Rahib yang Menjual Ferrari

Rahib yang Menjual Ferrari adalah buku pertolongan diri yang terkenal di peringkat antarabangsa yang ditulis oleh penceramah motivasi dan pengarang Robin Sharma. Diterbitkan pada tahun 1999 oleh kumpulan Harper Collins Publishers, ia telah dipasarkan di lebih dari 50 negara dan diterjemahkan ke lebih dari 70 bahasa. Hingga tahun 2013 telah terjual lebih dari tiga juta kopi The Monk Who Sold His Ferrari (dalam Bahasa Inggeris).

Teksnya berdasarkan pengalaman peribadi penulis Warganegara Kanada. Sharma, ketika saya berumur 25 tahun, memutuskan untuk meninggalkannya berprestij Carrera peguam percubaan untuk menyelam en mencari sendiri. Hasilnya adalah jalan penemuan diri yang berubah menjadi dongeng perniagaan yang ingin dia bagikan dengan dunia dan menimbulkan seri.

Mengenai Penulis

Kelahiran, zaman kanak-kanak dan pengajian

Robin Sharma dilahirkan di Uganda pada tahun 1965. Dia adalah anak seorang ayah Hindu dan seorang ibu Kenya. Mereka membawanya ke Port Hawkesbury, Kanada, ketika dia masih sangat muda. Di sana dia menghabiskan masa kecilnya dan sebahagian besar masa mudanya, selama itu dia mengabdikan diri untuk belajar Biologi. Kemudian, Dia memperoleh ijazah Sarjana Undang-undang dari Dalhousie University, Nova Scotia.

Di rumah pengajian itu, dia mengajar kelas undang-undang dan mula memupuk kemahiran bertuturnya. Akhirnya, se menjadi pengacara terkenal sehingga dia memutuskan untuk mengambil giliran radikal dalam hidupnya dan meninggalkan kerjayanya dalam bidang undang-undang. Hari ini, Sharma terkenal di banyak negara berkat ceramah motivasi dan kepemimpinannya yang tidak terkira banyaknya.

Robin Sharma, penulis

Permulaan Sharma dalam penerbitan agak sederhana. Tayangan perdana sastera adalah Megaliving!: 30 Hari untuk Kehidupan yang Sempurna (1994), diterbitkan sendiri dan diedit oleh ibunya. Buku keduanya - juga diterbitkan sendiri pada tahun 1997 - adalah Rahib yang Menjual Ferrari.

Buku rahib itu adalah lirik prosa dengan ciri autobiografi di jalan pertumbuhan kerohanian seorang peguam yang bertekad untuk mengatasi kehidupan seharian yang materialistik. Kisah ini menjadi terkenal setelah Ed Carson, mantan presiden Harper Collins, "menemui" teks itu di sebuah kedai buku Kanada. Tajuk ini akan dilancarkan semula pada tahun 1999.

Buku-buku lain yang diterbitkan oleh Robin Sharma

  • 8 kunci kepimpinan rahib yang menjual Ferrari miliknya (Kebijaksanaan Kepimpinan dari Biarawan yang Menjual Ferrari-Nya, 1998);
  • Siapa yang akan meratapi kamu ketika kamu mati? (Siapa Yang Akan Menangis Ketika Anda Mati: Pelajaran Hidup dari Biarawan yang Menjual Ferrari-Nya, 1999);
  • Orang suci, surfer dan eksekutif (The Saint, the Surfer, dan CEO, 2002);
  • Pemimpin yang tidak mempunyai tuduhan (Pemimpin Yang Tidak Memiliki Tajuk, 2010);
  • Surat rahsia dari rahib yang menjual Ferrari miliknya (Surat Rahsia Rahib yang Menjual Ferrari-Nya, 2011);
  • Kemenangan (Buku Hitam Kecil untuk Kejayaan yang Menakjubkan, 2016);
  • Kelab jam 5 pagi (Kelab 5 AM, 2018).

Analisis dan ringkasan mengenai Rahib yang Menjual Ferrari

Cara pengacara

Seorang yang mempunyai segalanya dalam hidup?

Julian Mantle, seorang peguam percubaan lulusan Harvard Law School yang terkenal, sepertinya memiliki semuanya dalam hidup. Apa lagi yang boleh saya minta? Gajinya melebihi satu juta dolar setahun, dia tinggal di rumah besar dan memiliki Ferrari merah yang luar biasa. Namun, penampilannya menipu: Mantle mengalami banyak tekanan kerana beban kerjanya yang berat.

Kejadian itu

Walaupun kesihatannya merosot, protagonis menerima kes-kes yang semakin rumit dan menuntut. sehingga suatu hari dia mengalami serangan jantung di mahkamah penuh. Selepas keruntuhan itu, Mantle berhenti mengamalkan undang-undang., Dia hilang kehidupan awam dan rakan-rakannya di firma tempat dia bekerja, tidak melihatnya lagi. Khabar angin mengatakan bahawa dia telah pergi ke Asia.

Kepulangan sami tersebut

Yang benar adalah bahawa peguam itu menjual harta dan kenderaan mewahnya, Semua ini untuk mencari makna yang lebih transendental untuk hidup anda. Selepas tiga tahun, Mantle kembali ke firma tempat dia bekerja; dia berubah, berseri, tampak sangat sihat, penuh dengan kebahagiaan. Di sana, dia memberitahu bekas rakannya bahawa dia berkeliling India dan mengetahui tentang yogi yang tidak berumur.

Transformasi

Di Kashmir, Mantle bertemu dengan bijak Sivana, yang mendorongnya a teruskan perjalanan ke Himalaya. Di antara gunung tertinggi di dunia, protagonis itu memutuskan untuk tinggal dan tinggal bersama beberapa bhikkhu — orang bijak Sivana— dan mendapati dirinya.

Kaedah Sivana

Yogi Ramán berkongsi semua pengetahuannya dengan bekas peguam itu. Jalan itu, Mantle belajar mengekalkan tenaganya untuk menjalani kehidupan yang penuh dengan daya hidup, penuh dengan pemikiran kreatif dan konstruktif. Satu-satunya syarat yang diberikan oleh tuan kepada perantisnya ialah yang terakhir harus kembali ke tempat kerjanya yang lama dan berkongsi ajaran kaedah Sivana.

Dongeng

Di tengah-tengah taman sangat cantik dan tenang semula jadi, terdapat sebuah rumah api merah besar dari mana datangnya pejuang jus yang sangat tinggi dan berat. Pejuang itu hanya memakai tali merah jambu kecil yang menutupi bahagian peribadinya. Ketika dia mula berjalan di sekitar kebun, dia mendapat kronograf emas yang ditinggalkan seseorang di sana.

Tidak lama kemudian, pejuang dia tergelincir dan jatuh tidak sedarkan diri. Setelah bangun, memandang ke sebelah kirinya dan menemui jalan yang diliputi berlianjalan menuju kebahagiaan dan kewujudan penuh…). Pada pandangan pertama dongeng ini kelihatan seperti kisah indah, tanpa makna. Walau bagaimanapun, setiap elemen cerita mengandungi makna yang kuat bersama dengan kunci yang dijelaskan di bawah:

Kualiti hidup bergantung pada kualiti pemikiran

Cerita pejuang jus mencerminkan itu penguasaan minda sangat penting untuk menjalani kehidupan yang sepenuhnya. Walaupun kesilapan dan kejatuhan (kesukaran) adalah sebahagian dari kewujudan, orang tidak boleh dibebani oleh negatif. Sebaliknya, penulis menggesa memproyeksikan optimisme melalui penguasaan pemikiran.

Tujuan hidupDharma)

Dalam dongeng pejuang jus, sebuah rumah api merah muncul, dari mana watak ini keluar. Pembinaan ini mewakili fokus yang mesti dimiliki oleh orang untuk mencapai matlamatnya Dharma. Maksudnya, misi peribadi yang gagah itu dapat dicapai hanya melalui pengiktirafan hadiah dan bakat seseorang, bersama dengan penerimaan ketakutan untuk menghadapi dan mengatasinya.

Kekuatan disiplin

Masa mesti diuruskan dengan teliti. Dalam dongeng pakaian yang sedikit dari pejuang jus melambangkan disiplin diri. Sehubungan itu, kaedah Sivana menetapkan bahawa sumpah sunyi untuk waktu yang lama sangat sesuai untuk memperkuat kehendak orang.

Begitu juga, jam tangan emas adalah simbol penghormatan yang dimiliki oleh orang bijak terhadap pengurusan masa mereka. Kerana seseorang yang mampu menguruskan masanya adalah orang yang mampu menguruskan hidupnya dan menikmati setiap saat dari itu. Dengan ini, penting untuk belajar mengatakan "tidak" untuk mengelakkan membuang masa pada aktiviti yang tidak diingini dan merancang hari anda dengan baik.

Berkhidmat tanpa pamrih kepada orang lain dan tenggelam dalam masa sekarang

"Di sini dan sekarang" adalah momen paling relevan dari semua; Hanya dengan cara ini kekayaan sejati (intan) jalan kehidupan dapat dihargai. Sebagai tambahan, untuk menjadikan setiap saat lebih bermanfaat, orang mesti mengabdikan diri untuk melayani orang lain Tanpa mengharapkan balasan apa-apa. Dalam pengertian ini, para bhikkhu memberitahu Mantle bahawa "dengan menolong orang lain, anda sebenarnya menolong diri sendiri."

Teknik dan latihan yang dijelaskan dalam buku

  • Jantung bunga mawar, latihan dalam konsentrasi untuk menaklukkan minda;
  • Lima Langkah untuk Membuat Matlamat yang Jelas dan Ringkas:
    • Ambil gambaran mental
    • Inspirasi
    • Tarikh akhir
    • "Peraturan 21 hari ajaib" untuk mewujudkan tabiat baru
    • Nikmati keseluruhan proses;
  • 10 ritual untuk kehidupan yang berseri:
    • Ritual kesepian
    • Ritual fizikal
    • Pemakanan
    • Ritual pengetahuan yang melimpah
    • Ritual refleksi peribadi
    • Kebangkitan awal
    • Ritual muzik
    • Mantra yang memberi inspirasi (ritual kata yang diucapkan)
    • Ritual kesesuaian
    • Ritual kesederhanaan;
  • Disiplin diri: tidak bercakap sepanjang hari;
  • XNUMX minit perancangan harian dan satu jam perancangan mingguan;
  • Renungan harian mengenai cara menunjukkan kasih sayang, menolong orang lain, dan bersyukur setiap hari.

Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.