Kebanggaan dan Prasangka oleh Jane Austen

Masih dari filem Pride and Prejudice

Pada awal abad ke-XNUMX, menulis mengenai wanita yang dibebaskan dan mendekati masalah cinta mereka dengan cara yang lucu bukanlah perkara yang paling biasa. Sebenarnya, machismo terus ada di semua bidang masyarakat, termasuk dunia sastera. Dianggap sebagai salah satu novel feminis pertama dalam sejarah, Kebanggaan dan Prasangka oleh Jane Austen Ini adalah salah satu klasik yang patut dibaca sekurang-kurangnya sekali dalam hidup anda.

Sinopsis Kesombongan dan Prasangka 

Sampul kesombongan dan Prasangka oleh Jane Austen

Terletak di kawasan luar bandar Inggeris, tidak jauh dari London, Pride dan Prejudice kehidupan keluarga Bennet dan lima anak perempuan mereka boleh berkahwin, semuanya berumur antara 15 hingga 23 tahun: Jane, yang paling tua, Elizabeth, Mary, Catherine dan Lydia. Lima orang muda yang diinginkan oleh ibu mereka, Puan Bennet, sebagai pelayan terbaik sebagai jalan keluar dari situasi yang dikondisikan oleh harta pusaka keluarga yang akan diwarisi oleh sepupu anak perempuannya, William Collins, setelah kematian Encik Bennet.

Dari semua saudari, Elizabeth adalah orang yang mendapat perhatian lebih menjadi wanita muda yang bebas, juga dirayu oleh Charles Bingsley, seorang sarjana kaya yang dia temui di pesta di mana Elizabeth juga berjumpa dengan Encik Fitzwilliam Darcy, seorang jutawan yang enggan meminta Elizabeth menari kerana dia tidak menganggapnya terlalu cantik. Perincian yang diterima oleh protagonis dengan rasa bangga, perasaan yang akan menemaninya semasa sebuah kisah di mana pelbagai perjumpaannya dengan Tuan Darcy membangkitkan kedua-duanya daya tarikan yang cukup besar, terganggu oleh kebanggaan dan prasangka yang timbul di antara mereka.

Kisah cinta juga ditandai dengan nasib saudara-saudara Bennet yang berbeza dan keperluan mereka untuk berkahwin dengan lelaki yang dapat memberi mereka masa depan yang lebih baik, yang selalu kelihatan lebih menjanjikan apabila seorang lelaki yang mempunyai wang bersedia memulakan projek.

Watak sombong dan prasangka

Adegan Kebanggaan dan Prasangka

Prinsip keperibadian

  • Elizabeth Bennet: The Protagonis Kesombongan dan Prasangka dia adalah anak kedua dari lima saudara perempuan. Seorang gadis berusia dua puluh tahun yang memperlihatkan sejak saat pertama siri daya tarikan yang tidak berkaitan dengan prototaip wanita yang sopan dan patuh pada masa itu: dia kreatif dan cerdas, bebas, dan mempunyai rasa humor yang hebat. Selalu dipandu oleh pendapat dangkal yang berlaku untuk setiap orang dan pelamar yang dia temui, dunia Elizabeth berubah sepenuhnya ketika dia bertemu dengan Tuan Darcy.
  • Fitzwilliam Darcy: Protagonis lelaki novel ini bermula sebagai minat cinta kedua Elizabeth, menjadi watak di mana "kebanggaan dan prasangka" terpendam dicurahkan sepanjang karya. Cerdas dan kaya, tetapi juga agak pemalu - kualiti yang tersembunyi di bawah kesombongan tertentu - Encik Darcy menganggap Elizabeth lebih rendah dari segi sosial dan tidak begitu menarik seperti saudara perempuannya yang lain. Namun, ketika drama ini berjalan, Darcy memahami bahawa sebahagian besar orang di sekitarnya mendekatinya hanya kerana minat, Elizabeth adalah satu-satunya yang melihatnya dengan mata yang berbeza.

Watak sekunder

  • Encik Bennet: bapa keluarga mempunyai harta yang dikaitkan dengan keturunan keluarga yang lain, Encik Collins. Baik dan berbudaya, dia merasa sangat terikat dengan dua anak perempuannya yang lebih tua, Jane dan Elizabeth.
  • Puan Bennet: titik tolak suaminya adalah seorang wanita yang gosip dan tidak mengerti, yang usahanya terbatas untuk mencari yang paling sesuai untuk anak perempuannya.
  • Jane bennetAnak sulung dari saudara perempuan Bennet adalah pemalu dan naif, menjadi pencabar utama Charles Bingley, yang awalnya berminat dengan saudaranya Elizabeth.
  • Mary bennet: Serius dan sinis, dia adalah adik perempuan yang paling tidak menarik, yang memberikannya watak gadis pahit.
  • Catherine BennettDisebut "Kitty" oleh saudara perempuannya, dia sia-sia dan materialistik, seperti adik perempuannya, yang pengaruhnya menjadi masalah baginya.
  • Lydia bennet: anak bongsu dari adik perempuan adalah pendamping setia Catherine dan seorang wanita muda yang keras kepala dan impulsif, serta genit. Dia akhirnya kawin lari dengan Mr Wickham, menyebabkan skandal yang diselesaikan ketika Wickham bersetuju untuk menikahinya sebagai pertukaran untuk perkahwinan yang dibayar.
  • Charles bingley: Rakan baik Mr. Darcy adalah kebalikan dari yang satu ini. Baik dan jutawan, dia merasa selesa dengan semua orang, dengan Jane Bennet menjadi wanita yang menjadi idamannya.

Kesombongan dan prasangka: Tonggak sejarah sastera

Jane Austen

Pada tahun 1813, tahun penerbitan Pride and Prejudice, hubungan antara lelaki dan wanita terus didasarkan pada pola sosial di mana lelaki itu berkuasa dan wanita itu terpaksa mencari jalan keluar untuk menjalani kehidupan yang penuh kejutan, kesejahteraan dan keselamatan baru.

Situasi yang saya sedar sepenuhnya seorang lelaki berusia 20 tahun bernama Jane Austen, yang kakaknya berkongsi bilik dan menulis di buku catatannya kesannya terhadap kenyataan yang sepertinya dia juga ditakdirkan. Setelah penulisan karya pertama yang disebut Tayangan pertama, ayah Austen cuba membawanya kepada penerbit, ditolak hingga ditawarkan kepada penerbit yang sebelumnya menerbitkan karya Austen lain, Sense and Sensibility.

Akhirnya, Pride and Prejudice diterbitkan pada 28 Januari 1813 menjadi kejayaan masa tetapi, terutamanya, kerja abadi.

Laju permainan yang lincah, satira sosial yang dicurahkan oleh Austen atau, terutamanya, penembusan dalam plot cerita setiap kisah romantis yang dicemari oleh drama dan faktor jangkaan adalah beberapa sebab mengapa karya itu bertahan, juga menjadi ikon feminisme.

Kerana walaupun sastera terkini penuh dengan kepahlawanan dan niat yang besar mengenai kesetaraan, pada tahun 1813 kenyataannya berbeza, Elizabeth Bennet menjadi wanita yang akan menunjukkan wanita boleh berfikir. Bahawa mereka dapat memikirkan kembali apakah lelaki ini adalah suami yang sesuai atau tidak, atau hanya menerima bahawa hidup mereka tidak bergantung sepenuhnya pada perlindungan anggota lelaki untuk bahagia.

Adakah anda membaca Kesombongan dan prasangka Jane Austen pernah?

 


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.

bool(benar)