4 buku untuk menghayati realisme ajaib

Gabriel García Márquez

Sebilangan besar daripada anda mungkin telah membaca terlalu banyak novel yang ada pada masa ini yang menjadikan sihir dan warisan sastera Amerika Latin diketahui oleh seluruh dunia pada tahun 60-an. Sebaliknya, yang lain mungkin menghargai rujukan tertentu ketika memilih cerita baru jauh dari semua yang anda baca sebelumnya, di mana setiap hari dan supranatural bersatu dalam koktel yang tidak dapat ditolak.

Ini 4 buku untuk menghayati realisme ajaib mereka boleh menjadi permulaan yang baik bagi semua orang yang memutuskan untuk mencari rama-rama kuning.

Kesendirian Seratus Tahun, oleh Gabriel García Márquez

Seratus Tahun Solitude

Novel realisme ajaib yang paling terkenal, dan mungkin Amerika Latin, adalah kisah Buendia dan Macondo, kota yang dihidupkan Gabriel García Márquez dalam klasik ini yang diterbitkan pada tahun 1967. Hantu-hantu yang mengerumuni rumah-rumah lumpur, anda menyebutnya rama-rama kuning dan, terutamanya, semut adalah beberapa komponen realisme ajaib yang terdapat di halaman buku ini di mana, jika anda membiarkan diri anda diangkut (dan anda telah mengawal silsilah melalui Google) ia akan menaklukkan anda.

The House of the Spirit, oleh Isabel Allende

Novel pertama oleh penulis Chile adalah kejayaan, sebahagiannya berkat daya tarik dari plot keluarga yang tersebar dalam empat generasi selama tempoh selepas kolonial di Chile. Sepanjang halaman buku ini, roh-roh menggosok bahu dengan manusia dan peristiwa politik pada masa itu membenamkan kita dalam Amerika Latin yang ajaib tanpa tanpa udara tertentu dari sinetron dan bahkan pengaruh dari novel dalam kod. Novel ini akan disesuaikan dengan pawagam pada tahun 1994 dan dibintangi Jeremy Irons dan Meryl Streep.

Pedró Páramo, oleh Juan Rulfo

pedro-paramo-scene

Masih dari filem adaptasi Pedro Páramo, salah satu eksponen realisme ajaib.

Menurut para pakar, satu-satunya novel karya pengarang Mexico ini adalah yang pertama memulakan gerakan realisme sihir. Ia tidak kekurangan beberapa elemen penting dari genre: watak-watak dalam persekitaran yang miskin dan hancur, kehadiran roh, atau pecahnya konsep masa yang ditimbulkan oleh lawatan Juan Preciado muda itu ke kota Comala, di padang pasir Jalisco, untuk mencari ayahnya: Pedro Páramo.

Seperti air untuk coklat, oleh Laura Esquivel

Juga disesuaikan dengan pawagam pada tahun 90-an, novel karya Mexico Esquivel yang diterbitkan pada tahun 1989 ini menceritakan kisah cinta antara Tita dan Pedro semasa Revolusi Mexico, kerangka utama realisme magis Mexico. Sumbangan novel ini terletak pada penggunaan ramuan dan resipi Mexico yang digunakan sebagai metafora untuk menceritakan perasaan watak-wataknya. Seperti Kesunyian Seratus Tahun, hasil buku ini adalah salah satu sebab mengapa ia patut digoda.

Ini 4 buku untuk menghayati realisme ajaib menjadi cadangan terbaik ketika memulakan dalam genre yang diadaptasi oleh penulis dari negara lain seperti Haruki Murakami (Kafka di pantai) atau terutamanya Salman Rushdie (Kanak-kanak tengah malam).

Adakah anda suka realisme ajaib? Apa cadangan lain yang ingin anda sumbangkan?


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

6 komen, tinggalkan komen anda

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.

  1.   M. Bonus kata

    Tanpa keraguan. "Seratus Tahun Kesendirian" adalah yang paling ajaib dari keempat-empatnya.
    Tetapi "Pedro Páramo", yang telah saya baca lebih daripada lapan kali, adalah novel yang menarik perhatian saya dan setiap kali saya membacanya, saya dapati pelbagai nuansa yang tidak saya temui sebelumnya.

  2.   Antonio Julio Rossello. kata

    Saya telah membaca empat, yang paling saya gemari ialah Keseronokan Seratus Tahun. Desoués Seperti air untuk coklat dan Rumah arwah. Pedro Páramo Saya membacanya bertahun-tahun yang lalu, saya tidak ingat apa-apa mengenainya. Ini menarik perhatian saya, kerana sangat berbeza dengan semua novel yang pernah saya lalui. Masa-masa gembira ketika saya tinggal di Cuba,

  3.   Jose Luis Dominguez kata

    Sebuah novel asas tidak dapat difahami realisme ajaib dan ia adalah novel yang secara kronologi mendahului empat yang disebutkan, ia adalah "Kenangan masa depan", oleh Elena Garro, yang diterbitkan pada tahun 1963 dan yang tidak disedari oleh banyak pembaca dan sastera pengkritik.

  4.   Milton argueta kata

    Kehilangan "Presiden Tuhan" oleh Miguel Ángel Asturias (Guatemala) yang dengannya dia memenangi Hadiah Nobel untuk Sastera. Bagi sesetengah orang, pemula realisme ajaib.

  5.   Arturo kata

    Untuk melengkapkan pemeran hebat ini, masih ada "Tarian kadal" karya David de Juan Marcos, yang diterbitkan oleh Planeta. Lelaki dari Salamanca ini telah menangkap intisari ajaib dari pendahulunya García Márquez.

  6.   semoga melecio kata

    Saya seorang pencinta genre ini, saya telah membaca semua novel yang disebutkan di atas tetapi tanpa keraguan saya berpendapat bahawa ketika Gabo menulis Seratus Tahun Kesendirian, dia melakukannya dengan cara yang sangat megah, dengan cara ini hampir melebihi tuan Juan Rulfo; Ini adalah pendapat saya yang rendah hati!