Pokok sawit di salji oleh Luz Gabás

Pokok sawit di salji oleh Luz Gabás

Berta Vázquez dalam filem adaptasi Palmeras en la Nieve, oleh Luz Gabás.

Terutama terkenal selepas tayangan perdana filem penyesuaiannya pada tahun 2015, Pokok sawit di salji oleh Luz Gabás Ini adalah perjalanan ke pulau Fernando Poo, di Guinea Sepanyol, yang membuka naratif baru untuk orang ramai yang menyukai novel sejarah bukan tanpa romantisme.

Sinopsis Pokok Kelapa Sawit di Salji

Penutup pokok sawit di salji

Tahun adalah 1953 dan Kilian, seorang pemuda dari Huesca, memulakan pengembaraan bersama saudaranya Jacobo ke sebuah pulau ajaib, Fernando Poo, yang pada masa itu diduduki oleh orang Sepanyol. Tempat yang subur dan unik, tempat ini terdapat pelbagai ladang dan ladang koko milik beberapa orang terkaya di Sepanyol, dengan ladang Sampaka menjadi salah satu yang menempatkan banyak perkembangan sejarah.

Plot yang akan diikuti dengan teliti Clarence, anak perempuan dan keponakan Jacobo dan Kilian masing-masing, yang memulakan siasatan pada tahun 2003 mengenai asal usul mereka pergi ke Fernando Poo, sekarang disebut Bioko, dan menyelidiki plot perkebunan Sampaka, sementara juga membuka budaya Afrika tempatan yang menarik seperti yang penuh misteri.

Dua utas plot yang saling berkaitan untuk menyelesaikan intrik dan percintaan selama satu dekad tahun 50-an di mana pamannya Kilian akhirnya melintasi garis berbahaya dengan jatuh cinta dengan penduduk asli, Bisila, bertepatan dengan masa ketegangan yang kuat di kalangan penduduk tempatan sendiri, terutama antara Bubi dan Fang, dan penjajah Sepanyol.

X-ray episod yang sempurna sejauh ini tidak dieksploitasi dalam sastera seperti kehidupan di Fernando Poo yang penuh dengan kontras, had dan nafsu yang hilang yang mengisahkan kisah Clarence.

Watak pokok palma di salji

Filem masih dari Pokok Kelapa Sawit di Salji

Palmeras en la Nieve adalah kumpulan watak yang menarik antara tradisi dan keinginan, adat istiadat dan kebebasan, membentuk kisah yang unik. Ini adalah watak utama dalam novel:

  • Killian: Protagonis cerita ini tidak pernah meninggalkan pergunungan Huesca asalnya sehingga pada tahun 1953 dia memutuskan untuk mendaftar, bersama dengan saudaranya Jacobo, dalam pengembaraan untuk bekerja di Fernando Poo, sebuah pulau Guinea Khatulistiwa masa kini yang diambil oleh orang Sepanyol. Kilian akan mula bekerja di sebuah ladang di mana dia akan menjalin hubungan baru dengan beberapa penduduk tempatan, termasuk Bisila.
  • Bisilah: Milik kumpulan etnik Bubi, Bisila adalah wanita muda yang penuh teka-teki yang jatuh ke tangan Kilian setelah berinteraksi dengannya semasa tiba di ladang. Bisila adalah salah satu watak yang paling menarik dalam drama ini, kerana walaupun dia menyukai protagonis, dia merasa terbelah antara lelaki yang dia cintai dan banyak tradisi yang dikenakan oleh orang-orangnya.
  • James: Kakak Kilian, Jacobo adalah watak yang menderita banyak trauma, sebab itulah dia memutuskan untuk berpindah dengan Kilian ke Fernando Poo untuk bekerja dengan ayahnya Antón di ladang Sampaka. Dia menawan tetapi meriah dan alergi terhadap komitmen.
  • Julia: Feminis dan menjelang masanya, Julia adalah wanita muda yang ceria dan penuh impian yang tinggal di ladang Sampaka. Dia menunjukkan kesungguhan khusus dengan Kilian sejak awal, menjadi seorang gadis yang ideanya terus dihancurkan oleh masa dan tempat di mana dia harus tinggal.
  • Kejelasan: Setelah penemuan surat misteri, Clarence, anak perempuan Jacobo dan keponakan Kilian, memutuskan untuk memulakan perjalanan ke Bioko masa kini untuk mengetahui sejarah nenek moyangnya dan semua intrik harta pusaka Sampaka.
  • Anton: Kakek dan ayah Clarende dari Kilian dan Jacobo adalah orang besi yang tidak menyetujui sedikit perubahan dalam persekitarannya, terutama ketika dia berpindah dari Huesca ke Guinea untuk bekerja dengan dua anaknya.

Pokok sawit di salji: Sepanyol eksotik

gabas ringan

Luz Gabás, pengarang Palmeras en la Nieve.

Dari semua pusaran dalam sejarah Sepanyol, masa penaklukan Fernando Poo, di Guinea Khatulistiwa masa kini, adalah salah satu yang paling tidak baik dalam sastera dan pawagam. Inilah sebab yang menyebabkan Luz Gabás menyelidiki aspek eksotik negara kita melalui watak, kontras dan perkebunan kakao yang, terutama pada tahun 50-an, menjadi magnet bagi semua orang Sepanyol yang berusaha melarikan diri dari kemiskinan dan menghasilkan wang di tempat lain.

Setelah berbulan-bulan penyelidikan, ini BA dalam Filologi Inggeris membuka dua kisah, kisah Clarence dan pamannya Kilian, yang dibungkus dalam persembahan dunia rahsia yang menarik perhatian rumah penerbitan Catalan Tema de Hoy, yang menerbitkan novel pada tahun 2012, menjadi terlaris hebat dan diterjemahkan ke dalam bahasa lain seperti Itali dan Belanda.

Namun, kejayaan besar buku ini berkat penyesuaian filemnya, yang dikeluarkan pada bulan Disember 2015 setelah menghasilkan 10 juta dolar dan lokasi yang berlainan di Sepanyol, Colombia, Gambia dan Senegal. Dibintangi oleh Mario Casas, Berta Vázquez, Emilio Gutiérrez Caba, Adriana Ugarte, Macera García dan Alain Hernández, filem ini menjadi kejayaan box office, menggabungkan potensi pawagam Sepanyol untuk membuat penyesuaian sastera yang bercita-cita tinggi.

Selepas kejayaan Palmeras en la Nieve, Luz Gabás juga menerbitkan dua novel lain: Kembali ke kulit anda, diterbitkan pada tahun 2014 dan ditetapkan di Pyrenees of Huesca yang telah menjadi latar utama kisah cinta; Y Seperti api di atas ais, diterbitkan pada tahun 2017 yang berlaku pada abad ke-XNUMX antara pergunungan Perancis dan Sepanyol.

Pokok sawit di salji Luz Gabás adalah salah satu yang hebat terbaik-penjual Sepanyol dekad ini. Latihan penyelidikan yang menarik yang berjaya memindahkan kita ke Afrika penggabungan, pisang yang digemari oleh suku asli, rumah-rumah penjajah yang diduduki oleh orang Sepanyol yang bercita-cita tinggi dan kisah cinta yang cuba melanggar undang-undang dunia.

Adakah anda mahu membaca Pokok sawit di salji oleh Luz Gabás?


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.

bool(benar)