membincangkan isu-isu seperti imigrasi atau perang selain tema utama artis, yang telah membahagikan karyanya menjadi lima bab: «layu», «jatuh», " rooting "," naik "dan" mekar ".

Emosi sebagai air, seperti yang didefinisikan dalam salah satu puisi The Sun & her Flowers, Rupi Kaur telah mengubah aturan permainan dengan mengubah jaringan sosial sebagai visual sebagai Instagram menjadi pertunjukan yang sempurna untuk memeriahkan puisi yang bukan dia melalui saat-saat terbaiknya. Dipengaruhi oleh pengarang seperti Alice Walker atau penyair Lubnan Kahlil Gibran, Kaur juga terinspirasi oleh budaya Sikhnya, terutama dalam pembacaan suci, untuk membaca kembali kisah-kisah eksotik lama yang menangani tema-tema universal tanpa melupakan titik ajaib dan tragis itu. Menulis adalah senjata Kaur, caranya menyalurkan episod masa lalu dan memberi contoh untuk yang lain, seperti yang dia sarankan semasa wawancara untuk surat khabar El Mundo:

«Semasa saya mula, saya perlu mengekspresikan diri, menghilangkan keperitan yang saya alami, kerana saya bukan gadis yang sangat popular di sekolah; Saya seorang yang introvert dan mereka sering main-main dengan saya. Dan menulis membantu saya. Alat ini telah membantu saya menyembuhkan luka, walaupun sakit. Bagi saya menulis mempunyai kekuatan katarak dan pembebasan yang hebat. Ini telah menolong saya berkembang. Saya telah belajar, antara lain, bahawa hidup adalah anugerah, ya. Dia boleh menjauhkannya dari anda dan anda tetap akan menyayanginya.»

beberapa puisi cinta di #thesunandherflowers secara langsung diilhamkan oleh muzik punjabi rakyat yang saya dewasa. muzik ini membawa kasih sayang. rindu. dan taat setia. dalam puisi ini saya mendorong inspirasi lebih jauh dengan menggambarkan sebuah epik punjabi yang sangat terkenal berjudul 'sohni-mahiwal' seperti yang dilukis oleh seniman sikh abad ke-20 sobha singh. sobha singh menghasilkan beratus-ratus karya sepanjang hayatnya yang menyentuh semua perkara dari sejarah sikh hingga pemikiran semula sejarah hingga epik punjabi. saya dengan yakin dapat mengatakan bahawa kebanyakan rumah tangga punjabi dan / atau sikh memiliki pekerjaannya. kami mempunyai lima! dan kini kembali ke kisah 'sohni-mahiwal'. kisah yang mengilhami lukisan so 'sohni-mahiwal' adalah salah satu kisah tragis hebat di wilayah punjab. sohni adalah gadis muda yang jatuh cinta pada mahiwal. keluarganya tidak setuju dan menikahinya dengan orang lain. namun begitu sohni dan mahiwal terus bertemu. kecuali mahiwal tinggal di seberang sungai. jadi untuk melihatnya setiap malam sohni menyeberangi sungai chenab yang legenda dengan menggunakan periuk tanah bakar yang besar untuk membantunya tetap bertahan. suatu hari kakak ipar sohni mendapat tahu mengenai pertemuan mereka dan menggantikan periuk sohni dengan yang tidak dibakar. malam itu ketika sohni melintasi chenab untuk melihat kekasihnya periuk yang belum selesai larut dan dia lemas. ketika mahiwal mendengar jeritan dia bergegas menyelamatkan sohni tetapi sudah terlambat dan dia juga mengalami nasib yang sama. dikatakan bahawa sohni dan mahiwal hanya bersatu dalam kematian. ~ saya membayangkan bahawa dalam puisi khas dari #thesunandherflowers watak ini tiba di sebuah pantai untuk mengaku cinta yang tidak dapat dibendung lagi. saya bayangkan arwah sohni dan mahiwal ada di sini. menghayati perairan yang pernah membawanya. memberi salam kepada setiap kekasih yang menghampiri untuk berkongsi kisah mereka dengan hati terbuka ♥ ️

Jawatan yang dikongsi oleh rupi kaur (@rupikaur_) pada

Kesungguhan Kaur telah menjadi inspirasi bagi pengarang baru dan pengaruh dalam dunia huruf. Lawatannya, yang merangkumi Kanada dan Amerika Syarikat dan bulan ini akan tiba di Jaipur City Book Fair sebagai perhentian pertama Jelajah India, mengesahkan kesan wanita muda ini di rangkaian sosial, puisi dan, terutamanya, feminisme di mana beberapa pengarang hebat milenium ini telah mendalam selama bertahun-tahun.

Kami berharap kedatangan Rupi Kaur bukan hanya dapat mengurangkan beberapa kejahatan besar pada masa kita, tetapi juga untuk mengembalikan puisi ke tempat yang sepatutnya dan melihat di rangkaian sosial cara terbaik untuk mengekspos dunia baru ( dan perlu) cara penyataan.

Adakah anda membaca apa-apa dari Rupi Kaur?


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.