Buku-buku terbaik sastera Afrika

Buku-buku terbaik sastera Afrika

Tradisi lisan telah memungkinkan pelbagai bangsa di dunia menyebarkan ajaran-ajaran yang hebat dan menyatakan intipati budaya tertentu sepanjang sejarah. Dalam kes benua seperti Afrika, berbagai suku menjadikan seni ini sebagai salah satu bentuk komunikasi unggulan mereka sehingga kedatangan penjajahan dan pengenaan kuasa asing mengecam tradisi mereka. Nasib baik, milenium baru telah memungkinkan gelombang pengarang Afrika untuk mengungkapkan kepada dunia warisan benua yang terhakis kerana penuh dengan cerita dan puisi. Anda ingin tahu buku kesusasteraan Afrika terbaik seterusnya?

Semuanya berantakan, oleh Chinua Achebe

Segala-galanya terpisah dari Chinua Achebe

Sekiranya ada buku yang mendefinisikan, seperti beberapa buku lain, masalah besar yang ditimbulkan oleh penjajahan bagi Afrika, itu adalah Segalanya berantakan. Karya megah dari Pengarang Nigeria Chinua Achebe, yang seperti banyak orang lain di negaranya menjadi mangsa percubaan pertama penginjilan Anglikan pada abad ke-1958, novel ini yang diterbitkan pada tahun XNUMX menceritakan kisah Okonkwo, pejuang Umuofia yang paling kuat, orang fiksyen budaya Igbo yang merupakan penginjil pertama tiba dengan tujuan mengubah norma dan menyumbang visi mereka tentang realiti. Dikisahkan seperti kisah, dan sesuai untuk melibatkan diri dalam istilah dan budaya di sudut Afrika yang unik ini, Todo se dismorona adalah yang mesti dibaca bagi semua orang yang ingin menyelami sejarah benua terbesar di dunia.

Americanah, oleh Chimamanda Ngozi Adichie

Americanah oleh Chimamanda Ngozi Adichie

Americanah, itulah yang disebut orang Nigeria sebagai seseorang yang pernah berarak dari negara Afrika Barat ke Amerika Syarikat dan kembali. Satu kata yang boleh kita rujuk ke Chimamanda Ngozi Adichie, mungkin penulis Afrika yang paling berpengaruh hari ini. Menyedari feminisme yang mempertahankan gigi dan kuku dalam ceramah, cerita, dan konvensinya, Ngozi menjadikan novel ini paling berjaya di Amerika Syarikat dengan menceritakan kisah seorang wanita muda dan kesukarannya untuk maju setelah berhijrah ke seberang kolam. Diterbitkan pada tahun 2013, Americanah telah menerima antara lain Anugerah Bulatan Buku Negara, salah satu anugerah sastera paling berprestij di Amerika Syarikat.

Surat terpanjang saya, dari Mariama Bâ

Surat terpanjang saya dari Mariama Ba

Tidak seperti negara barat, poligami masih biasa berlaku di kebanyakan Afrika. Tradisi yang mengecam wanita menjadi mangsa suami dan melihat kemungkinan mereka untuk maju di tempat seperti Senegal, sebuah negara yang realitinya dibahas dalam buku ini oleh Mariama Bâ, seorang pengarang yang menunggu sehingga dia berusia lima puluh satu tahun untuk mengatakan kebenarannya. Protagonis Surat Terpanjang Saya adalah dua wanita: Aïssatou, yang memutuskan untuk meninggalkan suaminya dan pindah ke luar negeri, dan Ramatoulaye, yang walaupun tinggal di Senegal, mula menunjukkan perubahan kedudukan bertepatan dengan angin perubahan yang membawa kemerdekaan negara Afrika Barat ini pada tahun 1960.

Nasib malang, oleh JM Coetzee

Nasib buruk JM Coetzee

El apartheid bahawa Afrika Selatan menderita sehingga tahun 1994 itu adalah salah satu sisa terakhir penjajahan yang telah melanda Afrika selama berabad-abad. Dan salah seorang pengarang yang paling terkenal bagaimana menangkap kenyataan episod itu dan akibatnya adalah Coetzee, Hadiah Nobel dalam Sastera bahawa dalam "Kesialan" ini menelusuri kisah yang menjerumuskan kita ke kedalaman perigi yang penuh dengan rahsia. Menghancurkan, kisah profesor perguruan David Lurie dan hubungannya dengan anak perempuannya, Lucy mengesankan perjalanan melalui Afrika Selatan yang bernuansa setiap hari yang akan menggoda pembaca yang paling berani.

Sebiji gandum, dari Ngugi wa Thiong'o

Sebiji gandum dari Ngugi Wa Thiong'o

Dipengaruhi oleh buku pertama yang pernah dibuka, Alkitab, Penulis terkenal Kenya ditangkap dalam sebutir gandum A, judul yang diambil dari ayat Surat Pertama kepada orang-orang Korintus, kisah orang dan sejarah mereka selama empat hari sebelum Uhuru, nama yang dikenalnya Kemerdekaan Kenya dicapai pada 12 Disember 1963. Diterbitkan pada tahun 1967, A Grain of Wheat adalah salah satu karya unggulan Thiong'o, dipenjarakan pada masa itu kerana mempromosikan teater bahasa Kikuyu di kawasan luar bandar di negara anda dan salah satu Pencita abadi untuk Hadiah Nobel dalam Sastera yang terus menentangnya.

Sleepwalking Earth, oleh Mia Couto

Sleepwalking Earth oleh Mia Kouto

Dianggap sebagai salah satu novel Afrika terbaik yang pernah ada, Sleepwalking Earth menjadi kisah kasar mengenai perang saudara di Mozambique pada tahun 80-an melalui mata lelaki tua Tuahir dan anak lelaki Muidinga, dua watak yang tersembunyi di dalam sebuah bas yang karam di mana mereka menemui buku nota di mana salah seorang penumpang menulis hidupnya . Karya Kouto, pengarang utama dalam memahami sejarah bangsa Mozambik yang ditemui pada tahun 1498 oleh Portugis Vasco de Gama dan dianggap hari ini sebagai salah satu yang paling kurang maju di dunia.

Allah tidak terikat dengan Ahmadou Kourouma

Allah tidak terikat dengan Ahamadou Kourouma

Orang asli dari Pantai Gading, Kourouma dianggap oleh banyak orang versi francophone Chinua Achebe. Menyedari masalah tanah dan benuanya, pengarangnya, yang mula menulis pada usia empat puluh tahun, ditinggalkan sebagai contoh terbaik dalam penglihatannya, Allah tidak diwajibkan, sebuah karya yang memperlihatkan kepada kita sejarah Birahima, anak yatim yang dihantar ke Liberia dan Sierra Leone sebagai askar kanak-kanak. Salah satu buku terbaik dalam kesusasteraan Afrika ketika mendekati masa kanak-kanak yang rusak dari ribuan anak yang digunakan di dua negara yang dianggap oleh Kourouma sebagai "rumah bordil".

Api asal-usul, oleh Emmanuel Dongala

Api asal-usul Emmanuel Dongala

Dilahirkan pada tahun 1941 di Republik Kongo, Emmanuel Dongala adalah pengarang yang paling mewakili negara-negara yang paling teruk dilanda penjajahan asing. Api asal-usul mematuhi banyak persoalan protagonis novel ini, Mandala Mankunku, sepanjang satu abad di mana penjajahan, pemerintahan dan kemerdekaan Marxis mereka menenunkan sejarah bangsa yang bermasalah.

Apa pendapat anda mengenai buku kesusasteraan Afrika terbaik?


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.