Domingo Buesa. Wawancara dengan penulis Sore yang membakar Zaragoza

Foto sampul, milik Domingo Buesa.

Minggu Buesa memiliki sejarah panjang dalam pengajaran dan penyebaran Sejarah dengan panggilan dan pekerjaan. Dengan lebih dari 60 buku yang diterbitkan, sejarawan ini juga menulis novel dan Sore hari ketika Zaragoza terbakar adalah gelar terakhirnya. Terima kasih banyak telah memberi saya waktu Anda untuk ini wawancara, yang pertama di tahun baru ini, di mana dia memberi tahu kita sedikit tentang segalanya.

Domingo Buesa - Wawancara

  • BERITA SASTRA: Anda adalah seorang sejarawan dengan lebih dari 60 buku yang diterbitkan. Bagaimana lompatan ke novel? 

DOMINGO BUESA: Selama dua tahun, editor Javier Lafuente meminta saya untuk menulis novel untuk dia masukkan dalam koleksi Sejarah Aragon dalam Novel, diedit oleh Doce Robles. Pada akhirnya, saya berjanji bahwa saya akan mencoba tetapi itu Saya tidak yakin bahwa saya dapat memenuhi pesananKarena dia belum pernah membuat novel dan, lebih jauh lagi, dia sangat menghormati cara menarik untuk membawa sejarah lebih dekat ke masyarakat.

Saya ingat musim panas itu saya mulai menulis novel tentang subjek yang dokumentasinya telah saya pelajari secara ekstensif dan bahkan diterbitkan. Dan di sini kejutan besar muncul: tidak hanya mungkin bagi saya untuk melakukannya, tetapi juga memberi saya kepuasan yang luar biasa. Saya senang menulis cerita itu tentang kisah nyata, jam-jam berlalu tanpa perasaan dan peristiwa 1634 memperoleh kehidupan dan vitalitas di lingkungan perpustakaan saya. Karakter muncul di komputer saya dan, setelah beberapa saat, mereka akhirnya membawa saya ke tempat yang mereka pikirkan. Apa yang dianggap sebagai cobaan telah menjadi gairah. telah lahir Mereka akan mengambil Jaca saat fajar.

  • AL: Sore hari ketika Zaragoza terbakar Ini adalah novel kedua yang Anda miliki. Apa yang Anda ceritakan tentang itu dan dari mana ide itu berasal?

DB: Keberhasilan novel pertama membuat kami mempertimbangkan, dengan editor saya, realisasi angsuran kedua. Dan lagi-lagi subjek itu disarankan oleh saya, karena saya mengerti bahwa Anda harus merombak tema-tema dan ruang-ruang sejarah yang Anda kenal dengan baik. Dalam hal ini saya sangat menyukai sosok Ramón Pignatelli, Zaragoza yang bergambar hebat, dan di lingkungan itu Pemberontakan Roti telah dialami, dijatuhkan secara brutal pada tahun 1766 oleh para bucklers. Kunci untuk memahami bagaimana novel ini dipertimbangkan dapat ditemukan dalam dua tahun kerja yang saya perlukan untuk mengadakan pameran besar di Zaragoza Pencerahan, berjudul Semangat untuk Kebebasan. Dan itu menceritakan novel, semangat untuk kemajuan orang-orang yang tercerahkan bahwa mereka harus menjalani pemberontakan dari orang-orang yang tidak memiliki roti dan yang hampir tidak dapat membayar sewa yang tinggi.

  • AL: Bisakah Anda kembali ke buku pertama yang Anda baca? Dan cerita pertama yang Anda tulis?

DB: Sejak usia sangat muda saya sangat suka membaca, saya pikir itu mendasar dan itu adalah dasar dari setiap proyek pribadi. Buku pertama yang saya ingat pernah saya baca adalah edisi anak-anak dari Lazarillo de Tormes, yang diberikan pamanku Teodoro, saudara laki-laki kakekku. Itu adalah penemuan dan dari halaman-halamannya saya pergi ke buku-buku klasik lainnya yang membuka dunia saran bagi saya. Dan dengan pengaruh ini saya mulai menulis sebuah cerita dari kehidupan nenek saya Dolores, Saya menyesal bahwa dia tersesat dalam begitu banyak kedatangan dan kepergian, di mana saya tertarik pada karakter dan visinya tentang dunia yang mengelilinginya. Saya selalu merasa kehilangan kisah keluarga yang membuat saya menghadapi kenyataan untuk menggambarkan kenyataan, meskipun saya harus mengakuinya di tengah pandemi Saya berpikir untuk menulis novel kecil yang lezat, berjudul Pendeta dan guru, yang berlangsung pada tahun 1936 dan menggabungkan banyak hal yang diceritakan nenek saya kepada saya.

Menyadari kesuksesan novel ini, yang harus diterbitkan kembali seminggu setelah dirilis ke toko buku, saya tidak boleh menyembunyikannya. ada kegagalan, misalnya, ketika saya mulai sebuah novel tentang Ramiro II yang tidak pernah saya selesaikan dan yang tidak saya ketahui keberadaannya, karena saya sudah berorientasi pada dunia kearsipan dan penelitian. Yang tidak berarti, jauh dari itu, bahwa Anda tidak bisa menjadi novelis yang baik dan sejarawan dan peneliti yang baik. Keduanya bekerja dengan bahasa dan dengan kemampuan -mungkin kemampuan- untuk memahami apa yang disarankan atau diberitahukan oleh dokumen kepada kita.

  • AL: Seorang kepala penulis? Anda dapat memilih lebih dari satu dan dari semua era. 

DB: Saya selalu menyukai prosa itu Azorin Melalui mana Anda merasakan pemandangan Kastilia, Anda bisa mendengar lonceng gereja-gereja di desa-desa berbaring di bawah sinar matahari, Anda tergerak oleh keheningan sore hari dengan tidur siang di dataran tak terbatas yang memberi Don Quixote atau Teresa de Jess pemandangan ... Dan saya bersemangat tentang prosa Becquer di mana dunia imajinasi, ketidakamanan, ketakutan tidur di dalam diri kita disarankan, ingatan yang membuat kita melakukan perjalanan ke masa lalu dan ke cara di mana desa-desa paling terpencil di Moncayo menjalaninya.

Itu tidak berhenti membuatku bergairah pembersihan bahasa Machado, keindahan kata sebagai instrumen yang menunjukkan perasaan. Dan tentu saja saya merasa itu menyenangkan Platero dan aku, yang tidak lebih dari upaya untuk membuat universal yang paling konkret, untuk membuat kerasnya kehidupan sehari-hari menjadi luar biasa, untuk memahami bahwa keheningan yang paling dekat dan paling hangat dapat menemani kita.

Saya seorang pembaca yang lazim dan saya menikmati bukuSaya tidak pernah berhenti membaca satu yang sudah dimulai, meskipun seiring berjalannya waktu Anda menyadari bahwa waktu terbatas dan Anda harus memanfaatkannya dengan lebih selektif. 

  • AL: Karakter apa dalam buku yang ingin Anda temui dan ciptakan? 

DB: Seperti yang baru saja saya katakan, saya menyukainya Platero dan aku karena saya pikir itu adalah jendela kesederhanaan, keaslian manusia. Kata-kata itu mengambil gambar di halamannya dan semuanya bersama-sama adalah deklarasi perdamaian dengan dunia. Temui Platero, renungkan dia, lihat dia. Saya ingin bertemu dan menciptakan karakter beberapa novel Pengirim, sebagai mosén Millán de Requiem untuk penduduk desa Spanyol. Dan tentu saja Duke Orsini dari Bomarzo.

  • AL: Adakah hobi atau kebiasaan khusus dalam hal menulis atau membaca? 

DB: Keheningan dan ketenangan. Saya suka keheningan yang mengelilingi saya karena tidak ada yang harus mengalihkan perhatian Anda dalam perjalanan ke masa lalu ini, karena ketika saya menulis saya berada di abad yang jauh dan saya tidak bisa keluar darinya. Saya tidak bisa mendengar suara dari masa sekarang, maupun suara dentuman ponsel yang secara diktator menyerang privasi. Saya suka mulai menulis di awal dan mengikuti urutan yang akan dimiliki novel, saya tidak suka lompatan karena karakternya juga membawa Anda ke jalan yang belum Anda putuskan dan, pada akhirnya, Anda memperbaiki jalan itu. hari demi hari. Seperti yang saya katakan, meskipun saya memikirkan plot yang berjalan di jalan, bepergian saat saya merenungkan pemandangan atau akan tertidur. Saya selalu menulis dalam keheningan malam dan kemudian saya memberikan halaman-halaman yang dihasilkan kepada istri dan anak perempuan saya sehingga mereka dapat membacanya dan memberikan saran dari sudut pandang mereka yang berbeda. Sebuah tandingan realitas emosi penulis adalah penting.

  • AL: Dan tempat dan waktu pilihan Anda untuk melakukannya? 

DB: Saya suka menulis. di perpustakaan saya, di komputer saya, dikelilingi oleh buku-buku saya di lantai dan dengan buku catatan -terkadang agenda kosong yang besar- di mana saya telah menuliskan seluruh proses pendokumentasian acara menjadi novel. Di halaman-halamannya ada referensi bacaan yang dibuat, deskripsi karakter (seperti yang saya bayangkan), tanggal di mana kita berpindah bab demi bab, sebenarnya semuanya. kamu Saya biasanya menulis di malam hari, setelah jam dua belas malam dan sampai dini hari karena itu adalah saat ketenangan terbesar, waktu di mana pengalaman malam itu sendiri mengaburkan lingkungan dan itu memungkinkan Anda untuk hidup di waktu lain, bahkan jika itu hanya masalah psikologis. Ini adalah saat ketika Anda menutup mata dan berjalan melalui Zaragoza pada tahun 1766 atau melalui kota Jaca pada musim dingin tahun 1634 ...

  • AL: Apakah ada genre lain yang Anda sukai? 

DB: Saya suka membaca. puisi, klasik dan modern, yang membuat saya rileks dan memimpikan pemandangan yang penuh kehidupan. Saya menikmati dengan ensayos yang memungkinkan kita untuk lebih mengenal satu sama lain. Saya seorang pendukung membaca yang berapi-api sejarah lokal, yang dengannya Anda belajar banyak, dan saya juga bersemangat tentang risalah ikonografi yang mengajari Anda bahasa gambar. Tapi, di atas segalanya dan sejak di masa muda saya, saya menemukan Amaya atau Basque di abad ke-XNUMXSaya hobi membaca novel sejarah.

  • AL: Apa yang kamu baca sekarang Dan menulis?

DB: Saya suka membaca hampir semua yang jatuh ke tangan saya, tetapi seiring bertambahnya usia dan seperti yang saya tunjukkan Saya menaruh perhatian saya pada apa yang ingin saya baca, yang membuatku tertarik, yang mengajariku, yang membuatku bermimpi. Saya tidak akan memberikan nama karena saya tidak suka memprioritaskan, semua orang memiliki masukan dan minat mereka. Yang jelas, saya suka membaca novel-novel sejarah, yang di perpustakaan saya yang luas memiliki panorama yang sangat lengkap tentang apa yang diterbitkan di negara kita. Di sana Penulis Aragon tidak kekurangan yang karyanya saya baca sebanyak-banyaknya, walaupun saya juga merasa terhormat bisa membaca aslinya yang beberapa teman minta saya baca sebelum diedit.

Dan jika sekarang saya harus berbicara tentang menulis, bersama dengan kuliah yang saya suka siapkan secara detail atau artikel yang tidak bisa saya tolak, saya harus merujuk pada dua novel: satu yang sudah saya selesaikan. Potret ibu Goya dan satu lagi bahwa saya telah mulai pada asal-usul kejang pembangunan katedral Jaca, pada kenyataannya, konfrontasi antara raja dan saudaranya uskup, didukung oleh saudara perempuannya Countess Sancha. Ini adalah cerita yang menarik karena untuk menyelidiki melihat bagaimana seni dapat lahir bahkan dalam konfrontasi dan bagaimana keindahan mengarah pada kenikmatan pertemuan. Meskipun jika saya jujur ​​dan mengungkapkan rahasia, setengah, saya akan memberitahu Anda bahwa saya telah mendokumentasikan selama dua tahun dan di musim panas memajukan penulisan sebuah novel tentang lima hari terakhir yang luar biasa dari kehidupan seorang raja Aragon, patokan dari raja-raja Eropa. Saya akan memberitahu Anda bahwa saya sangat bersemangat tentang perusahaan ini.

  • AL: Dan terakhir, bagaimana menurut Anda momen krisis yang kita alami ini akan dihitung? Akankah realitas sejarah kita selalu melampaui fiksi?

DB: Tentunya banyak dari novel-novel kita dari masa lalu yang sudah menceritakan momen-momen serupa dengan yang sekarang harus kita jalani, dengan cara lain dan dalam latar lain, tetapi jangan lupa bahwa manusia itu sama dan memiliki kebajikan dan sifat yang sama. cacat yang sama. Dan protagonis ini adalah orang yang melampaui dirinya sendiri dalam proyeksi sosialnya dengan dan melawan orang-orang di sekitarnya, membuka dunia pengalaman yang mungkin tampak seperti fiksi. Ketika saya menulis dialog untuk novel saya tentang Goya yang manusiawi dan intim, yang baru saja saya terbitkan, saya terkejut karena banyak dari apa yang dikatakan oleh jenius lukisan adalah penilaian dan kritik yang sangat tepat terhadap situasi kita: hilangnya kebebasan, kesenjangan antara mereka yang memerintah dan yang diperintah, kenikmatan yang ditemukan manusia dalam membuat orang lain menderita, sesuai dengan kemungkinan mereka ... Sejarah selalu mengajarkan kita karena memiliki panggilan untuk masa depan.

Namun, saya harus mengatakan bahwa saya yakin bahwa kita akan menjadi waktu di mana novel-novel menarik akan ditulis yang tidak ada hubungannya dengan yang ditulis hari ini, karena analisis fakta membutuhkan perspektif temporal. Kemarahan tidak boleh membawa pena yang melukis momen-momen kehidupan.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.