Kafka di tepi pantai

Petikan Haruki Murakami.

Petikan Haruki Murakami.

Panorama sastera dunia ketika ini mempunyai tempat penting untuk penceritaan Haruki Murakami, pengarang Kafka di tepi pantai (2002). Segala-galanya telah diperkatakan mengenai karya ini, tanpa dapat menafikan seberapa banyak pembaca penulis Jepun ini menyukainya. Dan Murakami mempunyai gaya yang dicirikan oleh atmosfer yang tidak masuk akal, dekat dengan surealis atau realisme ajaib, yang jelas dalam novel ini.

Oleh itu, seseorang dapat berbicara tentang dunia "Murakamia", di mana kehidupan watak-wataknya penuh misteri dan membingungkan. Ini adalah novel yang plotnya berkisar pada dua watak, satu muda dan yang lain lebih tua, berdasarkan keadaan mereka.. Pada prinsipnya, kisah mereka sepertinya tidak saling berkaitan, namun, Murakami mencipta cara cerdik untuk mengaitkannya.

Beberapa maklumat biografi mengenai pengarangnya, Haruki Murakami

Haruki Murakami adalah seorang penulis dan penterjemah yang dilahirkan di kota Kyoto pada 12 Januari 1949, sangat dipengaruhi oleh sastera Barat. Semasa kecilnya, dia mendapat pendidikan agama Jepun dan Buddha dari kakek ayahnya, ketika membesar dengan seorang ibu saudagar. Kemudian, Dia memasuki Universiti Waseda, di mana dia belajar sastera dan drama Hellenic.

Di rumah kajian tersebut, dia bertemu dengan bakal isterinya, Yoko. Pasangan itu kemudian memutuskan untuk tidak mempunyai anak, sebaliknya mereka memutuskan untuk mendirikan kelab jazz mereka sendiri di Tokyo, yang disebut Peter Cat. Selain itu, sebagai peminat besbol, dia menghadiri banyak pertandingan. Kemudian, semasa permainan, hentakan bola memberi inspirasi kepadanya untuk menulis novel pertamanya, Mendengar lagu angin (1973).

Penyucian sastera

Penerbitan bertulis pertama Murakami mempunyai jumlah editorial yang agak rendah. Di sebalik keadaan ini, surat jepang Jepang itu tidak demoral, tetapi dia terus membuat teks tanpa sempadan antara yang nyata dan yang seperti mimpi.

80-an menyaksikan pelancaran Pinball 1973 (1980) y Memburu domba liar (1982). Akhirnya, dalam 1987 Tokyo Blues (Kayu Norweigian) membawa Murakami kemasyhuran nasional dan antarabangsa. Sejak tahun itu, pengarang Jepun telah menerbitkan sembilan novel, lima koleksi cerita ditambah banyak teks dari pelbagai jenis antara cerita, karangan dan buku bergambar dialog.

Novel terlaris lain oleh Murakami

  • Tarian Tarian Tarian (1988)
  • Kronik burung yang menggulung dunia (1995)
  • Kematian komander (2017)

Sastera di Murakami: gaya dan pengaruh

Haruki Murakami dan isterinya tinggal di antara Amerika Syarikat dan Eropah hingga 1995, ketika mereka memutuskan untuk kembali ke Jepun. Sementara itu, pengiktirafannya dalam dunia sastera semakin meningkat. Walaupun, dalam keadaan seperti itu, dia difitnah oleh beberapa suara kritis, baik di Timur dan di Barat.

Di samping itu, penerbitan Kafka di tepi pantai pada tahun 2002 dia menjadikan penulis Kiotense lebih banyak dibaca dan menaikkan prestijnya sehingga dia telah dinominasikan untuk Hadiah Nobel dalam beberapa kesempatan. Selain itu, pengaruh penting dalam sasteranya ialah muzik - jazz, terutamanya - dan naratif Amerika Utara dari pengarang seperti Scott Fitzgerald atau Raymond Carver.

Ringkasan dari Kafka di tepi pantai

Anak muda itu Tamura tinggal bersama ayahnya, dengan siapa anda mempunyai hubungan yang buruk, untuk memburukkan keadaan, ibu dan kakak mereka meninggalkan mereka ketika itu masih kecil. Dalam konteks ini, protagonis melarikan diri dari rumah setelah berusia lima belas tahun. Ya, sekarang Kafka Tamura menuju ke selatan, ke Takamatsu.

Pada ketika itu timbul pertanyaan yang tidak dapat dielakkan: mengapa protagonis melarikan diri? Dengan jawapannya, unsur surealis bermula, kerana ayah Kafka Tamura menuduh anaknya, seperti Oedipus Rex, ingin membunuhnya untuk tidur bersama ibu dan adiknya.

Kisah selari

Sebaliknya, Satoru Nakata diperkenalkan, seorang lelaki tua yang menjalani pengalaman yang tidak dapat dijelaskan semasa kecilnya. Secara khusus, dia kehilangan kesedaran dan setelah bangun tidur dia telah kehilangan daya ingatan dan komunikasi, di samping itu: dia dapat berbicara dengan kucing. Atas sebab ini, dia memutuskan untuk mengabdikan hidupnya untuk menyelamatkan kucing di mana-mana dan menemui watak bernama Johnny Walken, yang dikaitkan dengan kucing.

Pertemuan

Setelah sampai di Takamatsu, Kafka Tamura mendapat perlindungan di perpustakaan. Di sana, Puan Saeki (pengarah) dan Oshima, membantu protagonis. Seterusnya, Kafka Tamura mempunyai pendekatan menarik dengan watak-watak ini, menemui di Oshima sumber pendedahan mengenai dirinya.

Kemudian, Nakata mendapati bahawa Johnny Walken sebenarnya adalah lelaki jahat yang membunuh kucing betina. Akibatnya, dia menghadapnya sehingga dia mengalahkannya (dengan bantuan kucing). Selepas itu, lelaki tua itu menemui Tamura di Takamatsu dengan memasuki pesawat metafizik yang pelik. Jadi, berturut-turut, kehidupan semua ahli cerita terjalin tanpa penjelasan lebih lanjut hingga akhir buku.

Analisis Kafka di tepi pantai

Perkaitan dengan cadangan sastera anda

Naratif novel Kafka di tepi pantai cuba bergabung dengan beberapa jalan, nampaknya jauh antara satu sama lain, untuk mengarahkan rentetan peristiwa. Dengan cara ini, rasa ingin tahu pembaca meningkat apabila cerita yang tidak begitu koheren didedahkan.

Dalam kes novel ini, mungkin agak sukar untuk memahami sebab penggantian dua cerita - pada mulanya - terputus-putus. Walaupun begitu, para pembaca terus berusaha untuk mengetahui mengenai perkembangan watak-watak yang ingin tahu dan menyedihkan yang semakin hampir. Pada akhirnya, ada cara yang luar biasa untuk menyatukan cerita, menggunakan khayalan.

Novel antara keajaiban dan yang nyata

Biasanya, sastera yang dikemukakan oleh Haruki Murakami ia melibatkan campuran dua dimensi yang terdapat dalam unit estetik tunggal. Dengan kata lain, pendekatan untuk cerita dapat berkembang dari narasi yang benar-benar nyata untuk berkembang dalam situasi ghaib, tanpa masalah. Sejauh mana fakta-fakta menarik akhirnya dianggap benar.

Suara kritikal

Beberapa sektor kritikal telah menggambarkan naratif pengarang Jepun sebagai "novel pop", memasukkan rujukan yang boleh dipercayai (tanda dagang, misalnya). Selari, realiti dilengkapkan poco a poco kerana mengemukakan soalan yang mustahil. Yang terakhir adalah sumber paling banyak disebut mengenai Murakami, baik untuk pengkritiknya, dan untuk jutaan pengikutnya.

Tema manusia yang mendalam

Seperti pada orang lain penjual terbaik dari pengarang Jepun, Kafka di tepi pantai ia mempunyai kerumitan tematik (paradoks) mudah dibaca. Pada ketika ini, pendekatan mengenai isu-isu kritikal bagi manusia (cinta, kesepian, kemurungan ...) sangat penting untuk menghubungkan pembaca.

Sebenarnya, setiap kisah, tidak kira seberapa rumitnya, meningkatkan penderitaan untuk terpencil dan bersendirian (Satoru Nakata) dan jalan keluar. Semasa, tema hubungan kekeluargaan dan akibat tidak merasakan tempat seseorang meninggalkannya (Kafka Tamura), menunjukkan kehidupan manusia itu sendiri.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.