Consuelo López-Zuriaga. Temu ramah dengan finalis Hadiah Nadal

Fotografi: Consuelo López-Zuriaga. Profil Facebook.

Consuelo López-Zuriaga adalah finalis Anugerah Nadal terakhir dengan novel Mungkin pada musim gugur, yang diterbitkannya pada akhir April. Di dalam ini temuduga Dia memberitahu kami tentang dia dan kedatangannya baru-baru ini di dunia penerbitan. Saya sangat menghargai kebaikan dan masa anda.

Consuelo López-Zuriaga. Temu ramah

  • SEMASA LITERATUR: Mungkin pada musim gugur Ini adalah novel pertama anda dan telah menjadi finalis untuk Hadiah Nadal terakhir. Apa yang anda beritahu kami tentangnya dan dari mana idea itu datang?

CONSUELO LÓPEZ-ZURIAGA: Mungkin pada musim luruh bercakap mengenai kerapuhan normaliti kehidupan kita. Bagaimana kehidupan sehari-hari dapat berubah, dalam sekelip mata, ketika bersentuhan dengan kematian. Cerita ini cuba mengabadikan detik ketika yang normal tidak lagi wujud. 

Adapun plotnya, ia menceritakan bagaimana kehidupan Claudia figueroa, seorang pengacara yang cemerlang yang berdedikasi untuk mempertahankan hak asasi manusia, berubah secara radikal ketika Mauritius, pasangan anda, anda didiagnosis dengan barah lanjut. Sejak saat itu, protagonis mesti membuat keputusan penting yang akan mempengaruhi apa yang selama ini hidup dan cita-citanya. Tanpa peta atau kompas untuk menghadapi kehancuran penyakit dan kesalahpahaman tentang kematian, dia akan memulakan jalan di mana dia akan berdebat antara ketakutan akan kehilangan lelaki yang dia cintai, putus cinta dengan kehidupan sebelumnya dan kesedaran bahawa dia tidak akan pernah sama lagi.

Akhirnya, Mungkin pada musim gugur menceritakan a Proses transformasi yang takdir terakhirnya adalah untuk mengatasi ketakutan berhenti menjadi seperti yang kita selalu ada.

Idea novel mempunyai biografi dan sastera lain. Bagi yang pertama, ini berasal dari pengalaman saya sendiri dengan barah dan kesan diagnosis pasangan saya terhadap kehidupan kita. Mengenai yang kedua, plot novel ini dan suara naratifnya muncul dari kata-kata Joan Didion, bila en Tahun Pemikiran Ajaib, dia menyatakan: «Anda duduk untuk makan malam dan kehidupan yang anda kenali sudah berakhir ». Membaca Didion memberi saya nada novel. Dia adalah pengarang dengan kemampuan yang hebat untuk menceritakan fakta sangat dramatik kehidupan mereka dengan ketepatan pembedahan hampir, jauh dari mangsa dan sentimen. Saya ingin meletakkan suara naratif Claudia dalam daftar itu, di mana emosi tidak tergelincir atau menjadi berlebihan, tetapi sampai ke pembaca dengan tegas.

  • AL: Adakah anda ingat buku pertama yang anda baca? Dan kisah pertama yang anda tulis?

CLZ: Buku pertama yang saya ingat membaca adalah Enid Blyton. The Three Wise Men selalu disertakan dengan salinan Lima, Tujuh Rahsia atau dari sekolah berasrama penuh - sebelum Harry Potter tetapi juga sangat Inggeris - yang dulu Menara Malory. The keriting, dengan tulang belakang kain, dari koleksi saudara saya dan pengembaraan Asterix dan Obelix Mereka juga menemani saya dengan banyak makanan ringan roti dengan coklat.

Saya seorang gadis dan pembaca introvert dan, mungkin atas sebab ini, tulisan itu segera tumbuh dalam bentuk ppenceritaan dan cerita kecil. Kisah-kisah yang dia simpan di buku nota, disertai dengan ilustrasi dan kolaj, seperti sisa-sisa kehidupan yang mulai beredar.

  • AL: Seorang ketua penulis? Anda boleh memilih lebih dari satu dan dari semua era. 

CLZ: Tidak mungkin untuk mengurangkannya menjadi hanya satu, ada banyak penulis yang telah memberi inspirasi kepada saya dan dengan siapa saya telah menemui bahawa "ekspedisi yang benar untuk kebenaran" yang sedang membaca. Saya suka novelis abad ke-XNUMX dan kemampuan monumental mereka untuk menceritakan Flaubert, Stendhal, Tolstoy, Dostoyevsky, Dickens, Galdós atau Clarín. Tetapi saya juga meminati penampilan yang menghakis oleh orang Amerika terhadap kenyataan, Hemingway, Dospassos, Scott Fitzgerald, Cheever atau Richard Yates.

Saya juga tidak boleh melupakannya pengarang yang mengalami dengan novel dan, pada masa yang sama, mempersoalkan projek naratif saya sendiri sebagai Faulkner, Cortázar, Kafka atau Juan Rulfo. Dan sejak kebelakangan ini, saya terpesona dengan kecerdasan naratif Lucia Berlin dan kemampuannya untuk mengubah keperitan menjadi cerita yang jelas. 

  • AL: Apakah watak dalam buku yang ingin anda temui dan cipta? 

CLZ: Gregory samsa, protagonis dari MetamorfosisDia nampaknya watak luar biasa yang menampilkan banyak lapisan dan tidak mencerminkan kesepian dan rasa sakit sejagat, serta penghinaan terhadap yang lain, yang berbeza, orang asing. 

juga Emma bovary Ini adalah ciptaan monumental yang merujuk kepada kerosakan cinta romantis dan ketoksikan emosi, menjadi pola dasar yang tidak dapat dipertikaikan. 

  • AL: Adakah kebiasaan atau kebiasaan istimewa ketika menulis atau membaca? 

CLZ: Saya mempunyai beberapa ritual. Saya lebih suka tidak membuat keadaan diri. Saya hanya perlukan sIlencio, kopi dan meja yang jelas. Untuk menulis, saya mesti mendengar sendiri, adalah penting untuk mendengar watak-watak dan memvisualisasikan adegan sehingga kisahnya mula naik di layar komputer riba.

  • AL: Dan tempat dan masa pilihan anda untuk melakukannya? 

CLZ: Saya menulis dalam diam. Saya perlu mengasingkan diri untuk menulis demikian, kerana saya tinggal di negara ini, saya telah menemui ruang yang sempurna. Mengubah jalan-jalan di Madrid untuk hutan telah meningkatkan kemampuan saya untuk berkonsentrasi. Juga, apabila saya tersekat, saya memanggil bitches dan pergi mendaki di semak. Namun, saya rasa anda tidak perlu menunggu "bilik anda sendiri", meja penjajah atau kajian dengan pemandangan laut. Apabila kisah itu ada di dalam diri anda, teruskan dengan segera, tanpa berhenti dan di mana sahaja anda berada. Saya menulis yang terbaik pada awal pagi ketika bunyi hari belum masuk ke dalam kepala saya dan perjalanan sejarah tanpa gangguan.

Saya suka baca berbaring di sofa atau lakukan di atas katil, walaupun saya juga membaca di dalam bas, di Metro, di kereta api dan kapal terbang, di ruang menunggu dan di mana sahaja, ketika cerita menangkap saya dan saya memakan setiap halaman buku sehingga saya sampai ke penghujungnya. Di antara seribu barang yang saya bawa ke dalam beg saya biasanya ada buku.

  • AL: Adakah terdapat genre lain yang anda suka? 

CLZ: Saya juga membaca ujian, sejarah seni dan saya suka novel sejarah. Di luar bidang kesusasteraan semata-mata, saya suka botani dan buku masakan. 

  • AL: Apa yang anda baca sekarang? Dan menulis?

CLZ: Akhir-akhir ini saya telah membaca trilogi yang indah Rachel Cusk, Lampu latar, Transit y Prestigio. Saya telah mendapati bagaimana yang luar biasa Ketiadaan plot, logik sebab-akibat, jauh dari membawa kita ke kekosongan, membawa kita ke mosaik serpihan yang menempati segalanya dan membentuk novel itu sendiri. Saya juga membaca semula a Gambar placeholder Miguel Delibes, pengarang hebat yang tidak pernah mengecewakan.

Bagi penulisan, saya berada dalam fasa merancang novel saya yang seterusnya. Cerita mengenai kekuatan rahsia: mereka yang menghasilkan penebusan dan, yang lebih baik, jangan diungkapkan. 

  • AL: Bagaimana pendapat anda tentang adegan penerbitan dan apa yang memutuskan anda mencuba untuk menerbitkannya?

CLZ: Saya baru saja memasuki dunia penerbitan, jadi saya tidak akan berani membuat analisis mendalam mengenai keadaannya sekarang. Kesan pertama saya adalah kebingungan. Saya melihat pasar yang tepu, dengan banyak manuskrip, mustahil untuk disalurkan melalui penerbit konvensional; dan di sisi lain, saya juga merasakan a mengubah sistem, di mana terdapat alternatif dan format penerbitan yang sangat menarik, dan di mana persaingan dengan bentuk «hiburan» yang lain sengit. Pendek kata, ada ketegangan antara keruntuhan dan inovasi.

Keputusan saya untuk melancarkan diri saya adalah berkaitan dengan keyakinan bahawa dia buku dilengkapkan apabila pembaca sampai ke halaman terakhir. Saya rasa keajaiban sastera ada dalam perjalanan pergi balik antara penulis dan pembaca. Novel, Umberto Eco sudah mengatakan, «ia adalah mesin tafsiran ».

  • AL: Adakah saat krisis yang kita alami sukar bagi anda atau bolehkah anda menyimpan sesuatu yang positif untuk cerita masa depan?

CLZ: Tahun lalu sangat rumit dan menyedihkan bagi banyak orang, tetapi mungkin yang positif adalah kenyataan bahawa wabak itu telah menunjukkan kerapuhan penting dalam hidup kita dan tidak masuk akal kesombongan eksistensial. Kita mungkin lebih sedar. Aspek penting lain adalah peningkatan bacaan. Banyak orang telah mengambil buku-buku yang mencari di halaman mereka untuk mengelak, selesa, belajar ... Ringkasnya, keajaiban sastera.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.