Leopoldo Panero. Ulang tahun kelahirannya. Beberapa puisi

Leopoldo Panero Dia dilahirkan di Astorga, León, pada 27 Ogos 1909. Dia belajar di Valladolid dan di sana bersinar bakat puisinya, di mana dia bereksperimen dengan ayat percuma, Dadaisme, Dan surealisme.
Karya beliau merangkumi tajuk seperti Bilik kosong, Ayat al Guadarrama, Ditulis setiap saat o Lagu peribadi. Dan yang paling diingati adalah Candida. Antara lain, dia memenangi Hadiah Nasional untuk Sastera pada tahun 1949. Ini adalah pilihan beberapa puisinya. Untuk mengingati atau mencarinya.

Leopoldo Panero - Puisi

Dalam senyuman anda

Senyuman anda bermula,
seperti bunyi hujan di tingkap.
Petang bergetar di bahagian bawah kesegaran,
dan bau manis naik dari bumi,
bau yang serupa dengan senyuman anda,
sudah menggerakkan senyuman anda seperti willow
dengan aura bulan April; hujan menyikat
samar-samar pemandangan,
dan senyuman anda hilang di dalam,
dan ke dalamnya terhapus dan dibatalkan,
dan ke arah jiwa memerlukan saya,
dari jiwa itu membawa saya,
terpegun, di sisi anda.
Senyuman anda sudah terbakar di bibir saya,
dan berbau di dalamnya saya dari bumi yang bersih,
sudah ringan, sudah kesegaran pada waktu petang
di mana matahari bersinar lagi, dan iris,
bergerak sedikit di udara,
ia seperti senyuman anda yang berakhir
meninggalkan keindahannya di antara pokok ...

Aliran dari Sepanyol

Saya minum dalam cahaya, dan dari dalam
cinta panas saya, tanah sahaja
yang menyerah di kaki saya seperti gelombang
cantik. Saya memasuki jiwa saya;

Saya melelapkan mata ke pusat kediaman
rahmat yang tanpa had membebaskan dirinya
sama seperti seorang ibu. Dan berkilau
bayangan planet pertemuan kita.

Di sebalik laut yang jernih, padang rumput tumbuh,
dan tebing coklat, dan aliran pegun
di dasar jurang yang tiba-tiba

yang menghentikan jantung dan menggelapkannya,
sebagai penurunan masa sudah selesai
bahawa menuju Tuhan muncul dalam perjalanannya.

Anak lelaki saya

Dari pantai lama saya, dari kepercayaan yang saya rasakan,
menuju cahaya pertama yang diambil oleh jiwa murni,
Saya pergi dengan awak, anak saya, di jalan yang perlahan
cinta ini yang tumbuh dalam diri saya seperti kegilaan lemah lembut.

Saya pergi dengan awak, anak saya, kegilaan mengantuk
daging saya, perkataan kedalaman saya yang tenang,
muzik yang dipukul oleh seseorang yang saya tidak tahu di mana, di angin,
Saya tidak tahu di mana, anak saya, dari pantai gelap saya.

Saya pergi, awak bawa saya, pandangan saya menjadi dipercayai,
anda mendorong saya sedikit (saya hampir merasakan kesejukan);
Anda menjemput saya ke bayangan yang tenggelam ke jejak saya,

Anda menyeret saya dengan tangan ... Dan dalam ketidaktahuan anda, saya percaya,
Saya sudah meninggalkan cintamu tanpa meninggalkan apa-apa,
sangat kesepian, saya tidak tahu di mana, anak saya.

Tangan buta

Mengabaikan hidup saya
dilanda cahaya bintang,
seperti orang buta yang memanjang,
ketika berjalan, tangan di tempat teduh,
semua saya, Kristus saya,
sepenuh hati, tanpa berkurang, utuh,
dara dan seterusnya, berehat
dalam kehidupan masa depan, seperti pokok
dia bersandar di getah, yang menyuburkannya,
dan menjadikannya mekar dan hijau.
Seluruh hati saya, anggota lelaki,
tidak berguna tanpa cinta-Mu, tanpa Engkau kosong,
pada waktu malam dia mencari kamu,
Saya merasakan dia mencarimu, seperti orang buta,
yang meluas ketika berjalan dengan tangan penuh
luas dan gembira.

Perkara telus

Lagi seperti dalam mimpi hati saya kelam kabut
setelah hidup ... Oh, perkara yang telus!
Sekali lagi saya merasakan Tuhan dalam usus saya.
Tetapi di dada saya sekarang adalah kehausan yang menjadi sumber.

Pada waktu pagi cahaya gunung menyala
tenggelam selendang biru dari relente ...
Sekali lagi sudut Sepanyol ini seperti dalam mimpi,
bau salji ini yang terasa oleh ingatan saya!

Oh perkara yang suci dan telus, di mana tahanan,
sama seperti bunga di fros, kita tetap
suatu hari, di sana dalam bayang-bayang hutan lebat

di mana batang yang kita petik semasa kita hidup dilahirkan!
Oh musim bunga manis yang mengalir melalui tulang saya
lagi seperti dalam mimpi ...! Dan sekali lagi kami bangun.

Sonnet

Tuhan, kayu lama runtuh,
cinta kuat yang dilahirkan sedikit demi sedikit,
rehat. Hati, orang bodoh yang miskin,
menangis sendirian dengan suara rendah,

dari batang lama membuat kotak miskin
fana. Tuhan, saya menyentuh oak di tulang
dibatalkan di antara tangan saya, dan saya memanggil anda
pada usia tua suci yang retak

kekuatannya yang mulia. Setiap cabang, dalam simpulan,
Itu adalah persaudaraan getah dan bersama-sama
mereka memberi naungan yang indah, pantai yang bagus.

Tuan, kapak memanggil log bodoh,
pukulan demi pukulan, dan dipenuhi dengan soalan
hati manusia di mana anda terdengar.

Dalam ketenangan hati yang bersayap ini ...

Dalam ketenangan hati yang bersayap ini
cakrawala Castile terletak,
dan penerbangan awan tanpa pantai
biru biasa dengan lembut.

Hanya cahaya dan pandangan yang tinggal
berkahwin antara satu sama lain
dari tanah kuning panas
dan kehijauan oak yang damai.

Katakan dengan bahasa nasib baik
masa kanak-kanak berganda kami, saudara saya,
dan dengarkan kesunyian yang menamakan anda!

Doa untuk mendengar dari air suci,
bisikan musim panas yang harum
dan sayap poplar di tempat teduh.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.