Kutukan taji Quevedo.

loffit-francisco-de-quevedo-the-conceptista-07

Francisco de Quevedo dan Villegas.

Bahawa Francisco de Quevedo adalah watak yang indah adalah, tanpa keraguan, fakta yang diketahui oleh semua orang. Sama ada kerana ayat-ayatnya yang masam dan agresif, sering tertumpu pada Góngora dan kritikannya terhadap kelas pemerintah, atau kerana keberanian dan keberaniannya ketika bertarung, Toledo berada di tangan, dengan siapa saja yang berani menerima penghinaannya.

Quevedo bukan seorang penulis zaman kegemilangan biasa dan pastinya, walaupun tidak ada, ia mewakili watak yang lebih baik daripada siapa pun yang mencirikan masyarakat Sepanyol pada tahun-tahun di mana kerajaan mula menyerah pada berat badannya sendiri.

Dia adalah watak fiksyen dalam dirinya sendiri, mampu menguasai pedang seperti penanya. Dengan bahaya yang berani dan menyakitkan, mematikan dalam keadaan apa pun. Mencirikan hidupnya oleh kurangnya rasa hormat atau ketakutan yang terang terhadap salah seorang mangsanya. Bahkan Count-Duke Olivares, yang berlaku untuk Raja Felipe IV, akhirnya menjadi mangsa ayat-ayatnya yang tidak dapat direduksi.

Meskipun tidak ada yang berhasil mengalahkannya dalam pertarungan (keterampilannya yang hebat dengan "rapier" diketahui), dia harus hidup, lebih dari satu kesempatan, terpencil atau dipenjarakan kerana ayat-ayatnya yang didedikasikan untuk Sepanyol yang dia cintai dan bahawa dia melihat tunduk di bawah tangan raja-raja wanita dan tidak ada yang sah.

Dengan semua ini, saya ingin menceritakan kisah yang sangat sedikit yang akan diketahui dan yang menunjukkannya Quevedo, mati atau hidup, tidak akan mudah diperhatikan, dengan cara ini, namanya menjadi kelayakan legenda.

Pertama sekali, perlu diperhatikan bahawa, nama panggilannya "ksatria taji emas" berasal dari peristiwa tertentu dalam hidupnya. Quevedo, yang menderita lemas, memiliki taji emas yang dipalsukan pada hari pelantikannya sebagai ksatria Ordo Santiago. Secara logiknya, untuk tindakan penting dalam kariernya, dia tidak boleh membiarkan pincangnya membayangi sosoknya. Atas sebab ini, dia memutuskan untuk menyelesaikannya dengan komisen ini.

francisco de quevedo jx fernando barriafl (1)

Karikatur oleh Fernando Barrial Juscamaita untuk Yayasan Francisco de Quevedo di Ciudad Real.

Sepanjang hidupnya dia praktikal tidak menggunakannya, menjadikannya sebagai kenang-kenangan salah satu peristiwa terpenting dalam kariernya. Bagaimanapun, ketika dia meninggal pada tahun 1645 dia dikuburkan, dikatakan atas permintaannya sendiri, dengan taji berharga. Jenazah mayatnya dikebumikan di tempat di mana dia meninggal, khususnya di Biara Santo Domingo de Villanueva de los Infantes.

Beberapa ketika kemudian, Seorang pejuang banteng bernama Diego, menyedari adanya manik-manik emas, menyuap sebilangan biadab untuk dapat menodai mereka dari keranda penulis. Dia bermaksud, dengan kesalahan seperti itu, untuk mendapatkan harta karun yang berharga itu sehingga dia dapat bertarung dengan apa yang asing di alun-alun. Marilah kita ingat bahawa, tidak seperti sekarang, pada masa itu peluru banteng tidak bekerja dengan berjalan kaki tetapi menunggang kuda. Oleh itu, perlunya memacu pertikaian bantahan pada masa itu.

Setelah memperolehnya, dia muncul di Plaza Walikota dengan taji yang dirampas siap untuk menangani lembu itu. Bagaimanapun, pengembaraannya tidak bertahan lama kerana, tidak lama setelah meninggalkan gelanggang, dia diserang oleh lembu itu, hampir mati dalam perbuatan itu.

Itu adalah kebetulan semata-mata. Saya tidak akan menjadi orang yang menafikan dan menilai liku-liku nasib. Walaupun begitu, untuk jiwa yang termenung saya yang terdedah kepada mitos dan legenda, saya lebih suka berfikir bahawa mungkin, mungkin saja, itu adalah Quevedo sendiri yang, kerana dia akan bereaksi dalam hidup, menghukum berani pengecut penembak jitu itu, sehingga mengecam penembak itu. bahawa dia telah menunjukkan penangkapan yang diperlukan untuk mencuri Don Francisco sendiri dari tambang emasnya yang berharga.

 


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

10 komen, tinggalkan komen anda

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.

  1.   jumoga21 kata

    berpakaian atau dipukul?

    1.    Tube kata

      Sesiapa sahaja mempunyai kesilapan.

    2.    alex martinez kata

      Regards,
      Terima kasih banyak kerana telah menyedari kesalahan ejaan dan kerana telah memberi amaran kepada anda. Walaupun ini bukan alasan, saya baru mengetahui semua ini dan saya tidak terbiasa menulis artikel, dengan karya yang disiratkan, hampir setiap hari. Ada banyak surat yang berlalu setiap hari dan tentu ada kalanya satu tergelincir. Bagaimanapun, ia sudah diperbaiki dan saya harap ia akan diulang sekerap mungkin.

      Sebagai kesimpulan, saya ingin mengetahui sama ada anda menganggap artikel itu menarik atau adakah anda sudah mengetahui kisahnya. Saya ingin dapat membincangkan dengan anda apa yang saya tulis dan saya juga menghargai komen jenis ini.
      Terima kasih sekali lagi untuk makluman dan sampai jumpa di entri akan datang.

  2.   Carmen kata

    Teruskan. Artikel hebat lagi.
    Sebenarnya saya tidak tahu mengenai kisah ini!
    Jumpa anda dalam artikel akan datang !!

  3.   Alberto Fernandez Diaz kata

    Hai Alex.
    Tahniah atas artikel anda, saya sangat menyukainya. Saya tidak tahu mengenai taji emas. Adakah anda tahu apa yang ada pada akhir mereka? Mereka pasti bernilai doh yang baik pada abad ketujuh belas.
    Lihat apakah Quevedo adalah pendekar pedang yang baik yang mencabar tuan pagar yang paling terkenal pada masa itu dalam pertarungan (dia juga seorang profesor seni ini di bawah Felipe IV) dan memukulnya. Bayangkan wajah dan kemarahan yang akan dirasakan oleh guru (bahasa Sepanyol, saya fikir nama belakangnya adalah Carranza). Saya rasa anda tahu kisahnya.
    Pelukan dan dorongan dari Oviedo.

    1.    alex martinez kata

      Salam Alberto,
      Saya gembira kerana artikel itu sesuai dengan keinginan anda dan terima kasih banyak untuk memberi komen. Pada dasarnya, ia tidak diketahui dengan pasti di mana taji berada. Nampaknya, ketika penembak jitu berlaku, taji itu hilang dan tidak ada yang melihatnya lagi. Tentunya seseorang menyimpannya atau mungkin mereka dikembalikan ke Quevedo's lynch, kita sebenarnya tidak tahu. Tanpa ragu, dalam tawaran berjuta-juta akan dibayar untuk mereka, bukan hanya karena terbuat dari emas, tetapi juga kerana memiliki watak yang terkenal. Ini boleh menjadi plot yang mengagumkan untuk novel yang boleh berjudul: "Dalam Mencari Taji Emas" hahaha.
      Sebaliknya, dia tahu bahawa dia telah mencabar dan mengalahkan guru Felipe IV. Apa yang saya tidak tahu adalah nama pendekar itu, jadi terima kasih atas tipnya. Yang benar adalah bahawa saya tidak mahu membayangkan wajah mana-mana lelaki ketika dia melihat seorang lelaki lumpuh dengan "kacamata", salib Santiago di dadanya, mencabar orang pertama yang mempertanyakan kehormatannya kepada pertarungan. Saya rasa antara ketawa dan kagum mereka pasti membayangkan bahawa orang miskin ini tidak mempunyai peluang sedikit pun untuk bertahan dari tarian pedang. Ketawa yang seharusnya hilang pada perubahan pertama ketika melihat bagaimana Quevedo melintasi lawannya pada perubahan pertama. Betapa hebatnya Quevedo!
      Terima kasih banyak atas dorongan anda Alberto, kami saling bertemu di sini.

  4.   Jimena kata

    Artikel yang sangat menarik! Menunggu yang seterusnya dengan banyak keinginan !!!!

    1.    alex martinez kata

      Terima kasih banyak Jimena, saya gembira anda menyukainya. Salam.

  5.   Carlos Sanchez kata

    Inginkan artikel. Saya tidak tahu. Mengenai tuan pagar, namanya adalah Pacheco de Narvaez. Duel itu disebabkan oleh ejekan yang dibuat oleh Quevedo di Buscón sebuah buku yang diterbitkannya. Pacheco adalah sebahagian dari Court of Just Revenge, sebuah buku yang ditulis oleh beberapa orang yang cedera sambil menangis kerana tulisan tangan penulis yang kita sayangi. Saya menasihati anda untuk membacanya supaya anda dapat melihat bagaimana khotbah Pejabat Suci membelanjakannya. Keseronokan mencari pencinta debu yang sedang jatuh cinta. Dari menara. Salam

    1.    alex martinez kata

      Salam Carlos,

      Terima kasih banyak atas komen anda. Saya tahu nama guru tetapi bukan buku yang anda namakan. Tanpa keraguan, saya meletakkannya di senarai menunggu saya. Terima kasih atas cadangannya. Yang benar adalah bahawa Quevedo, dari usia yang sangat muda, selalu memikat saya dengan karya dan wataknya. Sayangnya, di tanah air saya banyak yang mula mengaitkannya dengan isu politik untuk mencemarkan nama baiknya. Bagaimanapun, jumpa lagi dalam artikel baru. Pelukan.