Buku-buku terbaik Isabel Allende

Walaupun dilahirkan di Peru Peru pada 2 Ogos 1942, Isabel Allende selalu orang Chile, bukan anak perempuan benua Amerika Latin yang menemukan salah seorang penulis terbaiknya. Duta besar realisme ajaib dan sastera kritis dan feminis, pengarang La casa de los espíritus malah telah menjual 65 juta buku di seluruh dunia. Kami telah menyusun buku-buku terbaik Isabel Allende sebagai kaedah terbaik untuk memasuki alam semesta yang merupakan salah satu pengarang Latin hebat abad ke-XNUMX.

Rumah Semangat (1982)

Memikirkan Allende bermaksud melakukannya di La casa de los espíritus, sebuah novel yang membuatnya terkenal di seluruh dunia setelah diterbitkan pada tahun 1982. Diubah menjadi buku terlaris seketika, karya itu adalah pewaris besar untuk realismo mágico yang muncul pada tahun 60-an dan juga gambaran sempurna pasca-kolonial Chile di mana sebuah keluarga, Trueba, menyaksikan kemerosotan garis keturunan mereka kerana pengkhianatan, penglihatan dan ketegangan politik. Kejayaan novel itu sedemikian rupa sehingga pada tahun 1994 ia dilancarkan filem adaptasi buku yang dibintangi oleh Jeremy Irons dan Meryl Streep.

Cinta dan bayangan (1984)

Selepas kejayaan The House of the Spirits, Isabel Allende memberitahu dunia sebuah kisah yang telah lama disimpan. Dia melakukannya dari Venezuela angkatnya dan menyelidiki kekejaman pemerintahan diktator Chile, dalam kegelapan di tengah-tengah yang kisah-kisah tiga keluarga dan percintaan antara Irene dan Francisco mereka adalah pujian bagi maruah dan kebebasan manusia. Salah satu daripadanya buku terlaris, De amor y de sombra adalah salah satu buku Allende yang paling istimewa dan buku lain yang diadaptasi ke pawagam, kali ini pada tahun 1994 dengan Antonio Banderas dan Jennifer Connelly sebagai protagonis.

Eva Luna (1987)

Ketika Allende ingin menyesuaikan The Thousand and One Nights dengan jargon Amerika Latin, dia menyedari bahawa benua itu belum mempunyai pencerita rasmi. Dengan cara ini, Eva Luna menjadi ciri khasnya Scheherazade dan dalam protagonis novel yang mengikuti jalan keluar seorang wanita muda yang kemampuannya untuk bercerita jatuh cinta dengan dua lelaki yang terlibat dalam gerila. Novel ini, yang berjaya setelah diterbitkan, membawa kepada sebuah buku cerpen yang disebut Kisah Eva Luna seperti yang disyorkan.

Paula (1994)

Pada bulan Disember 1991, Paula, anak perempuan Isabel Allende, Dia dimasukkan ke sebuah hospital di Madrid di mana dia koma, tanpa henti menghentikan kehidupan pengarang. Pada masa-masa menunggu bersama putrinya, ketika Isabel akan memulai sebuah karya dengan sepucuk surat kepada anak perempuannya yang mengarah ke pengalaman dan pemikiran penulis sendiri: dari gema kediktatoran Chili hingga persiapan karyanya sementara Paula, sedikit demi sedikit, sebuah badan meninggalkan alam semesta yang kurang terkenal. Buku Isabel Allende yang paling intim; mentah, nyata. Meletak jawatan.

Anak perempuan untung (1999)

Terletak antara tahun 1843 dan 1853, Hija de la fortuna membangkitkan konsep Allende 100%: seorang wanita muda yang tidak bahagia dalam mencari cinta dalam tempoh perubahan dan ketegangan yang bersejarah. Dalam kes ini, protagonisnya ialah Eliza Sommers, seorang Chile muda yang diadopsi oleh keluarga Inggeris semasa pemerintahan Inggeris di Valparaíso yang jatuh cinta dengan Joaquín, seorang kekasih yang berangkat ke California semasa Rush Emas pada tahun 1849. Pengembaraan Eliza akan mendorongnya untuk menemui dunia lain di tangan doktor China melalui halaman-halaman apa yang merupakan salah satu buku terbaik Isabel Allende.

Potret di Sepia (2002)

Dengan Daughter of Fortune, Isabel Allende memulakan satu set buku yang disusun pada masa California Gold Rush yang mana Potret di Sepia juga merupakan bahagian. Kisah yang diceritakan oleh Aurora del Valle, cucu perempuan Eliza Sommers, meliputi kehidupannya di bawah perlindungan neneknya, Paulina del Valle, perkembangannya sebagai jurugambar atau percintaannya yang hebat dengan Diego Domínguez. Dengan bandar San Francisco sebagai latar belakang, Potret di Sepia bertaruh lirik dan feminisme yang lebih besar, dengan mengurangkan kisah romantis menjadi salah satu daripada tiga bahagian yang membentuk buku ini.

Ines jiwa saya (2006)

Kesaksian yang diwariskan kepada anak perempuannya Isabel membolehkan kita semua mengetahui kisahnya wanita pertama yang tiba di Chile: Ines, seorang wanita muda dari Extremadura yang berangkat mencari suaminya yang hilang tanpa mengetahui bahawa dia akan akhirnya mendaftar dalam salah satu episod sejarah terpenting di benua Amerika Selatan. Dari kejatuhan kerajaan Inca di Cuzco hingga penubuhan Santiago de Chile, Inés del alma mía, lebih dari sekadar kisah seorang pahlawan, adalah potret benua yang dijarah.

Pulau di bawah laut (2009)

Setelah menggali di berbagai sudut benua, Allende membenamkan dirinya di Haiti yang dimiliki hamba pada abad ke-XNUMX. Wilayah yang ditentukan oleh upacara voodoo, rusuhan, dan gerakan revolusi pertama menentang perhambaan pada tahun 1791. Suatu masa perubahan yang dialami oleh seorang budak, Zarité, yang setelah sepertinya dikutuk untuk memberikan anak-anak mulatto kepada tuan yang sesat akhirnya mengetahui apa yang ada di luar negeri yang membatasi mereka yang pernah merasakan keruan di bawah gendang, di pulau itu di bawah laut begitu jauh dari Caribbean. Amat disyorkan.

Kekasih Jepun (2015)

Salah satu novel terakhir Isabel Allende juga merupakan salah satu novel yang paling dipuji ketika menyampaikan ceramah tema cinta, klasik penulis, dari perspektif yang berbeza. Ditetapkan semasa Perang Dunia II, The Japanese Lover melukiskan kisah percintaan antara Alma Velasco dan Ichimei, seorang tukang kebun Jepun, melalui berbagai negara pada separuh kedua abad ke-XNUMX. Kisah memilukan yang dikandung sebagai kisah dongeng untuk orang dewasa yang menunjukkan kemungkinan tidak adanya satu cinta sejati tetapi universalitas banyak yang lain (dan tidak semestinya kisah romantis).

Menjelang musim sejuk (2017)

"Pada pertengahan musim sejuk, saya akhirnya mengetahui bahawa ada musim panas yang tidak terkalahkan dalam diri saya"

Dari petikan oleh Albert Camus ini, lahirlah karya terakhir yang diterbitkan di Allende. Novel itu, mungkin salah satu yang paling fokus pada diaspora Latino di Amerika Syarikat, menampilkan tiga watak semasa salah satu badai terburuk di benua: seorang Chile, Guatemala dan seorang lelaki Amerika yang mengalami masa terburuk dalam kehidupan masing-masing. Tiga cerita yang bersilang tanpa protagonis mereka dapat meneka kedatangan musim panas yang tidak dijangka.

Buku apa yang terbaik untuk anda Isabel Allende?


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

2 komen, tinggalkan komen anda

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.

  1.   Katina monaca kata

    The House of the Spirit, adalah (setelah Seratus Tahun Kesendirian Gabo Besar -QEPD-) karya paling indah yang telah saya baca dalam hidup saya diikuti dengan buku lain yang indah: Of Love and Shadows.

  2.   yoselyn kata

    kota binatang juga oleh penulis yang sangat baik ini adalah buku yang sangat baik yang meninggalkan terlalu banyak pelajaran bagi pembaca, saya merasakan perlu menyebutnya.