Louise Glück memenangi Hadiah Nobel Sastera 2020

Foto Louis Gluck. Shawn Thew. EFE

Louise glück adalah pemenang Hadiah Nobel untuk Sastera 2020. Penyair Amerika telah memenangi pengiktirafan sastera dunia tertinggi dan merupakan yang kedua dalam profesi lirik untuk melakukannya. Dia juga wanita keempat yang memasuki senarai anugerah dalam dekad yang lalu. Juri telah menganggapnya seperti ini kerana "miliknya suara puitis yang tidak terkata, yang dengan keindahan yang kuat menjadikan kewujudan individu menjadi universal.

Louise glück

Dilahirkan di New York en 1943, Glück memenangi Pulitzer puisi di 1993 oleh Iris Liar dan kemudiannya Anugerah Buku Negara pada tahun 2014 untuk Malam yang setia dan berakhlak mulia. Di sini dia menyuntingnya Teks Pra, yang telah menerbitkan enam tajuk: Iris liarararat, Pilih puisi, Tujuh usia y Neraka.

Pada masa mudanya Glück menderita anoreksia nervosa, pengalaman terpenting pada masa formatifnya, seperti yang telah diceritakannya pada orang pertama dalam buku-bukunya. Ia sangat serius dan memaksanya untuk meninggalkan sekolah menengah pada tahun terakhirnya, dan untuk memulakan rawatan psikoanalisis yang panjang. Dia bekerja puitis telah dinilai sebagai intim dan, pada masa yang sama, berjimat cermat.

Hadiah Nobel untuk Sastera

Dalam perlumbaan Nobel tahun ini terdapat nama-nama seperti Maryse Conde, yang kegemaran dalam pertaruhan. Orang Rusia mengikutinya Liudmila Ulitskayke. Dan kemudian ada yang tetap seperti Haruki yang kekal Murakami, Margaret Atwood, Don Dari Lillo atau Edna O'Brien. Ia malah terdengar seperti kami Javier Marias.

Nobel sastera mempunyai Tahun sejarah 120116 penulis telah mengambilnya, termasuk hanya 16 wanita. 80% telah pergi ke Eropah atau Amerika Utara. Dan hantarkan Bahasa Inggeris terhadap Perancis, Jerman dan Sepanyol.

Untuk keadaan kesihatan global, penghantaran tradisional telah dibatalkan diploma dan pingat bahawa Disember 10, ulang tahun kematian Alfred Nobel. Jadi tahun ini para pemenang akan menerima diploma dan pingat mereka di negara mereka, dalam beberapa siri aktos pengurangan khalayak yang boleh diikuti secara maya dari dewan bandar Stockholm.

Louise Glück - Puisi

Iris liar

Di akhir penderitaan, sebuah pintu menanti saya.

Dengarkan saya dengan baik: apa yang anda panggil kematian saya ingat.

Di sana, bunyi bising, dahan pain yang goyah

Dan tiada apa-apa. Matahari yang lemah menggigil di permukaan kering.

Mengerikan untuk bertahan sebagai hati nurani, terkubur di tanah gelap.

Kemudian semuanya selesai: apa yang anda takutkan,

menjadi jiwa dan tidak dapat bercakap,

berakhir dengan tiba-tiba. Bumi yang tegar

bersandar sedikit, dan apa yang saya ambil untuk burung

ia tenggelam seperti anak panah ke semak rendah.

Anda yang tidak ingat

laluan dunia lain, saya memberitahu anda

boleh bercakap lagi: apa yang kembali

dari pengembalian terlupa

untuk mencari suara:

dari pusat kehidupan saya tumbuh

musim bunga yang sejuk, bayang-bayang biru

dan akuarium biru tua.

Sumber: El Mundo, El País, La Vanguardia


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Komen, tinggalkan komen anda

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.

  1.   Gustavo Woltman kata

    Setiap anugerah mengandaikan sumbangan semacam, baik di peringkat ilmiah atau sastera, dan bagi saya, wanita ini telah memberikan cukup sumbangan untuk layak mendapat perbezaan seperti itu.
    -Gustavo Woltmann.