Stephen King: keberhasilan keteguhan

Stephen King, kesuksesan keteguhan.

Stephen King, kesuksesan keteguhan.

Jika ada seorang penulis yang saat ini terlibat dalam masalah kejeniusan pena berdarahnya, itu adalah Stephen King.. Orang Amerika dari Portland ini telah menandai sebelum dan sesudah dalam genre horor dalam sastra dunia. Kecintaannya pada narasi horor berasal dari saat dia dan saudaranya David (masing-masing berusia sekitar 5 dan 7 tahun) saling membacakan cerita horor dari serial tersebut. Cerita Menangguhkan Kejutan y Tales dari Crypt.

Ada banyak penggemar penulis, dan di antara mereka yang belum mengenalnya sepenuhnya, selalu ada pembicaraan tentang kesuksesannya, seperti Cahaya itu o Pemakaman Hewan, di antara karya terbaik Raja. Yang benar adalah bahwa sebelum ketenarannya datang, Raja menjalani kehidupan yang sangat sulit dengan ibu dan saudara laki-lakinya.

Stephen King dan pengabaian

Ketika penulis baru berusia 2 setengah tahun, ayahnya (Donald Edwin King) meninggalkan keluarganya. Ibu King, Nellie Ruth Pillsbury dari King, sudah lama mengingat ungkapan "Aku mau rokok," kata Donald sebelum berangkat selamanya. Dari situ, Nellie harus bekerja keras untuk membesarkan kedua anaknya. Untuk melakukan ini, dia bekerja secara bersamaan hingga tiga pekerjaan.

Seiring waktu berlalu, setelah membaca dengan saudara laki-laki dan ibunya (pendongeng yang luar biasa), minat Stephen terhadap sastra tumbuh, terutama horor. Namun, uang selalu menjadi batasan untuk dapat mengabdi. Kemiskinan sangat menonjol di dalamnya. Di musim dingin, bahkan, Raja bersaudara harus pergi ke salah satu rumah bibi mereka untuk bisa mandi di air panas selama musim dingin, yang di Maine sangat keras.

Ruth selalu berharap suaminya kembali, tapi tidak pernah seperti itu. Kekosongan ayah dapat diraba di rumah, baik secara emosional maupun finansial, dan itu memengaruhi Raja bersaudara secara emosional.

The King bersaudara dan koran mereka

Terlepas dari segalanya, David dan Stephen tumbuh diperkuat oleh dukungan ibu mereka, sampai-sampai mereka tidak membatasi diri untuk mencoba menangkap hasrat mereka terhadap surat. Jika saudara memiliki sesuatu, itulah cinta membaca. Faktanya, segala sesuatu dalam hidupnya dipengaruhi oleh buku (horor, terutama), tidak ada hari ketika mereka tidak membaca sesuatu atau berlatih menulis.

Pada tahun 1959, dengan dibantu mesin tik tua yang ia dapatkan, David menciptakan Kain Daves, sejenis surat kabar tempat pemuda itu menerbitkan gagasannya. Di sana, Stephen King berkontribusi pada berbagai ulasan yang dia buat tentang program televisi saat itu.

Ini adalah pertemuan formal pertama King dengan surat. Meskipun sangat miskin, pembuatan file Kain Daves itu menjadi berita di seluruh kota.

Stephen King dan asal genetika kecintaannya pada sastra

Ketika King berusia 12 tahun, dia mendapat beberapa surat di dalam kotak di rumah bibinya. Itu tentang beberapa upaya yang telah dilakukan ayahnya untuk dapat menerbitkan beberapa karya yang dibuatnya; semuanya ditolak. Pada saat itu Stephen mengerti bahwa persilangannya dengan dunia huruf ditandai oleh sesuatu yang lebih besar dari dirinya., sesuatu yang bertahan dari darahnya, bahkan dan dengan ketidakhadiran ayahnya yang tiada henti.

Koleksi karya Stephen King.

Koleksi karya Stephen King.

Masih adanya masalah ekonomi

Setelah yakin bahwa karyanya adalah sastra, pemuda itu Stephen mulai mengirimkan ceritanya ke majalah dan surat kabar untuk diterbitkan, tetapi ditolak dan lagi. Satu-satunya hal yang membedakannya dari ayahnya adalah tidak menyerah, tetapi bertahan dan bertahan.

Lisbon Hish School membuka pintu bagi penulis dan di sana dia berhasil menyesuaikan diri. Faktanya, di institut itu, karena bakatnya dalam menulis, King sangat diakui.

Namun, meski memasuki sebuah institut di mana karyanya diakui, dan bersikeras dengan berbagai media untuk menerbitkannya, King tidak dapat menstabilkan finansial. Penulis bekerja sebagai penggali kuburan untuk mendapatkan uang tambahan. Raja juga harus mendonorkan darahnya beberapa kali agar ada yang bisa dimakan di rumah.

Jika King memiliki sesuatu untuk disyukuri, itu adalah miopia, kaki rata, dan tekanan darah tinggi, karena faktor-faktor ini menyelamatkannya dari pergi ke Vietnam.. Ngomong-ngomong, posisinya dalam menghadapi perang ini sangat jelas dan blak-blakan.

Dalam perjumpaan dengan cinta dalam hidupnya

Stephen bertemu Tabitha Jane Spruce, calon istrinya, ketika dia melakukan pekerjaan paruh waktu di perpustakaan universitas. Dia belajar sejarah dan merupakan pencinta puisi. Sedikit demi sedikit cinta mengalir di antara mereka, mereka memiliki putri pertama dan kemudian mereka menikah.

Meskipun King memiliki dua pekerjaan dan istrinya memiliki satu pekerjaan, uangnya tidak cukup baik. Untuk alasan itu mereka harus tinggal di sebuah trailer. Itu menghancurkan aspirasi Raja. Pikiran yang bertahan di benaknya bahwa dia harus mengulangi kisah malang ibunya.

Kehadiran alkoholisme

Semua masalah itu bertumpuk, satu demi satu dan terkait langsung dengan ekonomi, mereka menyebabkan penulis jatuh ke dalam depresi dan, kemudian, menjadi kecanduan alkohol. Dan kita tidak berbicara tentang seseorang yang konvensional, tidak, ini adalah seorang individu yang pada tahun ketiga pekerjaan universitasnya telah menyelesaikan lima novel, sementara murid-murid lainnya bahkan tidak berpikir untuk menulis satu novel.

Yang terjadi adalah liriknya tidak cukup dihargai pada saat itu, bukan milik seseorang yang tidak dikenal, yang tidak berasal dari keluarga penulis terkenal. Itulah kelemahan utama yang disajikan King, dia tidak mengenali leluhur sastra.

Keberhasilan ketekunan dan mata bagus Tabitha

Pada tahun 1973 Stephen King sedang mengerjakan sebuah cerita berdasarkan kisah seorang wanita muda yang diintimidasi di sekolah. Juga, gadis itu adalah putri seorang fanatik agama. Ya, cerita itu Cari. Terlepas dari kenyataan bahwa ceritanya bagus dan membuat ketagihan, King tidak percaya pada potensinya, tidak mempertimbangkannya dengan kekuatan yang diperlukan, jadi dia membuangnya ke tempat sampah.

Tabitha dapat menemukan manuskrip itu saat melakukan pekerjaan rumah, membacanya, dan memberi tahu suaminya bahwa itu akan berhasil., bukan untuk mengesampingkannya. Tidak ada yang mendekati kenyataan.

Pada tahun 1974 Stephen dihubungi oleh Doubleday Publishing, yang memutuskan untuk menerbitkan cerita dan membayar $ 2.500 untuk itu. Itu semua berkat campur tangan editor Bill Thomson, teman Stephen. Emosi itu terlihat di keluarga Raja, namun, kabar baik tidak sampai di sana.

Tanda tangan Stephen King.

Tanda tangan Stephen King.

Perpustakaan Amerika Baru kemudian menghubungi Dobleday dan menawarinya $ 200. untuk hak Carrie. Setelah beberapa negosiasi, jumlahnya mencapai $ 400.

Menurut undang-undang yang mendasari Doubleday didirikan, penulis bertanggung jawab atas setengah dari apa yang dinegosiasikan. Fsama seperti Stephen King yang berhasil berhenti dari pekerjaannya yang lain dan mengabdikan dirinya sepenuhnya untuk hidup dari surat. Mungkin yang paling disayangkan dari semuanya adalah bahwa Ruth, ibu penulis, tidak dapat merasakan kemenangan putranya. Dia meninggal sebelum negosiasi selesai, dia menderita kanker. Ini sangat mempengaruhi Stephen.

Sisanya adalah cerita yang ditenun dengan sangat ahli, dan jika Anda belum membacanya, saya sarankan Anda mencarinya.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.