Dracula, watak paling menakutkan dalam sastera, diilhamkan oleh 26 buku.

London, bandar yang Perpustakaannya mengilhami penciptaan Dracula.

London, bandar yang Perpustakaannya mengilhami penciptaan Dracula.

La Perpustakaan London minggu ini menunjukkan penemuan menarik tentang bagaimana ia diteliti dan ditulis Dracula. 26 buku membantu Bram Stoker mencipta Dracula salah satu watak paling terkenal dalam kesusasteraan.

Philip mempercepat, Pengarah Pembangunan Perpustakaan London, bermula siasatan anda dengan koleksi Nota stoker ditemui pada tahun 1913. Ratusan rujukan untuk baris dan frasa individu dari buku-buku yang dianggap relevan untuk menghidupkan Dracula termasuk dalam catatan yang disenaraikan oleh Stoker. 

Perpustakaan mempunyai salinan asli dari 25 buku ini, di mana tanda telah dijumpai yang sesuai dengan rujukan di buku catatan Stoker.

Dengan kata-kata Sppeding sendiri,

'Bram Stoker adalah anggota Perpustakaan London, tetapi hingga kini kami tidak mempunyai petunjuk tentang bagaimana atau bagaimana dia menggunakan koleksi kami. Penemuan hari ini memungkinkan kita untuk menegaskan, tanpa keraguan yang munasabah, bahawa banyak buku yang masih ada di rak kami adalah salinan yang sama yang dia gunakan untuk membantu menulis dan meneliti karya agungnya ».

Tanda yang dijumpai terdiri daripada salib, garis bawah, halaman yang dilipat, dan juga arahan untuk menyalin keseluruhan bahagian.

Buku yang paling banyak ditandakan ialah El buku manusia serigala oleh Sabine Baring-Gould dan the Wabak Pseudodoksik  oleh Thomas Browne. 

Whitby Abbey adalah salah satu pengaturan yang memberi inspirasi kepada Bram Stoker untuk mencipta Dracula.

Whitby Abbey adalah salah satu pengaturan yang memberi inspirasi kepada Bram Stoker untuk mencipta Dracula.

Stoker adalah rakan kongsi di Perpustakaan London selama tujuh tahun, yang bertepatan dengan tempoh di mana dia bekerja di Dracula, dari 1890 yang 1897, tahun ia diterbitkan Dracula.

Profesor Nick Groom dari University of Exeter menyatakan persetujuan dan semangatnya untuk penemuan Spedding:

 "Ini adalah penemuan yang sangat menarik. Saya telah memeriksa buku-buku dan anotasinya dengan Philip Spedding dan membandingkannya dengan nota Bram Stoker. Saya tidak ragu bahawa Bram Stoker menggunakan salinan yang sama untuk Dracula, sebuah buku yang memerlukannya tujuh tahun untuk menulis. Mereka menunjukkan bahawa Perpustakaan London adalah wadah untuk salah satu novel paling berpengaruh dalam sejarah dunia.

Phillip Marshall, Pengarah Perpustakaan London, mendorong para penulis untuk menggunakan perpustakaan untuk dokumentasi karya mereka:

"Kami berharap bahawa banyak penulis yang bercita-cita akan mengikuti contoh Bram Stoker dan menggunakan Perpustakaan London untuk inspirasi dan sokongan dalam membuat karya mereka sendiri."


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.