Emilia Pardo Bazán. 100 tahun selepas kematiannya. Serpihan cerita

Potret Emilia Pardo Bazán. Oleh Joaquín Sorolla.

Emilia Pardo Bazán meninggal pada hari seperti hari ini 100 tahun yang lalu. Tokohnya adalah salah satu eksponen terhebat, tidak hanya sastera, tetapi juga budaya pada umumnya antara abad ke-XNUMX dan ke-XNUMX. Mungkin pengiktirafan dan kemasyhuran terbesarnya berasal dari karyanya The pazos de Ulloa, tetapi menyentuh semua tongkat, dari naturalisme hingga realisme, melewati novel pendek, cerpen, artikel akhbar dan cerpen. Dari beberapa perkara inilah yang saya buat pemilihan coretan sebagai bacaan untuk dikenang.

Kisah cinta

Hati yang hilang 

Pada suatu petang untuk berjalan-jalan di jalan-jalan kota, saya melihat objek berwarna merah di tanah; Saya turun: hati yang berdarah dan hidup yang saya kumpulkan dengan teliti. "Beberapa wanita pasti hilang," pikir saya, memerhatikan keputihan dan kelembutan dari kelopak lembut, yang, dengan sentuhan jari saya, berdenyut seolah-olah berada di dalam dada pemiliknya. Saya membungkusnya dengan teliti dengan kain putih, melindunginya, menyembunyikannya di bawah pakaian saya, dan berusaha mencari tahu siapa wanita yang kehilangan hatinya di jalanan. Untuk menyiasat dengan lebih baik, saya memperoleh beberapa gelas indah yang membolehkan saya melihat, melalui korset, seluar dalam, daging dan tulang rusuk - seperti melalui peninggalan yang merupakan patung orang suci dan mempunyai tingkap kaca kecil di dada mereka -, tempat jantung.

Duyung

Tidak mustahil untuk melengkapkan penjagaan dan kewaspadaan yang dilakukan oleh tetikus ibu untuk merawat kotoran tikus. Lemak dan pucat ia membesarkannya, dan ceria dan gairah, dan dengan bulu pucat yang sangat berkilat sehingga memberikan kegembiraan; Dan tidak ingin meninggalkan ketuhanan bagi manusia, dia memberi amaran moral, bijaksana dan tegas keturunannya, dan menjaga mereka dari jerat dan bahaya dunia penyangak. "Mereka akan menjadi tikus dengan otak dan pertimbangan yang baik," kata tetikus itu kepada dirinya sendiri, melihat betapa mereka mendengarkannya dengan penuh perhatian dan bagaimana mereka dengan senang hati mencucuk moncong mereka sebagai tanda persetujuan gembira.

Tetapi saya akan memberitahu anda di sini, secara diam-diam, bahawa tikus itu begitu formal kerana mereka belum mencucuk kepala mereka dari lubang tempat ibu mereka menghiburkan mereka. Burung liang berlatih di batang pohon, melindungi mereka dengan luar biasa, dan hangat di musim sejuk dan sejuk di musim panas, selalu gebu, dan begitu tersembunyi sehingga anak-anak sekolah tidak menduga bahawa ada keluarga yang keruh tinggal di sana.

Kisah dalaman

Dari sarang

Harus pergi ke Madrid untuk menguruskan perkara penting, Salah satu yang melibatkan minat yang besar dan yang memaksa seseorang menghabiskan berbulan-bulan membersihkan debu ruang rehat dengan tempat duduk seluar, saya mendapat tahu tentang rumah tumpangan yang murah, dan di dalamnya saya menetap di bilik "layak" , menghadap ke jalan Preciados.

Para sahabat meja bulat cuba membuktikan di antara kita bahawa keakraban dalam rasa tidak enak, penembakan lelucon dan pertikaian yang biasanya merosot menjadi kekebalan nyata atau kekasaran. Saya masuk ke dalam cengkerang. Satu-satunya tetamu yang menunjukkan cadangan adalah seorang lelaki berusia sekitar dua puluh empat, sangat pendiam, bernama Demetrio Lasús. Dia selalu datang lewat ke meja, bersara awal, makan sedikit, di seberang; Dia minum air, menjawab dengan sopan, tetapi tidak pernah bergosip, tidak ingin tahu atau mengganggu, dan sifat-sifat ini membuat saya bersimpati.

Kisah Sacroprofan

Mata wang dunia

Suatu ketika dahulu ada seorang maharaja (kita tidak selalu mengatakan raja) dan dia hanya mempunyai seorang putra, baik roti, jujur ​​sebagai gadis (dari mereka yang naif) dan dengan jiwa yang penuh dengan harapan yang memuji dan kepercayaan yang sangat lembut dan manis. Bukan bayangan keraguan, atau sedikit pun keraguan yang menodai semangat putera muda dan suci pangeran, yang dengan tangan terbuka untuk Kemanusiaan, senyuman di bibirnya dan iman di hatinya, sedang menapaki jalan bunga.

Namun, Yang Mulia, yang tentu saja lebih tua dari Yang Mulia, dan, seperti yang mereka katakan, taring yang lebih bengkok, kesal kerana satu-satunya putranya mempercayai kebaikan, kesetiaan, dan kepatuhan semua orang yang saya dijumpai di luar sana. Untuk memberi amaran kepadanya tentang bahaya kepercayaan yang membabi buta itu, dia berunding dengan dua atau tiga orang bijaksana yang paling terkenal di kerajaannya, yang mencari-cari buku, mengangkat tokoh, menarik horoskop, dan meramalkan ramalan; Setelah melakukan ini, dia memanggil pangeran, dan memperingatkannya, dalam ucapan yang bijaksana dan sangat terpadu, untuk menyederhanakan kecenderungan untuk menilai dengan baik, dan untuk memahami bahawa dunia tidak lain hanyalah medan perang yang luas di mana minat melawan kepentingan dan nafsu melawan nafsu, dan bahawa, menurut pendapat ahli falsafah kuno yang sangat terkenal, manusia adalah serigala bagi manusia.

Sumber: Albalearning


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.