Ibu Frankenstein

Petikan oleh penulis Almudena Grandes.

Petikan oleh penulis Almudena Grandes.

Ibu Frankenstein adalah novel sejarah oleh Almudena Grandes dan merupakan ansuran kelima siri ini Episod Perang Tidak Berakhir. Tajuk ini memaparkan kumpulan naratif di Sepanyol selepas perang. Begitu juga, tema buku ini menunjukkan sebahagian daripada akibat psikiatri yang disebabkan oleh Perang Saudara dan rejim Franco.

Untuk ini, pengarang menyajikan beratus-ratus watak - beberapa rekaan, yang lain nyata - di tengah-tengah situasi sejarah pada masa itu. Di sana, sebuah plot berlangsung sekitar tahun-tahun terakhir kehidupan Aurora Rodríguez Carballeira, yang tampak terkurung dalam suaka. Sebagai tambahan, buku ini memaparkan pengalaman yang boleh dipercayai dari wanita Sepanyol ini yang menjadi terkenal pada tahun 30-an kerana telah membunuh anak perempuannya.

Mengenai Penulis

Almudena Grandes Hernández dilahirkan di Madrid pada 7 Mei 1960. Dia menamatkan pengajian profesionalnya di Complutense University of Madrid, di mana dia lulus dalam Geografi dan Sejarah. Pekerjaan pertamanya adalah di sebuah penerbitan; Di sana tugas utamanya adalah menulis nota kaki gambar-gambar di buku teks. Pekerjaan ini membantunya untuk membiasakan diri dengan tulisan.

Bangsa sastera

Buku pertamanya, Zaman Lulu (1989), merupakan kejayaan besar: diterjemahkan ke dalam lebih dari 20 bahasa, pemenang Anugerah Vertikal XI La Sonrisa dan disesuaikan dengan pawagam. Sejak itu, penulis telah membuat beberapa novel yang memperoleh bilangan editorial yang baik ditambah dengan pujian kritis. Sebenarnya, yang disebutkan di bawah juga telah dibawa ke pawagam:

  • Malena adalah nama tango (1994)
  • Atlas Geografi Manusia (1998)
  • The udara sukar (2002)

Episod de yang perang tidak berkesudahan

Dalam 2010 Besar diterbitkan Agnes dan kegembiraan, ansuran pertama siri ini Episod perang yang tidak berkesudahan. Dengan buku ini, penulis memenangi Hadiah Novel Elena Poniatowska Ibero-Amerika (2011), antara anugerah lain. Setakat ini terdapat lima karya yang membentuk kisahnya; yang keempat: Pesakit Dr. García, menerima Anugerah Naratif Nasional 2018.

Ibu Frankenstein

Konteks karya

Grandes bertemu dengan kisah Aurora Rodríguez Carballeira setelah membaca Naskah yang terdapat di Ciempozuelos (1989), oleh Guillermo Rendueles. Tertarik dengan watak ini, Penulis Madrid terus menyiasat untuk mendokumentasikan secara terperinci mengenai kes tersebut. Atas sebab ini, di seluruh plot disajikan beberapa peristiwa sebenar, yang memberi kesan yang lebih besar kepada cerita.

Perkembangan ini menempatkan pembaca di Ciempozuelos Asylum (berhampiran Madrid), pada tahun 1950-an. Teks ini merangkumi 560 halaman yang penuh dengan sejarah yang menggambarkan perubahan yang berasal dari banyak konflik bersenjata. Dengan cara ini, plot muncul sekitar 3 watak: Aurora, María dan German, yang menggantikan orang pertama dalam naratif.

Sinopsis

Pendekatan awal

Dalam 1954 psikiatri Jerman Velásquez kembali ke Sepanyol untuk bekerja di rumah suci wanita di Ciempozuelos, setelah menetap 15 tahun di Switzerland. Oleh kerana penggunaan rawatan baru dengan chlorpromazine - neuroleptik yang digunakan untuk mengurangkan kesan skizofrenia - ia dikritik hebat di pusat psikiatri. Namun, hasilnya akan mengejutkan semua orang.

German dia segera mengetahui bahawa salah seorang pesakitnya adalah Aurora Rodríguez Carballeira, seorang wanita yang telah menimbulkan rasa ingin tahu sejak kecil. Semasa kecil, dia teringat mendengar pengakuan yang dibuatnya kepada ayahnya - Dr. Velásquez - tentang dia. pembunuhan anak perempuannya. Oleh itu, psikiatri memasuki kes untuk mencari rawatan terbaik dan berusaha menjadikan hari-hari terakhirnya lebih baik.

Pesakit

Aurora Rodríguez Carballeira adalah seorang wanita yang sangat kesepian, hanya dikunjungi oleh María Castejón, seorang jururawat yang selalu tinggal di sana (dia adalah cucu perempuan tukang kebun). María merasa sangat menghargai Aurora, kerana saya mengajarnya membaca dan menulis. Selain itu, setiap hari dia suka pergi ke biliknya, di mana dia berdedikasi untuk membaca kepadanya, kerana Rodríguez buta.

Penyakit

Aurora Dia mempunyai profil wanita yang sangat cerdas, pembela eugenik dan hak wanita. Dia menderita penyakit yang menyebabkan halusinasi, mania penganiayaan dan khayalan keagungan. Kisah ini mengisahkan dua tahun terakhir hidupnya, setelah lebih dari dua dekad dipenjara kerana kejahatan yang dilakukan terhadap anak perempuannya, yang tidak pernah dia sesali.

Bertekad untuk mencipta "wanita masa depan yang sempurna", Aurora berencana untuk memiliki anak perempuan dan membesarkannya dengan cita-cita utamanya. Wanita itu memanggil gadis itu: Hildegart Rodríguez Carballeira - baginya itu adalah projek ilmiah. Di bawah kriteria itu, membesarkan anak yang luar biasa, dengan kejayaannya pada prinsipnya. Tetapi, keinginan wanita muda itu untuk kebebasan dan ingin melepaskan diri dari ibunya menyebabkan un pengakhiran yang tragis.

Wanita muda yang luar biasa

Hildegart Dia sangat pintar, dengan hanya 3 tahun dia sudah tahu membaca dan menulis. Ia adalah peguam termuda lulus di Sepanyol, semasa mempelajari dua kerjaya tambahan: Perubatan dan Falsafah dan Huruf. Selain itu, dia adalah aktivis politik pada usia muda, oleh itu, dia memiliki masa depan yang sangat menjanjikan ... Terpotong ketika dia dibunuh oleh ibunya, ketika dia baru berusia 18 tahun.

Ciempozuelos Asylum

En Ibu Frankenstein, penulis berusaha untuk mencerminkan realiti wanita pada masa itu. Atas sebab ini, Grandes menggunakan sanatorium mental Ciempozuelos untuk wanita sebagai lokasi. Oleh kerana suaka ini tidak hanya ditujukan untuk wanita yang mempunyai masalah mental, ada juga wanita yang dipenjara kerana ingin berdikari atau menjalani seksualiti mereka secara bebas.

Kisah cinta yang mustahil

Setelah sampai di Ciempozuelos, Jerman tertarik pada María, seorang wanita muda yang tertekan dan kecewa. Dia, dari pihaknya, menolaknya, sesuatu yang membingungkan orang Jerman, yang harus mengetahui mengapa dia begitu kesepian dan misteri. Cinta yang dilarang kerana keadaan sebuah negara di mana piawaian berganda berkuasa, penuh dengan peraturan dan ketidakadilan yang tidak logik di mana-mana.

Watak sebenar

Naratif ini merangkumi beberapa watak sejati pada masa itu, seperti, misalnya, Antonio Vallejo Nájera dan Juan José López Ibor. Antonio adalah pengarah Ciempozuelos, seorang yang mempercayai eugenik dan yang percaya bahawa semua golongan Marxis harus dihapuskan. Oleh itu, dia mempromosikan menembak orang dewasa dengan ideologi itu dan menyampaikan anak-anak mereka kepada keluarga Gerakan Nasional.

Bagi pihaknya, López Ibor - walaupun tidak berteman dengan Vallejo - bersetuju bahawa dia menganiaya apa yang disebut "merah" dan homoseksual. Ini adalah psikiatri pada masa Franco, yang berlatih sesi kejutan dan lobotomi. Prosedur ini hanya berlaku untuk lelaki, kerana wanita tidak dapat memiliki kebebasan seksual.

Ahli cerita yang lain

Di plot muncul watak sekunder (fiksyen) yang membantu melengkapkan cerita. Antaranya, Bapa Armenteros dan para biarawati Belén dan Anselma, yang mewakili entiti agama dalam suaka. Di samping itu, Eduardo Méndez, seorang psikiatri homoseksual, yang menjadi mangsa pada masa mudanya amalan López Ibor dan menjadi kawan baik Jerman dan María.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Komen, tinggalkan komen anda

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.

  1.   Ponteng Sergio Ribeiro kata

    Melena adalah nama tango (1994), itu salah. Tajuk sebenarnya mengatakan "Malena" dan bukan Melena. Selanjutnya, tajuk tango yang dimaksudkan adalah tepat », Malena; dan bukan Melena.