Carmen Chaparro: buku

Frasa Carme Chaparro

Frasa Carme Chaparro

Carme Chaparro ialah seorang wartawan Sepanyol yang terkenal di negaranya terutamanya kerana kehadirannya yang meluas dalam program berita televisyen. Begitu juga, pada tahun 2017, komunikator dari Salamanca mempunyai debut sastera yang sangat berjasa terima kasih kepada Saya bukan raksasa, pemenang novel jenayah Hadiah Primavera.

Sejak itu penulis Iberia telah menerbitkan dua novel lain dan sebuah buku bukan fiksyen. Begitu juga, dia telah menekankan dalam bukunya tentang bencana sosial yang dijelmakan oleh keganasan rumah tangga dan terhadap orang yang terdedah secara amnya. Pada masa ini, Chaparro ialah salah seorang tokoh masyarakat yang paling diiktiraf untuk kerjanya untuk kesaksamaan jantina dan tujuan feminis.

Buku Carmen Chaparro

Saya bukan raksasa (2017)

Pendekatan

Novel ini memberi impak yang besaratau dalam pembaca dari awal, untuk menunjukkan penculikan kanak-kanak oleh orang jahat. Mengenai mangsa culik tidak ada tanda-tanda keberadaannya atau kepastian integriti fizikalnya. Akibatnya, keluarga bayi itu mula mengalami mimpi ngeri yang sebenar disebabkan oleh makhluk keji yang berjalan tanpa disedari di khalayak ramai.

Pada peringkat pertama, tidak diketahui sama ada bayi itu hanya hilang di tengah-tengah pusat membeli-belah. Tetapi Saudara-mara orang yang diculik tidak lama lagi berasa diceroboh oleh keganasan apabila minit berlalu. Akibatnya, media dan polis dimaklumkan dalam usaha untuk membuang masa sesedikit mungkin dalam perlumbaan melawan masa ini. Setiap detik dikira.

Pembangunan

Pasukan Inspektor Ana Aren memulakan penyiasatan di tempat kejadian: sebuah pusat membeli-belah yang sibuk di mana peristiwa yang mempunyai ciri yang sama berlaku beberapa tahun lalu. Pada ketika itu, ahli keluarga yang terjejas mengingati duluan yang mengerikan: detektif tidak pernah menemui penjenayah penculikan pertama, mahupun budak kecil itu.

Untuk memburukkan lagi ketakutan mereka yang terlibat, ciri fizikal kanak-kanak yang diculik adalah hampir sama. akhbar dan pihak berkuasa menganggap kes itu seolah-olah ia adalah pelaku yang sama. Namun, apabila identiti penjenayah akhirnya terbongkar, semua orang terkejut. Dalam konteks ini, penulis mengambil kesempatan untuk membawa ke hadapan beberapa kes sebenar bayi culik.

Kimia kebencian (2018)

Hujah

Ana Aren menyambung kerjanya sebagai ketua inspektor polis Barcelona selepas ditahan selama enam bulan. Dia memerlukan rehat itu untuk mengatasi kemurungan yang disebabkan oleh perhatian media dan keputusan mengejutkan kes sebelumnya. Bagaimanapun, pegawai itu tidak akan dapat menjauhkan diri daripada tumpuan orang ramai untuk masa yang lama.

Seorang wanita yang terkenal dengan penonton Sepanyol kelihatan dibunuh; Aren bertanggungjawab mengetuai siasatan. Seolah-olah tekanan tidak besar sekarang, bosnya yang tidak menyenangkan tidak berselindung dalam menunjukkan permusuhannya. Sementara itu, Carme Chaparro menggunakan plot untuk menggambarkan selok belok dunia penghasilan audiovisual yang amat dikenali oleh pengarang.

Diam, anda lebih cantik (2019)

Buku ini ialah esei berstruktur dalam sebelas bahagian yang mengumpulkan nuansa berbeza dari satu siri artikel akhbar yang diterbitkan antara 2012 dan 2019. Semua pendapat ini berkisar tentang subjek yang banyak dibincangkan hari ini: kehidupan harian wanita yang sukar di dunia. Oleh itu, komitmen Carme Chaparro terhadap sebab feminis dan egalitarian jelas dalam teks.

Walaupun beberapa topik kelihatan berulang, pastinya niatnya adalah untuk menunjukkan kegigihan banyak masalah dari semasa ke semasa. Oleh sebab itu, penulis tidak teragak-agak untuk mendalami isu-isu seperti keganasan gender, pengenaan stereotaip kecantikan, keibuan dan siling kaca profesional.

Jangan mengecewakan ayahmu (2021)

Hujah

Novel ketiga Chaparro membawa kembali Inspektor Ana Aren. Pada kesempatan ini, Ia adalah mengenai pembunuhan kejam seorang gadis yang sangat kaya yang dikenali oleh orang Sepanyol, anak perempuan salah seorang watak paling berkuasa di negara ini. Kemudian, tekanan media meningkat ke tahap sempadan apabila seorang lagi waris muda muncul mati dalam keadaan yang sama.

Biografi Carmen Chaparro

Carme chaparro

Carme chaparro

Carme Chaparro Martínez dilahirkan di Salamanca, Sepanyol, pada 5 Februari 1973. Dari usia lapan tahun dia menetap di Barcelona (bapanya dilahirkan di sana dan bekerja sebagai pelawat perubatan). Sejak kecil dia terbukti sangat gemar menulisApatah lagi, dia memenangi beberapa pertandingan sastera kolej. Bagaimanapun, dia memilih untuk belajar Sains Maklumat di Universiti Barcelona.

Kerjaya profesional dalam televisyen, akhbar dan radio

Apabila Chaparro mendapat ijazah sarjana muda pada tahun 1996, dia sudah pun rakan usaha sama dalam penulisan Warganegara, Generasi X y Anda menjahitnya sebagaimana adanya (program TV3). Seterusnya, dia adalah seorang wartawan untuk majalah Ahad La Vanguardia, editor bermaklumat di Cadena SER – Tarragona dan editor utama di majalah Sebelah tinggi.

Wartawan itu juga menganjurkan program 39 puns de vida di BTV dan mengarahkan majalah radio mingguan De nou a nou di Ràdio L'Hospitalet. Pada tahun 1997, beliau terus menulis untuk Informativos Telecinco; pada tahun 1998 beliau menjadi pembentang dan moderator perbahasan politik. Kemudian, wajah Chaparro menjadi terkenal di kalangan penonton Sepanyol kerana program berikut:

  • Berita Telecinco 14:30, penyampai (2001 – 2004);
  • Berita Hujung Minggu Telecinco, pembentang dan penyunting bersama (2004 – 2017);
  • berita empat, penyampai (2017 – 2019);
  • empat sehari, penyampai (2019);
  • wanita berkuasa [Rancangan realiti Telecinco], penyampai sejak 2020;
  • pembuka [Saluran Empat], sauh bersama (2021);
  • Semuanya bohong [Saluran Empat], penyampai sejak 2021;
  • Dalam perhatian [Saluran Empat], wartawan (2022).

Penghargaan

  • 2017: Anugerah Musim Bunga novel oleh Saya bukan raksasa;
  • 2018: Anugerah Balai Cerap terhadap keganasan rumah tangga dan jantina.

Kehidupan peribadi

Carme Chaparro telah menjalinkan hubungan romantis sejak 1999 dengan jurukamera Bernabé Domínguez, yang ditemuinya pada tahun 1997 apabila dia membuat liputan pengebumian Lady Di untuk Telecinco. Tidak lama selepas memulakan hubungan cinta mereka, dia ditangkap​—bersama wartawan perang Jon Sistiaga​—oleh tentera Serbia di sempadan antara Macedonia dan Kosovo. Mereka dibebaskan selepas lima hari.

Hari ini, Domínguez bekerja untuk Mediaset dalam liputan acara sukan. Walaupun dia dan Chaparro belum berkahwin, mereka tetap bersama dan mempunyai dua anak perempuan: Laia (2011) dan Emma (2013). Sejak kebelakangan ini, Chaparro menyatakan bahawa dia menghidap Penyakit Ménière, keadaan yang tidak dapat diubati yang menjejaskan kulit dan menyebabkan episod vertigo.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.